Berani Cabut Gigi Susu Anak di Rumah!

Tanggal 1 Juni 2024 kemarin aku nobatkan jadi salah satu hari bersejarah buat Biandul, karena akhirnya dia untuk pertama kali menghadapi copotnya gigi susu, di usianya yang belum genap 7 tahun (yaaa masih 6,5 tahun lah yaa). Terdengar seperti momen yang biasa aja, tapi ternyata dia punya ketakutan yang lumayan lho, jadi saya pikir ya dia tetap hebat bisa mengalahkan rasa takutnya untuk sesuatu yang sebenarnya normal dan semua anak-anak pasti akan mengalaminya. Mari kita apresiasi dengan menuliskan ceritanya di sini, supaya dia bisa membacanya dan mengingatnya nanti kalau sudah besar! Hehehe.

https://widyasty.com

GIGI BIANDUL OMPONG!

Sebenarnya, sebelum ini, udah dua kali gigi susu dia goyang dan kendor, tapi ternyata bukan sampai akarnya yang udah goyang, melainkan patah (kayaknya karena terkikis karies juga) dan akarnya gak ikut copot. Jadi, di gusinya masih kayak ada sisa gigi keciiiil banget gitu yang masih nempel sama akarnya, tapi kalau nyengir ya keliatannya udah ompong. Karena saya bingung harus gimana, saya ajak Biandul ke dokter gigi untuk konsul. Kalau perlu akarnya dicabut ya gapapa.

Kata dokter gigi, ternyata ini akar gigi susu yang masih nyangkut gak perlu dicabut, soalnya takutnya nanti malah ada ruang kosong dan gigi sampingnya bergeser nutup ruang kosong di gusi ini. Nah, nanti giliran waktunya gigi permanen mau tumbuh, jadi malah gak ada ruang. Akhirnya kita gak cabut akar gigi yang masih nempel itu, karena katanya biarin aja nanti kedorong sama gigi permanen kalau udah waktunya siap tumbuh. Jadi, Biandul ada dua ompong, karena giginya copot patah, tapi masih ada akarnya.

Nah, kalau kemarin tuh gigi susu bagian depan bawah beneran udah goyang sampai akar. Tadinya dia gak takut, saya suruh iseng goyangin terus pakai jari/lidah supaya cepat kendor jadi nanti gampang copotnya. Lah, lama-lama dia malah takut. Setiap ditawarin mau dicabut dia langsung hampir nangis bilang gak mau terus. Saya tunggu sampai seminggu sambil sounding terus pelan-pelan tanpa ditakut-takutin, ternyata dia beneran takut. Padahal waktu dia mau sunat atau suntik vaksinasi, dia gak ragu sama sekali loh dan tetap berani.

Baca dulu cerita Biandul sunat di sini: Persiapan Anak Sunat dan Perawatan Pasca Sunat

MENUMBUHKAN KEBERANIAN ANAK SAAT CABUT GIGI

Awalnya, saya coba tawarkan ke Biandul kita cabut giginya ke dokter gigi aja sekalian konsultasi, supaya dia juga bisa ngerasa aman karena ditangani sama profesional. Kalau mamaknya kan ya masih ada takutnya juga ya, takut gak tepat cara nyabutnya terus malah jadinya panik. Kunci utama tuh sebenarnya ada di orangtua; pura-pura berani dan gak boleh panik, meskipun yang dirasain jelas kebalikannya haha.

Awalnya dia bilang oke dan setuju kita ke dokter gigi minggu depan. Eh, pas dekat hari H malah dia gak mau cabut gigi, katanya takut. Sampai nangis sesenggukan. Hmm, saya pikir akan lebih mudah daripada waktu ngebujuk sunat ya, ternyata gak jugaa. Akhirnya saya ajak ngobrol lagi, saya ajak nonton video anak-anak yang cabut gigi sendiri di rumah, berusaha meyakini bahwa cabut gigi susu itu normal dan semua anak pasti mengalami. Cabut di rumah pun gak bahaya karena memang akarnya sudah kendor dan tinggal tarik dikit lepas. Gak akan ada darah banyak atau bikin bengkak. Dia tetap gak mau.

Seminggu kemudian, dia masih nangis kalau kita bahas tentang cabut gigi, sedangkan giginya udah kendooorrr banget deh. Tinggal tarik dikit langsung copooottt wkwk. Tapi kita harus tetep sabar dan tenang, jangan keliatan gregetan apalagi ngomel, malah makin takut nanti dia kan. Tapi tetap setiap hari kita sounding untuk terus goyangin gigi susunya pakai lidah supaya semakin kendor.

Dua minggu berlalu, Biandul tetap belum berani. Saya dan suami bareng-bareng ajak ngobrol, nenangin pas nangis, nemenin sampe tenang, akhirnya dia "terpaksa" mau cabut gigi susu hari itu juga, berusaha percaya sama orangtuanya walaupun masih takut. Kenapa saya anggap terpaksa? Karena saya dan suami sempat agak menekankan ke Biandul kalau gigi susunya harus segera dicopot supaya gigi permanennya bisa tumbuh rapi. Kita udah sabar banget nunggu Biandul bisa berani sendiri, tapi sampai dua minggu dia tetap gak mau copot juga. Alasan lainnya tentu saja karena gigi barunya sudah mulai tumbuh, tapi posisinya malah di belakang gigi susu yang goyang ini 😔 Saya takut gigi ini gak bisa maju rata ke depan kalau gigi susunya gak dicopot, berujung jadi gak rapi atau malah gingsul.

https://widyasty.com
Posisi gigi susu pertama Biandul yang akhirnya berhasil copot

CARA CABUT GIGI SUSU ANAK DI RUMAH

Setelah ribuan rayuan maut dan diskusi yang agak alot (soalnya Ayahnya sampai agak emosi dikit karena Biandul nangis mulu wkwk), jadilah hari ini gigi susu itu harus berhasil kita copot. Tahap pertama, saya kasih es batu kecil dulu untuk ditempel di gusinya, fungsinya meminimalkan rasa sakit dan bikin area gusi kebas waktu gigi ditarik. Lalu saya siapin tisu dan benang jahit bersih untuk cabut gigi susunya. Sebenarnya akan lebih bagus kalau punya dental floss, tapi saya gak ada. Jadi pakai alat seadanya aja di rumah hehe.

Naaah, waktunya kita cabut giginya. Prosedurnya sebenarnya simple ajaa tapi harus dilakukan dengan yakin dan cepat supaya anak gak keburu takut. Boleh diikutin kalau mau yaaa, caranya kayak berikut ini:
  1. Benang tadi diikat di gigi yang goyang sampai kencang dan posisinya agak nempel di gusi, dekat akar giginya. Ikat mati supaya gak geser, karena gigi kan basah yaa jadi kalau gak kencang ya benangnya lepas.
  2. Kalau udah yakin benangnya kencang, langsung tarik benang ke arah depan dengan cepat dan level keyakinan 1000000% wkwkwkwk. Jangan lupa baca Bismillah dulu dan jangan kelihatan panik depan anak yaaa, biar anaknya tetap tenang.
  3. Setelah gigi berhasil copot, langsung tekan gusi dengan tisu kalau ada darah yang keluar. Biasanya darahnya juga cuma dikiiitt banget kok, atau malah gak keluar sama sekali kalau giginya udah kendor banget.
  4. Kalau akar giginya udah tinggal dikit banget yang nempel di gusi, malah biasanya cuma cabut pake tangan aja udah copot tuh, gak perlu pakai alat benang dll dan gak ada darah yang keluar.
Kalau lihat video orang tuh kayak gampaaang banget. Fakta di lapangan ternyata saya sempat gagal cabut di 3x percobaan loohhh, untung anaknya masih kalem nih hehehe. Dua percobaan pertama gagal karena benangnya kurang kencang mengikat giginya, jadi gak kecabut malah benangnya doang yang copot. Lalu mulai coba pakai benang baru, ikat lebih kencang lagi, lalu tarik! Percobaan berikutnya, tarikannya saya coba lebih kencang lagi, akhirnya giginya sempat kecabut tapi belum copottt. Agak panik karena udah keluar darah tapi akar gigi masih nempel dikit di gusi huhu. Kayaknya karena saya tariknya kurang yakin juga deh.

Percobaan keempat dan jadi yang terakhir, yakin kecopot karena emang akarnya udah tinggal dikit lagi doang lepas dari gusi. Saya tarik lagi benangnya dan akhirnya giginya berhasil copot! Langsung buru-buru ambil tisu untuk ngelap darah yang keluar di gusi. Setelah ditekan kurang dari semenit, darahnya berhenti keluar. Pertanyaan pertama yang langsung saya tanyakan ke Biandul, "Sakit gak?" Biandul jawab nggak sambil nyengir legaaa hehehe. Saya ikut lega karena akhirnya berhasil juga. Oiya, setelah cabut gigi saya bikin larutan air garam buat Biandul kumur-kumur beberapa kali juga.

https://widyasty.com
Katanya giginya mau disimpan buat kenang-kenangan wkwk

Lepas juga tuh beban ketakutan yang dia bawa dua minggu kemarin hihi. Akhirnya saya dan suami juga bisa meyakinkan dan memastikan ke Biandul, bahwa cabut gigi susu itu beneran gak sakit dan prosesnya juga cepat. Gak menakutkan kayak bayangan dia.

GAK ADA KETAKUTAN ANAK YANG SEPELE

Yap, betul. Apapun yang anak rasakan, bagi saya gak ada yang sepele. Dia punya rasa takut dan berhak menghadapi rasa takut itu untuk alasan apapun. Baik laki-laki atau perempuan, semua anak boleh punya rasa takut dan gak boleh kita anggap sepele dengan bilang, "Gitu doang aja takut, laki-laki tuh gak boleh jadi penakut!" Saya sempat bilang ke dia berkali-kali, cabut gigi susu itu gak sakit, malah lebih sakit kemarin sunat. Kalaupun ada rasa sakit, itu pasti cuma sebentar doang dan cuma kaget aja, kayak waktu dulu Biandul suntik vaksinasi. Tapi ternyata dia malah lebih takut cabut gigi susu. Gapapa, karena ini pengalaman pertamanya dia. Gigi susu lainnya yang nantinya menyusul copot juga cuma jadi pengalaman biasa karena dia udah tahu kalau ternyata gak sakit. Sunat pun karena cuma sekali seumur hidup, dia gak menyesal juga meskipun saat pemulihan berkali-kali nangis karena sakit.

Setelah cabut gigi, ya kita kasih reward dong hehehe. Biandul boleh banget main game console dan nonton Netflix hari itu, karena itu hari sekolah dan biasanya kita cuma bolehin itu di weekend doang. Dia senenggg banget dan kita semua sama-sama lega karena udah bisa ngelewatin pengalaman ini dengan lancaaaar! Gigi susu pertamanya mau disimpan katanya buat kenang-kenangan hihi.

Hmm, habis ini pengalaman pertama apa lagi ya yang akan dihadapi Biandul dan secara gak langsung memaksa dia untuk berani, mengalahkan rasa takutnya? Perlu diingat juga setiap momen ketakutan anak juga jadi momen ketakutan orangtuanya niih, bedanya anak boleh mengekspresikan rasa takutnya secara sadar lalu menghadapinya, sedangkan orangtuanya sebisa mungkin validasi rasa takut anak sambil menenangkannya juga. Jangan ikut ketakutan lalu panik, dan malah bikin anak jadi makin takut yaaa.

Pengalaman pertama anak kalian tentang apa nih yang paling drama? Sharing dong ceritanya ke sayaaa 🤗

Share:

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you will be back soon and let us connect each other 😉