Review: Pengalaman Menginap di Hotel Jogjakarta

01:05

Sebelum saya bercerita, mohon maaf dulu karena postingan ini sesungguhnya udah TELAT EMPAT BULAN HAHAHA. Soalnya lama nyari fotonya yang lupa disimpen di mana, eh malah keterusan lupa nge-post huhu.

Baiklah, mari kita mulai...

Jogjakarta adalah kota yang panas, setidaknya di bulan Juli (2018). Berada di tengah kota, The Edelweiss Hotel menjadi tempat singgah pilihan kami selama dua hari. Ya, ini adalah perjalanan liburan pertama kami; saya, suami, dan si anak bayi. Karena di tahun ini banyak sekali kebetulan; kebetulan kami sedang ada rejeki lebih, kebetulan Lebaran bulan lalu kami gak mudik, kebetulan kami — dan keluarga dari suami berniat mudik sekaligus mengundang keluarga besar untuk acara pernikahan adik ipar saya di bulan September nanti, kebetulan Biandul sudah bisa berinteraksi dengan orang-orang sehingga bagi kami inilah saatnya mengajaknya pergi ke luar rumah untuk melihat banyak hal yang belum pernah ia ketahui sebelumnya. Saya percaya, meskipun belum sepenuhnya mengerti, bayi itu pintar karena dapat menyerap banyak hal yang ia dengar, lihat, dan rasakan. Jadi, apapun nanti risikonya — keribetan dan kerepotan membawa bayi akan mengurangi keleluasaan kami dalam melakukan banyak hal, mari kita ajak Biandul melihat dunia!

Mertua dan adik ipar saya hanya berencana pergi selama tiga hari; mengunjungi kampung halaman Ibu mertua di Bantul, dan kampung halaman Bapak mertua di Gunung Kidul. Saya paham, kunjungan kali ini adalah untuk kumpul keluarga dan mengenalkan Biandul pada Buyut-Buyut dan Mbah-Mbahnya yang belum pernah ditemui. Jadi, rencana untuk jalan-jalan cuma jadi selipan aja kalau sempat. Dan ya, selama di Bantul, kami cuma bisa curi-curi waktu sejam ke Pantai Goa Cemara, sisanya ya kumpul keluarga saja. Makanya, Ayahnya Biandul berencana extend dua hari untuk kami bisa menikmati kota Jogja. Jadilah kami memilih bermalam di hotel, gak jauh dari Malioboro. Letaknya dekat kampus UNY.

Where is Biandra?
Saya memilih The Edelweis Hotel karena harganya yang lumayan murah dibanding hotel lain di dekat Malioboro hahaha. Soalnya Ayah pasti mau belanja di sana. Kamarnya pun cukup homey, ada kolam renang, dan sepertinya nyaman buat Biandul. Ternyata benar! Bayi ini betah banget gegoleran di kasurnya. Sayangnya agak kesulitan saat mandi karena kamar kami gak ada bak mandi dan hanya pake shower sedangkan Biandul waktu itu belum bisa berdiri sendiri hahaha, jadilah kalo mandiin Biandul ya saya juga ikutan mandi karena basah semua hehe.

Baru sampai, langsung foto-foto. Padahal belum tidur siang tapi anak ini masih girang.

Mukanya sumringaaah kannn

Kantin dilihat dari arah Lobby
Saya order via Traveloka dengan harga mulai dari Rp300,000 dan memilih including breakfast, karena busui laperan mulu euy wkwk, daripada tiap bangun pagi udah pusing nyari dan mikir mau sarapan apa, nanti ujung-ujungnya gak sarapan dan baru jajan pas siangnya. Di breakfast kan juga biasanya pasti ada buah tuh, nah buah ini bisa dimakan buat Biandul, soalnya kalau lagi pergi-pergi gini kan susah untuk sediain buah, gak kayak kalau di rumah sendiri. Biandul makan bubur ayam pas breakfast, cuma pakai bubur dan kuahnya dikit doang. Karena belum tumbuh gigi hihi. Sembari breakfast, saya minta tolong pihak resto untuk masakin bubur semi instan buat Biandul yang saya bawa sendiri, untuk makan siang dan sore. Untung pihak restonya bersedia, alhamdulillaaaah baiknyaaa. Kekurangannya di resto hotel ini, gak menyediakan baby chair huhu, jadilah saya makan sambil mangku Biandul, terus piring makannya pun jadi ditaro jauh-jauh gitu biar gak disenggol si bayi. Terus musti nunggu Ayahnya kelar makan dulu biar gantian gendong Biandul terus Ibuk baru lanjut abisin makannya deh. Tapi suasana restonya enak kok, di dindingnya ada beberapa grafitti, sisi sampingnya ada tanaman hijau dan air mancur. Nah, resto ini ada di bagian depan hotel, sebelum masuk Lobby.

Banyak elemen kayu dan beberapa dinding dikasih gambar, lucuu.

Ada tempat duduk sofa juga di kantin bagian paling luar, dekat Lobby

Ada ayunaaaan, warnanya matching sama piyama Biandul haha

Lobby hotel


Ruang tunggu di Lobby sangaaaat luas dan sofanya juga panjang

Di Lobby, kami check in sambil minta bantuan carikan sewa motor untuk kami pergi-pergi. Nah, pihak hotel ada kerjasama gitu sama beberapa penyewa motor. Pegawainya langsung telpon penyewa motor dan nanti motornya akan diantar ke hotel, lalu kami bayar. Sehari kena biaya Rp100,000 (kalau ke penyewanya langsung sebenarnya harganya cuma Rp80,000 aja). Kamar kami ada di lantai tiga, cus langsung masuk kamar dan bersih-bersih karena udah sore. Niat hati mau nidurin Biandul karena dari siang dia belum tidur, terus Ayah pergi ketemu temennya dekat kampus UNY. Malamnya, kami belanja-belinji ke Malioboro, sambil cari makan lalu pulang ke hotel ternyata sampai jam 10 malan. Kesiaaann nak bayi sampe udah tidur-tidur di jalan uwuwuwu, but thanks for not cranky while we do shopping, baby ;)

Cipak-cipuukk sama bayiii
Besokannya, kita masih bingung mau ke mana. Leyeh-leyeh aja lah. Eh inget kalau di sini ada kolam renang, letaknya di lantai 8. Akhirnya abis breakfast, kita bawa Biandul renang. Kirain kolamnya gede, eh taunya kecil hahaha. Tapi sepi banget. Pas kita ke sini, cuma ada seorang doang lagi ngerokok sambil dengerin musik di ponselnya, gak lama dia pergi. Wah udah kayak kolam renang pribadi aja nih hehehe. Si Ayah mau beli minum di barnya tapi gak ada yang jaga :( dan gak ada tempat untuk taro barang-barang macem tas baju dll gitu, jadi agak kurang leluasa juga. Pas kami lagi renang (dan pastinya foto-foto), ada sekumpulan geng muda yang mau berenang juga. Kayaknya mereka juga lagi bikin konten Instagram wkwk, KONTENNNN BANGET CUYYY. Karena lumayan panas, akhirnya kita udahan aja. Balik kamar. Mandiin Biandul. Masih bingung mau ke mana haha. Tadinya sebenernya mau ngajakin ke Gembiraloka Zoo, tapi Ayah kayaknya gak minat dan dia bilang ke Malioboro lagi aja, terus sorenya ke Keraton Jogjakarta. Ayah mau nyobain jalan tutup mata ke pohon beringin di tengah Alun-Alun hahaha. Pas kita siap, itu udah siang banget dan ternyata panasnya subhanallahhhhh. Di jalan ke Malioboro, kita semacem gak tahan gitu sama panasnya. Biandul pun tertidur di motor karena emang ini jam tidurnya dia sih. Karena kepanasan banget dan kesian ama bayi, kita memutuskan untuk cari makan dan balik ke hotel. Emang deh, jangan banyak ekspektasi kalo pergi ama Ayahnya Biandul, kadang ada aja gak jadinya, atau tau-tau malah ke mana gitu yang gak terencana. Daripada bete yakannn.

Cakep yaa... tanemannya wkwk


Kolam renangnya sepi tapi ya agak kecil gitu


Itu di belakang Ayah ada mini bar tapi kosong, dan cuma bisa taro tas dan baju dll di bangku kecil-kecilnya itu karena gak ada space lagi. Jadi ya kalau rame dan lagi ada yang duduk di bar itu, gak tau deh taro tasnya di mana harusnya.

Deket hotel ada bakmi, enak gitu. Terus kita mampir makan dulu. Biandul bangun ikut makan siang juga (mamam bubur cuy).

Balik hotel, kita masih laper. Pesen lah makanan dari resto hotel aja karena kita udah gak mau ngapa-ngapain karena kepanasan tadi (siapa sih yang bodoh sebenernya yak ini wkwk). Saya pesan tongseng, Ayah nasi goreng kemangi karena pas sarapan dia makan itu dan katanya enak. Pas makanannya sampe, agak kaget juga karena ternyata tongsengnya cuma sekecil mangkok bayi doang wahahaha (rakus sih). Kirain mah porsi gede ya. Tapi ya, namanya pesen di resto hotel masa mau disamain kayak beli tongseng di tukang sate pinggir jalan? Eh eh eh ternyata... RASANYA ENAKKK. Pedesnya pas. Dan gak dikit-dikit amat karena ternyata saya kenyang. Btw, saya baru bisa makan setelah nidurin Biandul huhuff. Abis kelar makan, saya ikutan tidur siang menyusul Biandul — dan ofkors Ayahnya juga ikutan tidur duluan.

BANGUN-BANGUN UDAH JAM LIMA SOREEEE WKWK. Emang staycation ini mah namanya, gak ke mana-mana karena kami adaalaaahhh... Keluarga mageeerrr!


Nonton tipi aja shayyy karena kita adalah... keluarga mageeerrr!

Yak karena udah sore banget, kami mandi ganti-gantian. Selepas mahgrib, kami ke Malioboro. Sebelum ada salah paham, ini yang doyan belanja di sana tuh Ayah yaaa bukan sayaaaaa yang mintak belanjaaa ini ituuuuu. Kebanyakan sih kami beli batik; baju dan bahan buat dijait sendiri. Sisanya beli daster, kolor, baju males yang ada tulisan Malioboro, Jogjakarta, dll dll tuh pasti tau lah ya hehehe. Malam ini kami selesai belanja jam setengah 10, ini juga karena nguber parkiran yang katanya cuma sampe jam 9 doang. Again, Biandul was sooo cooperative karena gak riwil selama jalan. Emaknya agak encok sih tapi ya jalan-jalan sambil gendongin mulu. Karena kita gak pake stroller heuheu. Pulangnya kita cari makan, bungkus bawa ke hotel karena malemnya Jogja dinginnnn bgtttt kasian ama bayi.

Besoknya kami check out dan pulang ke Jakarta.

Well, saya sih seneng ya menginap di sini karena service-nya masih meet the expectation dan gak banyak kurang-kurangnya gitu. Kamarnya juga homey, jauh dari kesan horor lah, atau serem lah, karena emang nyaman banget. Room service-nya cepat tanggap, saya minta cleaning the room pas kita lagi sarapan, dan setelah sarapan eh kamarnya udah rapi lagiii. Terus pas saya butuh hair dryer tuh langsung dianter ke kamar saat itu juga, gak pakai nunggu lama. Dan ternyata kurang lama inepnya huhuhu.

Muka-muka minta diajak jalan-jalan lagi nih
Gapapa gapapa, next kita minta ajak Ayah inep-inep di kota lain lagi yah *bisikin Biandul* wehehehehe.

Nah, buat yang mau inep-inep di sini, bagi saya The Eselweiss Hotel ini cukup recommended. Saya kasih rate ⭐️⭐️⭐️. Bisa pesen via Traveloka karena biasanya harganya lebih mursida alias murah hehehe. Atau yang mau kontak langsung, saya kasih detailnya di bawah yaa. Bye!


The Edelweiss Hotel Yogyakarta

You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉