PARENT LIFE | Damai dengan Demam Bayi

11/09/2018 05:30:00 pm

Konten [Tampil]
Si bayi anget nih, demam ya kayaknya? Ah, tapi nggak panas banget kok. Gak, gapapa. Cuma perasaan Ibuk aja.



Nah, hayoo. Daripada menerka-nerka atau sibuk nenangin diri dengan denial dan terus-terusan berucap, "Ah, gapapa kok ini mah" tapi padahal dalam hati was-was juga, mending ambil termometer segera kalau merasa suhu badan bayi udah lebih naik dari biasanya. Kalau sampai angka di termometer mencapai lebih dari 38.5° atau bunyinya (kalau pakai termometer digital) rame banget, yaudaaah fix anaknya demam. Pengalaman saya sih pagi pas ngerasa badan Bian kok anget, bilang sama Ayahnya cuma dijawab, "Nggak kok ini gak anget" seakan mau bikin supaya saya gak panik. Bilang ke Ibu saya juga dapat jawaban yang sama, "Paling karena masih pagi dan kedinginan jadi suhunya naik". Hm, mungkin. Kita juga sering gak sih ngerasa suhu badan agak naik kalau pagi udaranya lagi agak dingin? Eh, gimana ya jelasinnya hahaha, pokoknya begitulah saya pernah ngalamin gitu rasanya wkwk (oke maap gak jelas). Setelah ditunggu sampai siang, sore, kok makin anget. Anaknya mulai cranky, yaudah gak usah lah pake kata-kata nenangin lagi karena fix ini anaknya emang demam. Panik? Udah gak terlalu setelah Bian umur setahun. Sebelumnya mah beuh udah kayak kena apaan yang parah aja gitu padahal sebelum hamil udah sering baca-baca kalau anak demam itu tandanya tubuhnya sedang melawan virus asing yang dianggap membahayakan tubuh. Tapi yang namanya demam kan emang gak enak rasanya, kita yang dewasa pun setuju kaaan? Nah, apalagi bayi yang belum bisa berkomunikasi selain menangis. Bukan panik sih tapi lebih ke pusing aja karena pasti semua serba salah dan yaudah gue harus gimana dong biar keadaan membaik? Oke, itu terdengar panik wkwk. *toyor pala sendiri*

Sebelumnya, kita harus tahu dulu kenapa bayi bisa demam? Bisa jadi karena abis vaksin (kalau yang ini mentalnya bisa agak diajak santai karena udah tau bakal demam jadi udah siap-siap), atau ya emang imun bayi lagi terganggu aja. Wajar sih ya, karena bayi kan belum membentuk imunnya sendiri dan masih "numpang" dari ASI ibunya. Makanya anak ASI dianggap lebih kuat metabolisme tubuhnya karena dapat "tameng" dari ibunya, jadi ibunya juga harus fit terus dan menjaga kualitas ASI supaya bisa ikut jagain imun anak. Setelah berumur dua tahun, anak baru akan punya imun atau sistem kekebalan tubuhnya sendiri, bukan lagi menumpang dari imun ibunya.

Tadi saya udah mention di atas kalau bayi demam itu tandanya tubuhnya sedang melawan virus asing yang dianggap membahayakan tubuhnya, itu artinya kita gak perlu panik dalam menghadapi demam pada bayi. Asal suhunya gak sampai lebih dari 40° dan kejang, demam pada bayi masih bisa dianggap wajar. Nah, karena si bayi sudah bisa dipastikan akan super duper cranky, di sinilah mental kita sebagai ibu akan diuji HAHAHA. Udah paniknya sejam aja, sisanya fokus gimana supaya nurunin suhu bayi agar normal lagi. Nih saya share tips-nya ya berbekal dari pengalaman saya yang udah berkali-kali mencoba bersahabat dengan demamnya Bian selama setahun ini.

✔️ Kasih ASI yang banyak
Katanya, tubuh kita dirancang sempurna untuk menghasilkan kualitas ASI yang sangat baik saat bayi sakit loh! Maksudnya? Gini... ASI ibu akan menjadi benteng bagi tubuh bayi untuk melawan virus, penyakit, dan segala bahaya yang sedang dilawan oleh tubuh bayi. Jadi ketika bayi sakit, ASI kita akan berubah sesuai kondisi yang dibutuhkan bayi sehingga ia jadi lebih cepat pulih. Cieee keren! Makanya lanjutkan mengASIhi yuk! Dengan memberi lebih banyak ASI juga, tubuh bayi akan terhindar dari dehidrasi. Yang udah MPASI, pasti demam akan membuat nafsu makannya juga berkurang, tapi asupan cairan jangan sampai kurang juga ya. Bisa tetap kasih ASI dan air putih, atau jus buah supaya bayi merasa lebih enakan.

✔️ Skin-to-skin
Selama bayi demam, tubuhnya akan lemas dan lebih banyak tidur karena ya pasti gak punya tenaga untuk main. Nah, saat tidur, Ibu bisa lakukan skin-to-skin dengan bayi. Bisa posisi kanguru (bayi tidur di atas dada ibu), atau berpelukan menyamping, tanpa baju agar kulit bayi bersentuhan langsung dengan kulit ibu. Beri selimut juga ya supaya gak kedinginan. Nah, suhu panas bayi akan ke-transfer ke suhu tubuh ibu untuk menyeimbangkan suhunya dan menormalkan kembali suhu tubuhnya. Ini saya lakukan ke Bian sambil tidur sepanjang malam, sayanya sampai yang geraaahhh banget padahal AC nyala, karena ya sambil nerima suhu tubuh Bian yang panas banget. Kalau AC dirasa terlalu dingin, saya matikan. Besok paginya, Bian agak keringetan dan suhu badannya udah normal lagi. Yayyy! Ini ampuh bangettt, sambil pelukan juga kan bisa meningkatkan bonding ibu-anak. Walaupun tidurnya gak akan nyenyak ya karena sambil jagain anak demam, dikit-dikit cek suhu badan, terus anaknya dikit-dikit cranky minta nyusu, tapi kalau besokannya udah normal suhunya, ya kitanya seneng jugaa. Tinggal basian ambeknya deh tuh paling yang bikin gregetannn hehehe asli ngambeknya anak abis sakit tuh kadang bikin gemasss karena super bikin kita jadi serba salah.

✔️Kompres
Jadi, yang benar itu kompres air hangat atau dingin? Nah, kalau dari yang saya cari tahu, sebenarnya pas anak demam tuh kompresnya air hangat, karena akan membuat pori-pori badannya terbuka dan suhu badannya jadi normal. Kalau air dingin akan mengecilkan pori-pori dan membuat panas badan terjebak di dalam dan sulit menguap ke luar. Kompresnya juga sebaiknya di ketiak, lipatan paha atau tubuh lainnya, atau di punggung yang paparannya lebih luas. Kompres sekitar 15-20 menit. Biasanya paling gampang saya kompres di punggung Bian sambil dielap-elap badannya, dia tengkurep sambil nonton Youtube di hp (judge me, yes) karena ya lumayan memudahkan. Anak bisa terhibur dengan lagu 'Johny-Johny, Yes Papa' dan terdistrak dari kegiatan kompres-mengompres yang bisa jadi membuatnya berontak karena gak mau. Tau kan anak kecil banyakan gak maunya dan ya ngambek aja gitu kejanya? Hehe. Jadi gapapa lah kasih tonton sebentar buat hiburan asal yang ditonton bukan video Azab Penjual Ayam yang Suka Menipu dan Jenazahnya Terlempar ke Kandang Sapi.

✔️ Paling penting tapi lupa, GAK USAH PIKIRIN HAL LAIN CYIN.
Temenin aja bayinya terus, hibur sebisa mungkin, pikiran fokus penuh ke anak dan gak usah mikirin rumah belum diberesin, cucian piring dan baju numpuk, atau bukain Instagram Story. Bayimu sedang butuh ibunya FULL tanpa distraksi. Dan yang paling penting, istighfar dan kalemin emosimu. Jangan mudah kepancing marah karena ya pasti si bayi akan banyakan nangis lah, ngambek lah, gak bolehin ibunya geser se-sentiiii aja walaupun cuma buat ambil air minum doang. Makan bareng, ajak liat-liat picture book bareng, pancing tawanya, tapi tetap jaga supaya gak kecapean juga, bahkan pas anak tidur pun saya gak akan ninggalin sambil ngerjain hal lain. Temenin aja di sampingnya, sambil ikutan tiduran. Main hp kek, ikut tidur juga gapapa istirahat, karena malamnya gak ada yang tau, kita bisa tidur nyenyak atau gak hehehe.

Insha Allah dengan tips tadi, anak jadi lebih cepat pulih karena ibunya menjaga dengan tulus, ikhlas, dan sepenuhnya ada saat dibutuhkan. Demam biasanya gak harus dibawa ke dokter atau dikasih obat penurun panas. Cobain aja dulu tips di atas tadi. Tapi kalau panasnya udah sampai 39-40° dan (takut) kejang, lebih baik bawa ke dokter untuk diresepkan obat penurun panas. Karena dosisnya berbeda sesuai umur, jadi lebih baik jangan beli obat yang dijual bebas di apotek tapi gak tau takaran amannya berapa ml untuk umur bayi di bawah 2 tahun. Biasanya obatnya berbentuk sirup/drops, dan bisa digunakan selama 2-3 bulan setelah kemasan dibuka atau 1 tahun sebelum kemasan dibuka. Taruhnya di kulkas aja, dan biasanya diminumin pakai pipet (kalau sendok takutnya trauma sendok dan mempengaruhi nafsu makannya).

Semoga anak kita selalu diberkahi kesehatan yah supaya buibu gak kebanyakan pusing mikirin anaknya sakit apa nih, perlu ke dokter gak nih, biaya berobat mahal atau gak nih...

Mau nambahin tips-nya? Boleeeh. Ke kolom komentar terus tulisin tips versi kamu ya! :)

You Might Also Like

4 comments

  1. Kalo ibu baru emang gampang panik ya, mba. Serba baru soalnya, sih. Tetap semangat ya mba. Makasih sharingnya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih sudah berkunjung, mba. iya, banyak banget belajarnya jadi dikit-dikit takut salah lah, panik lah, pusing tapi lucu haha

      Delete
  2. kalau aku palain senewen aklau anak demam apalagi kalau gak turun2

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, bawaannya mau ke dokteeer aja tapi gak tega kalau kena obat kimia terus sedari bayi. semoga anak-anak sehat terus ya mba, hehe

      Delete

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉