PARENT LIFE | Menghadapi Bayi yang Suka Gigit Puting

11/12/2018 07:23:00 am

Konten [Tampil]
Sudah sebulanan kemarin masalah saya hanya berkutat pada: PUTING LUKA DAN LECET. Ya ampooon rasanya stres banget karena pengaruhnya ke banyak aspek. Biandra jadi ikutan stres karena gak bisa nyusu langsung dan GAK MAU PAKE DOT DONG. Padahal waktu saya kerja juga dia lancar-lancar aja pake dot, malah sempat bingung puting dan sayanya sedih karena dia gak mau nyusu langsung hiks. Eeeeh giliran udah mau nyusu langsung karena Ibuk udah gak kerja, sekarang malah disuruh pake dot lagi yah, Ndul. Lagian sih NYUSUNYA PAKE ACARA GIGIT-GIGIT SEGALA. SAKIT TAUUUU :(



Jadi yah, Biandra tuh lagi ada di fase yang kalau nyusu, tau-tau ngegigit aja gitu kenceng sampe saya kaget dan reflek teriak. Katanya kan gak boleh teriak ya? TAPI YA GIMANA DONG NAMANYA JUGA KAGET. Akhirnya lama-lama gak sekaget itu, malah khawatir banget digigit jadi tiap waktu nyusuin tuh bawaannya deg-degan aja liatin Bian nih bakal digigit gak nih. Digigit terusss sampe luka. Kanan kiri. Sampai BERNANAH. Gimana ya ceritainnya hahaha.

Pas udah agak perih tiap nyusuin tuh saya bilang ke ibu mertua, "ini Bian nyusunya gigit mulu sampai luka". Akhirnya disuruh oles pakai minyak kelapa buatan sendiri, rutin saya oles tiap abis mandi dan nyusuin. Tapi karena luka dan tetap nyusuin dan digigit lagi yaudah lah yaa gak sembuh-sembuh dan malah perih banget bahkan kena handuk dan baju aja bisa bikin kesetrum sampai ujung kepala!! Grr... kalau gini ceritanya, gimana bisa nyusuin? Akhirnya saya pumping lagi setelah stop pumping semenjak gak kerja. Perih-perih lumayan lah ya tapi gak pake takut kena gigit. Eh ternyata anaknya gak mau nyusu pake dot. Dikasih sufor eh gak doyan. Ya kan gak mungkin saya berenti nyusuin nih ya, jadi mau gak mau ya saya paksain aja untuk terus nyusuin sambil dioles minyak kelapa terus. Tiba-tiba saya keinget dulu pernah baca tentang salep khusus untuk puting luka yang aman kalau tertelan bayi, jadi sebelum nyusuin gak ribet nyuci payudara dulu gitu lah, kan keburu ngamuk yah bayi laper disuruh nunggu hahaha. Karena harganya juga pricey, saya mikir ulang untuk beli. Saya pikir pakai minyak kelapa aja juga aman kok dan ada di rumah lagi kan. Tapi ternyataaa... sehabis mandi saya menemukan bahwa puting saya keluar nanah netes gitu. YHAK TAMAT!!! 😂😂

Gak mungkin saya nyusuin langsung, jadi saya usahain kasih sufor ke Bian. Kadang mau kalo lagi hoki, tapi gak langsung tidur. Jadi ada drama nangis dulu lah, gendong dulu lah, pokoknya jadi the most dramatic thing deh selama seminggu pertama. Bian kan kebiasaannya sebelum tidur emang nyusu dulu sampai ketiduran, ya selama nyusu pake botol dia gak pernah tidur gitu, malah tetep minta nyusu langsung padahal baru abis susu sebotol penuh. Akhirnya digendong (gendongin Bian aja mau nangis karena kesenggol dikit langsung nyetrum rasanya), dinyanyiin, diayun-ayun, baru tidur sejam kemudian. Itu juga kadang pake acara nangis sampe capek. Jadi tidur karena capek nangis, bukan ngantuk. Kasian, tapi saya juga dilema :(

Setelah kejadian bernanah itu akhinya saya minta izin suami untuk beli salepnya. Ini kayaknya ampuh nih, mahal dan #1 trusted product in US. Oke, saya coba beli dan pakai.

(coming soon!) Baca postingan saya tengang review salepnya di sini.

Baru dua kali pakai, besoknya ternyata puting saya gak perih lagi. WAH SENANGNYAAAA! Kepedean, akhirnya saya bisa nyusuin langsung lagi dan mengakhiri drama yang membuat stres ini. YAY!!

EH TAR DULU!!

Bian masih belum selesai fase gigit-gigitnya 😂😂😂
WAH MAU NUMBUH GIGI APA GIMANA SIH NI BAYI?

Puting saya yang belum sembuh-sembuh amat tapi udah gak perih lagi itu pun digigit kembali oleh si bayi. Wah, mau marah tapi dia masih bayi, tapi kok ya saya gak tahan nangis juga. Suami udah sampe tahap yang cuma bisa elus-elus kepala dan gak bisa ngomong banyak. Ini lebih perih dari awal-awal menyusui loh btw. Jadi ya emang gak berlebihan kalau saya sampai ikutan nangis tiap waktu menyusui tiba. Saya tetap pakai salepnya, sambil dioles ASI juga tiap habis menyusui (katanya obat juga nih buat puting luka). Tapi, lukanya timbul tenggelam. Kayaknya selama Bian masih seneng gigit-gigit, pakai apapun puting saya bakal lecet lagi lecet lagi deh. Lha wong belum sembuh udah dipaksa buat nyusuin eh digigit lagi eh luka lagi deh wkwkwk, pusing deh 😅

Berbekal kekhawatiran yang berkepanjangan, curhatlah saya ke grup FB AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia). EH BANYAK TEMAN SENASIB 😂 Banyak banget dapet input dari sana dan bekal googling ke forum-forum parenting. Berikut saya rangkum sedikit ya siapa tau berguna kan untuk ibu-ibu sekalian yang belum masuk ke fase ini hehehe.

📌 PAKAI SOUNDING
Ini ampuh banget katanya sisteerrrr. Anak kita pintar menyerap informasi loh jadi percayakanlah padanya bahwa bila kita terus menerus bilang ke dia untuk gak menggigit saat menyusui, pasti lama-lama dia akan ngerti. Ekspektasinya jangan cuma 2-3 hari bisa langsung ngerti ya. Saya aja udah sampai lebih dari dua minggu masih bisa kecolongan kena gigit. Heu.
Bisa pakai kalimat: "Adek kalau nyusu jangan gigit ya nanti kalau susunya luka adek jadi gak bisa nyusu lagi." I don't care deh harus pakai kalimat positif atau gak boleh pakai "jangan" atau gimana-gimana, tujuan saya cuma mau ngomong dengan cara yang sederhana supaya Bian ngerti. Bayi harus mengerti bahwa hal ini tidak menyenangkan dan Ibu bisa sakit karena digigit terus. Kayaknya sounding ini baru akhirnya bisa berhasil setelah hampir sebulan saya omongin terus, karena baru beberapa hari ini kegiatan gigit-menggigit puting sudah berkurang intensitasnya. PLIS BIAN JANGAN LAGI YAAAA.

📌 Kalau sudah digigit bayi?
Siapin jari di samping mulut bayi saat lagi menyusui, kalau tiba-tiba dia menggigit, masukin jarinya ke dalam mulut terus tarik pelan puting kita ke luar sambil bilang, "No, Bian. Gak pake gigit ya nyusunya." Biasanya dia nangis ngerengek gitu karena gak suka kegiatan nyusunya berenti. Nah nanti lanjut nyusu lagi, kalau digigit lagi, ulang lagi aja gitu. Sambil di-sounding juga. Kalau masih gigit terus, mungkin dia bete, atau laper, atau gusinya gatel mau tumbuh gigi. Saya pernah baca di forum, kalau kita bisa pakai kassa dicelup air hangat untuk dioles pelan ke gusinya. Pijitan gusi kayak gini katanya bikin bayi yang sedang tumbuh gigi merasa agak tenang dan nyaman, dan abis itu baru lanjut nyusu lagi. Tapi saya begitu ke Bian mah jari saya udah bolong-bolong keburu digigit kali ya, giginya udah ada enaaam hahaha.
Cara lain selain pakai jari adalah dengan menutup hidungnya pelan. Jadi nanti kalau si bayi susah napas, dia akan auto lepas gigitan karena ambil napas dari mulut. Jangan kekencengan loh yaa.
Ada lagi yang pakai cara dekap bayi kalau lagi gigit sampai agak susah napas. Triknya hampir sama kayak tutup hidung ya supaya si bayi lepas gigitan karena mau napas.
Dari sekian cara itu, yang paling efektif yang udah saya coba sih ya masukin jari. Jadi selama waktu menyusui, jari saya standby aja gitu di pipinya Bian, jadi pas digigit bisa langsung masukin jari.

📌 SABAR YA BUN HAHAHAHA.
Ini memang akan jadi fase yang menyetreskan (APASIH AHAHA), jadi harus kudu wajib siapin mental untuk banyak-banyak sabar. Saya sering kelepasan marah terus suami ingetin lagi untuk saya bisa lebih sabar sama semua keadaan yang terjadi selama kita punya anak. Ya, semua fase kan ada waktunya dan semua itu nanti bakal ilang kok.

📌 Kalau udah terlanjur luka?
Ya diobatin aja. Ada yang kasih saran sebagai berikut; 
Oles pakai ASI sesudah menyusui 
Pakai salep yang aman tertelan supaya gak repot nyuci payudara dulu sebelum menyusui. Biasanya bahannya Lanolin (lemak dari bulu domba). Lagipula kan salepnya ada yang nempel di bra jadi walaupun udah dicuci sebelum menyusui, kalau masih pakai bra yg sama sih takutnya ada aja yang kebawa lidahnya si bayi. Apalagi salep luka kan biasanya obat luar saja yang memang tidak direkomendarikan untuk tertelan. 
Kalau bisa, istirahatkan dulu payudaranya 1-2 hari, jadi nyusuinnya pakai payudara yang satunya lagi ajaa. Kalau luka dua-duanya, ya mudah-mudahan cepet sembuh ya bun :') coba pumping aja kan perihnya gak kayak disedot bayi yang sudah bergigi. 
Coba kasih ASIP dari media lain. Bisa pakai dot (kalau gak takut bingung puting), cangkir/gelas, sendok, tapi risikonya ya gak bisa kasih asi sambil buat bobok gitu karena ya susah ya. Paling gampang emang pake dot tapi biar gimana pun tidak disarankan karena takut bingung puting. 

Nah, dari pengalaman saya sih kayaknya itu aja info yang saya tahu dan inget. Sejauh ini, payudara saya udah cukup sembuh buat nyusuin langsung, jadi percayalah buibuk bahwa fase ini gak akan selamanya. Cobalah untuk bawa santai aja walau muka udah kayak udang rebus hihihi. Pengalaman lain yang pernah saya baca bahkan banyak yang lebih serem dan pedih, jadi di situ saya langsung bersyukur dan berdoa semoga Bian anak baik yang bisa ngertiin ibunya hehe.

Kalau ada saran lain yang mau ditambahin, tulis di kolom komen yuk! 😊

You Might Also Like

5 comments

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. wkwkwk aku agak meringis bacanya..geli-geli gimana gitu. luar biasa ya seorang ibu perjuangan setelah melahirkan pun semakin berat.
    semangat ya bunda. mudah-mudahan si adek gak gigit gigit lagi, pasti gedenya doyan makan tuh mba hihihi. cumungutt

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih meringis lagi perasaan aslinya mbaa, hahaha. yaa tapi jalanin aja, akhirnya sembuh juga kok hihi. terima kasih sudah berkunjung! :)

      Delete
  3. wkwkwk kok saya ketawa yah. kalo dua dua nya kegigit gimana? banyi nya nyusu kotak dong?

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduuuh gak bisa jawab nih mas, bayanginnya aja udah pusing duluan haha. kegigit salah satunya aja dramanya sampe sebulan, apalagi dua-duanya haha

      Delete

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉