PARENT LIFE | Serba-Serbi MPASI (Part II)

21:00

Halo! Ada yang udah nungguin lanjutan seri MPASI? (Nggak? Okey :( *pundung*)

Baiklaaah, karena kemarin tetiba sibuk urus ini-itu, akhirnya baru sempat lanjutin sekarang nih. Semoga membantu ya :)


Sudah baca post tentang serba-serbi MPASI bagian I? Hayoo klik dulu di sini sebelum lanjut baca bagian II hehe.

Setelah sudah punya semua alat perang untuk MPASI dan paham tentang menunya, sekarang kenali tekstur makanan MPASI sesuai usia anak yaa. Pengenalan awal MPASI diberikan makanan halus karena lambung bayi belum bekerja secara sempurna dan bayi juga belum bisa mengunyah. Banyak juga bayi yang masih kaget dalam peralihan ini karena selama enam bulan terbiasa hanya minum ASI/susu saja, lalu tiba-tiba diberikan makanan. Makanya selain dihaluskan, makanan MPASI kemudian harus disaring lagi agar tekstur tidak terlalu sulit ditelan oleh bayi. Selain itu, hasil makanannya juga bisa dicampur ASI untuk mengatur konsistensinya yang masih agak encer dan juga untuk memberikan tambahan rasa yang sudah familiar di mulut bayi seperti ASI atau sufornya.

Ini adalah gambar tekstur MPASI bayi sesuai usianya.

Sumber: Ibupedia

Setelah umur delapan bulan, bayi bisa mulai naik tekstur. Makanan yang dihaluskan tidak perlu lagi disaring. Bahkan, makanannya disarankan untuk tidak dihaluskan dengan blender lagi karena hasilnya terlalu halus, jadi bisa dicincang pakai food processor yang kayak punya Pigeon itu aja. Jadi bayi bisa belajar mengunyah pakai gusi, gak perlu tunggu gigi tumbuh dulu. Beberapa bayi juga udah mulai tumbuh gigi pertamanya nih di usia 8-9 bulan. Tapi naik teksturnya tetap harus pelan-pelan ya karena belum bisa ngunyah kan hehe, makanya belajar duluuu. Di bulan ini juga udah mulai makin banyak eksplor menu MPASI loh ya, misal udah bisa dikasih daging cincang di masakannya, udah bisa ditumis pakai bawang biar rasanya sedap, karena kebanyakan bayi udah mulai menunjukkan tanda-tanda bosan sama makanan hambarnya. NAHLOHH! Habis itu ya tetap dihaluskan juga haha. Tapi kan rasanya bakal bedaaa banget sama makanan di awal fase MPASI yang cuma dikukus/rebus doang terus langsung dihaluskan. Tetap ya tidak disarankan penambahan gula garam, pakai kaldu aja udah sedep bangettt kokkk rasanya. Pakai bismillah biar si anak mau terima masakan ibunya tiap hari hihi.

Menginjak 10 bulan, tekstur MPASI udah semakin padat. Bisa nih nasinya gak pakai dihaluskan jadi bubur lagi, tapi dimasaknya agak lembekan gitu jadi kayak nasi lembek, bikinin sop yang sayurnya udah lunak banget dan potongannya kecil-keciiilll aja, nanti si bayi akan belajar ngunyah. Kalau gak kekunyah semua, biasanya fesesnya keluar makanan utuhnya tuh misalnya potongan wortel atau jagung wahahaha jangan panik yes maaam. Bisa juga kasih aja tempe goreng nanti dicowel kecil-kecil terus dia kunyah deh. Bian doyan banget ama tempe goreng nih. Opsi menu MPASI lain yang bisa dibuat di umur 10 bulan tuh misalnya perkedel kentang sayur, semua bahan dijadiin satu adonan, bikin bulat-bulat, terus goreng. Tanpa bumbu pun udah gurih karena kentang kan rasanya memang gurih. Saya kebanyakan nyontek menu MPASI di Instagram hahahaha (oiyaaa sama di aplikasi Cookpad! Install gih hahaha).

Setelah usia 1 tahun, diharapkan si bayi sudah bisa makan makanan bersama orang dewasa lainnya. Jadi enak nih masaknya bisa buat sekalian sekeluarga, dan bumbunya pun udah bisa beragam. Yaa paling masih disuwir kecil-kecil buat makanan kayak daging ayam, tempe, tahu, atau telur. Tekstur ini disesuaikan juga sama jumlah gigi yah, kalau sampai 1 tahun belum ada gigi tumbuh ya jangan buru-buru naik tekstur. Tapi katanya sih masih wajar sampai 18 bulan atau 1.5 tahun, kalau sudah lebih dari itu belum ada gigi tumbuh juga, bisa coba cek ke DSA.

Di masa-masa serunya MPASI, pasti ada momen di mana dia menolak keras makanan yang kita kasih alis GTM alias Gerakan Tutup Mulut. Cukup dramatissss namanya ya! Hmm, agak lucu pas pertama kali denger istilah ini hahahaha. Fase ini sejujurnya sudah saya alami semenjak Bian masuk ke delapan bulan, bahkan sampai sekarang umur 1 tahun masih berlangsung. Lama-lama khawatir juga. Terus konsul ke DSA, dikasih vitamin penambah nafsu makan, tapi karena minum vitaminnya baru tiga hari ini, jadi belum bisa dikatakan ada perubahan yang signifikan yah. Kenapa sampai konsul ke DSA? Karena saya sudah memasuki tahap khawatir dengan berat badan Bian, dan pas dicek, ternyata benar kalau berat badan bian ada di garis kurva paling bawah :(

Di masa-masa GTM ini, ibu-ibu DITUNTUT untuk kreatif membuat makanan yang bakal menarik minat si anak untuk makan. Dalam hal ini, saya udah nyoba berbagai resep dan tiap hari selaluuuu cari resep yang lucu-lucu, bahkan sampai download aplikasi berbayar eh tapi anaknya tetap ogah-ogahan dong makannya :( Alhasil, berat badan Bian susah naiknya, ditambah pernah kena diare juga dan bikin berat badannya turun, makin susah deh buat naikinnya lagi. Tapi jangan patah semangat ya Bukk! Pasti badai fase ini akan segera berlaluuu!

GTM bisa terjadi mungkin karena si anak udah bosan sama makanannya yang agak hambar, bisa juga karena bosan sama alat makannya, atau suasana makan yang sama setiap harinya, atau bisa juga karena trauma sendok. Nah, kita bahas satu-satu yaa.

Makanan bayi memang masih hambar karena belum disarankan menggunakan gula garam, tapi kamu bisa siasati dengan pemberian kaldu (bisa kaldu sapi, kaldu ayam, atau kaldu ikan). Bisa juga dengan mengombinasikannya dengan bahan-bahan yang memiliki rasa manis atau gurih, misal labu atau kentang. Atau juga bisa menambahkan perasa manis dari buah. Intinya, masa MPASI ini adalah masa di mana kreativitas dapur diuji, HAHAHA. Saya yang gak bisa masak aja setiap hari deg-degan takut gagal masak, atau rasanya gak karuan, atau paling sering sih ditolak anak 💔 Penambahan rasa juga bisa disiasati dengan nutritional yeast (bisa beli di toko online), abon baby, atau keju.

Kalau anaknya lagi bosan sama alat makannya, memang bisa? Bisa ajaaa. Anak bayi kan selalu tertarik dengan hal-hal yang berbeda-beda dan mudah bosan. Nah, punya 2-3 mangkuk dan piring makan serta sendok dan garpunya juga bisa menarik minat anak. Atau kadang juga bisa kejadian nih, anaknya malah maunya pakai alat makan yang dipakai sama orang dewasa! Bian seriiing banget gak mau dikasih minum dari gelasnya tapi giliran liat Ayahnya minum, dia langsung teriak minta. Tapi harus dari gelas Ayahnya. Latah sih ya hahaha. Jadi yaudah coba aja makan pakai piring biasa, bukan piring bayi. Tebak-tebakan lah yaa.

Suasana makan yang selalu sama setiap harinya juga bisa bikin bosan dan gak nafsu makan. Bian termasuk yang gak betah duduk di booster seat, padahal saya beli untuk dipakai dan mengajarkan Bian ketertiban bahwa kalau makan itu ya harus duduk dan makan di meja. Tapi semua itu kini buyaarrr. Bian gak pernah mau lagi makan duduk di booster seat-nya, kepake cuma beberapa bulan aja haha SAADD. Seringnya makan di pangkuan ibuk atau nonton tv di kasur. Tapi saya gak pernah kasih makan sambil gendong jalan-jalan ke luar, menurut saya ya gak bagus aja buat jadi kebiasaan.

Nah, gimana untuk yang trauma sendok? Emang kenapa? Biasanya pas bayi lagi sakit dan kita kasih obatnya pakai sendok, dia akan takut kalau lihat sendok karena dikiranya mau dikasih obat. Apalagi kalau minum obatnya susah dan sampai yang harus dipaksa dulu, pasti akan ada rasa trauma yang membuatnya ogah makan pakai sendok. Bisa siasati aja disuapin pakai tangan, atau beli sendok yang lucu, yang bukan pernah dipakai untuk kasih obat, terus nanti misal mau kasih obat lagi, ganti media misal pakai pipet supaya gak ada trauma sendok lagi. Tapi mungkin fase ini gak akan lama yah, karena kan tiap hari dikasih makan, jadi pasti lama-lama dia akan lebih familiar bahwa makan itu ya pakai sendok. Tenang yah buibu, punya anak itu adalah metode belajar setiap hari. Belajar sabar, belajar peka, belajar tebak-tebakan, belajar apa aja lah pokoknya hahaha.

Nah, kalau anaknya masih GTM berkepanjangan juga, apalagi ngeliat perubahan badan anak yang kayaknya kok makin kurus dan bikin gak tenang? Lebih baik konsul aja ke DSA. Konsul kan gak selalu harus saat anak sakit aja, kita juga butuh pendapat dari ahlinya untuk dapat solusi dari masalah anak ini, nah kalau memang sudah cerita ke teman, orangtua, mertua, forum online, tapi tetap gak membuahkan hasil, ya mungkin kita musti ke DSA, supaya tau apa si anak udah butuh vitamin, dan berapa banyak dosisnya? Apa ada yang perlu dicek ke lab? Atau ada indikasi medis yang mengarah ke penyakit tertentu? Semakin cepat ditangani, akan semakin cepat keadaan bisa kita perbaiki. Atau kalau memang gak ada apa-apa yang mengkhawatirkan, dan ini cuma fase yang harus kita lewati dengan sabar, ya jadinya kita bisa lebih tenang dengernya. Bearti anak kita gak kenapa-kenapa (alhamdulillah), ya toh? Sampai sekarang juga saya masih ngejar berat badan Bian supaya naik dan berada di level ideal untuk anak seusianya. Saya aware banget bahwa di Indonesia sedang ramai issue stunting karena Indonesia ada di peringkat 5 teratas dengan anak-anak yang terkena stunting (berhenti tumbuh, lengkapnya silakan googling ya), belum lagi dengan ADB (Anemia Defisiensi Zat Besi), hal-hal itu pernah saya khawatirkan karena memang Bian sesusah itu makannya dan berat badannya di bawah rata-rata. Jadi, selagi belum terlambat dan masih bisa diperbaiki, saya harus terus cari cara agar pertumbuhan Bian bisa ideal sesuai dengan fase dan usianya. Gak harus gembil atau naik banyak kok, asal masih dalam range yang stabil, saya udah seneng banget karena masih bisa dikejar dan terus berupaya pemenuhan gizi yang maksimal. Masih ngerasa bodoh banget sebenarnya tentang gizi makanan tapi kalau lihat anak bisa tumbuh sehat, rasanya gak mau banget kalau sampai nanti Bian sakit karena salah makan atau pemenuhan gizinya ternyata gak maksimal.

Yuk kita terus berusaha untuk jadi orangtua yang sadar kesehatan anak. Tapi jangan lupa, jaga kesehatan Ibu juga apalagi yang masih kasih ASI, supaya kualitas ASI juga tetap baik.

Mau bahas apa lagi ya tentang MPASI? Kalau masih ada yang mau ditanyakan, boleh tulis di komentar ya, insha allah saya bantu jawab kalau bisa hehehe. Thanks for reading!

You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉