PARENT LIFE | Serba-Serbi MPASI (Part I)

20:42

Berhubung ada beberapa teman yang bertanya tentang MPASI, kayaknya akan seru kalau saya bisa bahas di Blog, untuk dibaca juga dengan teman-teman lain. Tapi ingat ya, keadaan anak beda-beda, jadi jangan jadikan patokan dan ditiru seluruhnya kalau memang ada yang tidak cocok. Disesuaikan aja sama keadaan masing-masing anak :)



Saya udah mulai mikirin tentang MPASI sejak Bian masih berumur tiga bulan loh! LEBAY GAK SIH WKWK. Saking overthinking-nya, apalagi saya gak jago di dapur, tiap hari selaaaaluuuu aja browsing tentang hal ini. Mulai dari nge-list apa aja alat yang perlu dibeli, ngumpulin menu, sampai bikin jadwal makan. Kepake? Kagak. Wakwaw!! Tapi setidaknya saya jadi sangat siap ketika masa itu tiba.

Saya sengaja ambil cuti di hari pertama Bian MPASI. Segitu pentingnya fase ini bagi saya, karena saya mau mengolah makanannya sendiri, menyuapinya, sampai melihat reaksinya secara langsung. Excited banget loh bayi ini saking udah lama dia ngiler dan selalu kepengin minta makanan orang tapi gak pernah dikasih, akhirnya dia dibolehin makan juga! Lucu bangetttt 🤣

Pada kali ini, saya mau bahas SEMUA HAL tentang MPASI Bian yang pernah saya tau dan pelajari, dan dari yang udah saya alami. Tapi mungkin karena akan panjang banget, jadi saya bikin jadi dua part ya.

Part I ini, isinya adalah apa aja alat yang dibutuhkan selama fase MPASI dan menu makanan yang diberikan. Sudah siap? Please take a seat and happy reading!

🍽 Alat-alat yang (biasanya) dibutuhkan selama MPASI: 
  • Booster seat/high chair/baby chair: untuk membiasakan anak makan (duduk) di meja. Kalau kamu tipe keluarga yang makan di meja makan dan punya ruangan luas, belinya high chair ya. Biasanya bisa di-adjust juga tinggi bangkunya supaya disesuaikan dengan tinggi meja makan dewasa. Harganya pun lebih mahal dari booster seat. Nah, kalau kamu gak ada meja makan atau ruangan rumahnya lebih kecil, pilihannya bisa pakai booster seat karena pendek dan kecil, bisa dilipat juga dan harganya lebih murah. Kalau saya sih belinya booster seat karena gak punya budaya makan di meja makan. Lesehan aja gitu rame-rame sambil nonton tv hehehe. Bersihinnya juga lebih gampang karena kecil, bisa dilipat dan gampang dipindahin/disimpan.
  • Alat makan: biasanya dapet kado sejak si bayi baru brojol. Ada 2-3 set makan yang isinya mulai dari piring, mangkuk, cangkir, sendok-garpu. Ada juga yang kasih food processor yang isinya lumayan membantu dalam mengolah MPASI hahahaha, oke bisa jadi saran kado yang berguna ya. Walaupun dikasih sejak lahir, tapi jadinya gak usah pusing cari dan beli pas anaknya udah mulai masuk masa MPASI 🤣
  • Food processor: ini kebanyakan istilahnya buat alat semacam hand blender gitu yang bisa menghaluskan makanan dengan cepat dan... cling! langsung jadi bubur. Tapi, beberapa merek punya food processor set yang isinya alat untuk menghaluskan makanan (dengan cara ditumbuk, karena bentuknya kayak pacul yang bawahnya ada geriginya gitu jadi makanannya kayak diulek gitu sampe alus wkwk), alat pemeras jeruk, saringan kawat, dan parutan kecil. Nah, ini lumayan agak pegel sih karena abis kita masak makanannya, terus diulek sampe alus, terus disaring, baru deh jadi bubur alus yang dimakan bayi umur 6-8 bulan sebelum naik tekstur. Buat yang gak mau ribet ya tinggal blender terus saring aja sih, tapi beberapa pihak masih ada yang pro dan kontra ttg penggunaan blender untuk MPASI. Ribet agak males jelasinnya hahahaha. Senyamannya kamu aja deeeh.
  • Slow cooker: INI MESIN AJAIB BUAT WORKING MOM! Percaya deh, waktu kamu akan hemat banget pakai ini. Merek terkenalnya sih Takahi. Saya sempet kepikiran mau beli ini, tapi mikir lagi akan kepake sampe kapan ya, kalau cuma sebentar pasti bakal kena tahan sama izin suami, karena harganya ya lumayan. Tapi memang semua working mom setuju kalau alat ini sangat sangat mempermudah mereka dalam menyiapkan makanan. Karena dengan cemplungin semua bahan, terus colokin ke listrik, tinggal tidur aja nanti mateng sendiri deh. Tapi saya gak pernah nyoba, gak jadi kebeli kemarin, jadi saya gak bisa kasih review banyak tentang alat ini.
  • Food container: buat working mom yang anaknya dijagain sama nanny atau keluarga lainnya, butuh ini nih buat menyajikan MPASI per porsi sekali makan. Jadi nanti tinggal angetin dan suapin ke bayi. Gak akan ngambil porsi kebanyakan atau kedikitan. Makanannya juga jadi gak diangetin berkali-kali dan nutrisinya jadi gak hilang. Tiap abis masak, masukin makanan per porsi di food container yang kecil-kecil ini untuk kemudian simpan di kulkas. Waktu Bian umur 6-7 bulan makannya 2x sehari + 1 menu selingan buah. Jadi semuanya udah saya siapin dari malam bahkan sampai buahnya juga. Jadi di kulkas pasti ada 3 wadah makanan untuk dikasih di hari itu. Oiya, food container yang saya pakai waktu itu IKEA Pruta, 1 set ada isi 17 pcs food container dengan bermacam-macam ukuran mulai dari yang paling keciiil banget sampai ukuran toples yang lumayan besar. Harganya masih sekitaran 80-95ribu gitu di online shop.
  • Silicon plate alias piring dari silikon yang bisa nempel di meja dan gak bisa ditarik sama si bayi: ini sebenernya penting gak penting sih, tapi mungkin akan agak memudahkan saat kita ngajarin bayi makan sendiri di usia 10-11 bulan. Biasanya bayi akan lebih doyan ngelempar mangkuknya dan isinya akan tumpe-tumpe, terus mejanya diobok-obok deh. Kalo udah gitu, ya ngelus dada aja dulu baru beresin semua berantakannya haha. Nah kalau punya piring ini tuh katanya akan meminimalisir keberantakan karena si bayi jadi gak bisa narik dan ngelempar piringnya, makanan jadi gak tumpah, tapi ya tetep akan berantakan karena tetep bisa diobok-obok. Lumayan jadi sensory play, lumayan juga bersihinnya hahaha. Tadinya kepikiran beli tapi ternyata gak jadi karena dapet hadiah dari @elipsekids yayyy!
  • Katanya, biar anak gak bosan sama kegiatan makan, beli macam-macam mangkuk, piring, dan sendok yang lucu-lucu. Saya juga sempat kemakan Instagram sih dan niat banget mau beli karena YES MAM LUCU BANGET BENTUKNYA GEMASSSS. Tapi niatnya urung karena hemat beb uangnya buat tabungan sekolah aja daripada beli yang gak urgent dibutuhkan. Jadi it's your choice untuk beli atau gak yaa.
  • Straw bottle: saya beli pas Bian umur 7 bulan dan ternyata dia pinter banget langsung bisa nyedot hahahaha, nah kalau ini sih menurut saya butuh punya juga karena sebelum si bayi bisa minum pakai gelas biasa, dia harus belajar secara bertahap, mulai dari lepas pakai dot sejak umur 6 bulan kalau bisa, beralih ke sippy cup, lalu ke straw bottle, baru deh ke gelas biasa (tapi alangkah baiknya beli yang 360 training cup dulu, ini gelas yang dibolak-balik gak akan tumpah karena airnya baru akan mengalir kalau dihisap sama bayi, jadi gak akan tumpah-tumpah pas belajar minum dari gelas. Kalau udah lancar baru kasih gelas biasa). Bian saya beliin straw bottle sama 360 training cup aja. Straw bottle merek Baby Safe (kalau gak salah) dipakai dari umur 7-11 bulan, terus beralih ke 360 training cup merek Munchkin sampai sekarang umur 1 tahun. Kadang males megang padahal udah ada gagangnya jadi masih sering minta pegangin kalau minum. Awal-awal dia gak suka karena enakan pakai straw bottle, tapi lama-lama saya kurangin penggunaan straw bottle biar dia kebiasa pakai training cup. Tapi sekarang maunya pakai gelas biasa jadinya tumpah mulu deh basahin bajunyaaa. Anyway, Bian udah lepas dot FULL semenjak saya resign dan stay di rumah pas Bian umur 7 bulanan.
  • Food warmer: I don't know if this is the thing that you need to buy, karena yaudah angetin di rice cooker aja bisaaa sih hahaha atau kalau ada microwave ya enak. Tapi biasanya ada beberapa merek yang alatnya bisa digunakan untuk angetin botol susu sekaligus makanan, jadi ya kalau udah punya alatnya kebetulan yaudah sok aja dipake. Biasanya yang kayak gini dapet dikadoin by request wkwk. Saya request kado bottle warmer sih dulu ke teman karena ya memang butuh buat angetin ASIP dingin sebelum dikasih ke Bian. Eh dibeliinnya yang satu set sekalian bisa angetin makanan dan masak telor juga HAHAHA tapi gak kepake karena malas colok-colok jadi langsung aja masukin rice cooker nanti juga anget makanannya 🤣

Hmm, ada yang ketinggalan gak yaaa? Baru bahas alat MPASI aja udah panjang banget yaaaa maap. Semoga belum keburu bosen yaa.


Next kita lanjut aja yuk ke menu MPASI-nya. Cuss!!

🍽 Menu MPASI yang direkomendasikan oleh WHO saat ini adalah menyegerakan pemberian menu 4* (yang artinya dalam satu menu, ada 4 komponen makanan yang mengandung karbohidrat, protein hewani, protein nabati, dan sayur), tidak lagi harus menu tunggal dulu apalagi diulang beberapa hari. Sebaiknya satu menu untuk satu hari kemudian ganti menu lain di hari selanjutnya agar pemenuhan gizi untuk bayi dapat segera dilengkapi. Kemarin, saya mencoba menu yang gak tunggal-tunggal banget tapi belum lengkap 4* juga selama seminggu. Minggu kedua, menu MPASI Bian sudah lengkap 4* dengan menu yang berbeda tiap harinya. Tapi kalau lagi gak sengaja kebanyakan masaknya atau gak sempet karena lembur dan capek ya jadi buat dua hari menunya hehehe. Misal: Karbohidrat dari bubur beras putih, tambah sayur dari brokoli dan direbus bareng ceker ayam sebagai kaldu penyedap. TANPA GULA DAN GARAM. Semua dihaluskan lalu disaring. Simpan per porsi. Itu isinya aja udah 3 komponen makanan. Besoknya ganti lagi: Karbohidrat dari jagung, sayur dari wortel, tambah ati ayam. Semua direbus bareng, dihaluskan dan disaring. Kalau lagi gak belanja protein hewani ya jadinya cuma karbo dan sayur aja isinya. Nah, masuk minggu kedua sudah lengkap 4*, misal: Karbo dari kentang, sayur dari sawi, protein hewani dari daging ayam, protein nabati dari tempe, semua direbus bareng, tambah kaldu, haluskan dan saring. Gampang ya, karena belum pakai bumbu apa-apa hehe. Jadi rasanya hambar ya gapapa gak ada yang judge wkwk.

🍽 Tambah pemberian lemak, karena bayi masih membutuhkan banyak lemak, bisa dari EVOO (Extra Virgin Olive Oil, banyak dijual di supermarket atau online shop), unsalted butter, keju, margarin, atau minyak goreng yang biasa dipakai di rumah juga bisa, ASAL BARU YA BUKAN BEKAS MASAK. Semua sumber lemak ditambahkan saat masakan sudah matang dan jadi, bukan dimasak bareng. Terkhusus untuk EVOO yang memang tidak baik jika melalui pemanasan, karena akan menghilangkan nutrisi dan kandungan baik di dalamnya, berbeda dengan olive oil atau coconut oil yang bisa dipanaskan untuk menggoreng/menumis makanan (katanya semakin oil itu jenisnya extra virgin, semakin tidak baik untuk dipanaskan, tapi maap lupa sumbernya dari mana, gak ada link, jadi bisa googling sendiri kalau belum yakin ya).

🍽 Karena tidak dianjurkan untuk pemberian gula dan garam sebelum berumur satu tahun, supaya ada rasa gurih dan sedep, bisa dicampur kaldu, abon (kalau gak salah untuk usia 8 bulan boleh pakai abon baby gitu), nutritional yeast, atau keju. Saya pernah bikin kaldu ikan dan hasilnya amissss di mana-mana sampai mual dan pusing sendiri, kapok dan akhirnya beli kaldu bubuk aja hahahaha. Biasanya beli di online shop karena jarang ada di supermarket gitu (Baca rekomendasi belanja online untuk kebutuhan rumah tangga di sini).

🍽 Segerakanlah pemberian bahan makanan yang memicu alergi untuk mengetahui si bayi punya alergi apa. Aturannya adalah pemberian menu pemicu alergi di hari 1, lalu berikan menu yang aman (tanpa ada bahan makanan pemicu alergi lainnya) di hari 2, 3, dan 4 untuk menunggu terlihatnya reaksi alergi. Lalu boleh coba pemberian bahan makanan pemicu alergi lainnya di hari 5, ulang seperti hari 1-4 begitu seterusnya. Misal: Hari 1 pemberian menu udang, hari 2-4 berikan menu aman untuk melihat reaksi alergi, hari 5 bisa berikan menu pemicu alergi lainnya misal ikan salmon atau kacang-kacangan, hari 6-8 berikan menu aman untuk melihat reaksi alergi, hari 9 bisa berikan menu pemicu alergi lainnya, dst dst. Sejauh ini Bian baru terdeteksi alergi salmon dan belum diberi makan salmon lagi sampai sekarang umurnya setahun. Nah, makanan pemicu alergi ini gak perlu diulang sampai berhari-hari ya, cukup sehari aja lalu kasih menu aman selama tiga hari ke depan untuk melihat adakah indikasi alergi atau tidak. Biasanya menu pemicu alergi itu berupa: telur, seafood (ikan salmon, ikan tuna, udang), kacang-kacangan, atau bahkan alergi dairy seperti keju atau yogurt.

Hayaaaah, sudah kepanjangan nih. Tulisan selanjutnya kita sambung yaa membahas tentang tekstur MPASI dan fase GTM (Gerakan Tutup Mulut) pada bayi.

Terima kasih sudah membacaaa! Kalau ada tambahan boleh komen yaa supaya pembaca lain bisa ikut tau jugaaa 😅

You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉