Pregnancy Diary: Trimester Kedua

15:21

Setelah lulus probation di trimester pertama, saya sebagai calon ibu bahagiaaa banget akhirnya bisa ngerasain tendangan-tendangan halusnya di dalam perut. Rasanya geli, aneh, tapi lucu dan bikin nagih. Setiap si adek gerak-gerak, saya cuma bisa diem, pegangin perut, dan nikmatin selama 15-20 menit momen paling lucu ini. Rasanya gak sabar mau cepat-cepat meluk...


Di umur kehamilan 19 minggu, setiap adek nendang-nendang gemas, perut saya udah agak kelihatan naik-turun. Jadi si bapaknya juga udah bisa ngerasain. Tapi kasian, dia lagi-lagi bukan orang pertama yang ngerasain gerakan bayi saya, soalnya setiap di rumah, si adek kalem gak mau gerak. Eh, pas di kantor dia malah lincah :") Tapi akhirnya pas pertama kali bapaknya ngerasain gerakan bayi di perut saya, wajahnya langsung berubah sumringah plus malu dan bingung. Saya bisa lihat wajahnya punya kesenangan sendiri yang gak pernah saya lihat sebelumnya. Dia benar-benar jatuh cinta lagi sama orang selain saya, dan saya tahu rasanya beda. Pun apa yang saya rasakan, semenjak ada kehadiran adek di rahim saya, dunia benar-benar berubah di mata saya. Uhuk. Jadi melow.

Perjalanan saya baru memasuki setengah masa, perjuangan saya masih terus berjalan. Setelah mulai membaik dari serangan morning sickness, kini muncul lagi ketidaknyamanan lainnya yang harus saya hadapi. Tapi demi si jabang bayi, saya berani pasang badan dan menguatkan diri dari apapun gangguan yang akan saya temui. Saat perut saya membesar, rasanya mulai begah dan cepat gerah, kaki dan tangan sering kram, pinggang pegal, dan... banyak makan -_-
Saya ngerasa laper terus. Sehari, saya bisa 4-5 kali makan, ngemil, dan jajan. Nafsu makan benar-benar menggila, tapi berat badan cuma naik 2kg saja. Sebenarnya dokter dan bidan gak bilang kalau berat badan saya ada masalah sih, cuma kadang sering khawatir, ini anak saya cukup gizi atau gak ya? Saya banyak makan tapi keseringan ngemil makanan yang belum tentu bergizi. Takutnya, dia gak nyerap gizi dari saya dan berat badannya gak nambah stabil seperti senormalnya janin. Memang yah, buibuk gampang banget panikan. Yang penting, susu dan vitamin gak pernah absen saya konsumsi setiap hari. Dan saya selalu kasih sugesti ke diri sendiri kalau saya dan bayi akan sehat-sehat aja, aamiin.

Satu hal yang saya syukuri selama saya hamil: saya gak pernah jatuh sakit lagi sekali pun. Mungkin semuanya udah diperas habis di awal tahun (baca cerita saya waktu pertama kali masuk rumah sakit), mungkin juga karena saya ngerasa lebih menjaga kesehatan supaya saya bisa sehat terus dan jagain bayi saya agar gak terjadi hal yang membahayakan. Selain morning sickness dan badan pegal-pegal, saya benar-benar gak pernah lagi ngerasain tanda-tanda mau sakit, gak enak badan, dan gangguan kesehatan lainnya yang biasanya bisa aja saya alami. Semenjak perkembangan si adek sudah masuk ke fase bisa mendengar, saya beberapa kali ajak dia ngobrol supaya dia jadi anak yang kuat dan sehat terus. Semoga dia benar-benar mendengar dan mengamini doa ibunya.

Percaya deh, jadi calon ibu itu rasanya campur aduk, tapi benar-benar jadi pengalaman yang gak pernah bisa disamakan dengan momen apapun. Bahkan sampai detik ini, saya masih sering gak percaya. Masih sering deg-degan sendiri dan gak sabar banget mau ketemu si adeeekkk...

You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉