Pregnancy Diary: Trimester Pertama

7/08/2017 01:36:00 am

Konten [Tampil]
Pertama kali tahu hamil, usia kandungan saya sudah mencapai 6 minggu atau 1.5 bulan. Waktu itu, yang pertama kali saya kasih tahu justru bukan suami, tapi teman kerja saya. Soalnya, saya pakai testpack untuk iseng ngecek pas di toilet kantor. Cukup sekali dan mengejutkan ketika akhirnya garis dua yang muncul.


Seminggu sebelumnya, saya pergi keluar bersama suami saya naik KRL. Dia bilang mau coba naik KRL sekali-kali, jadi gak bawa motor. Apesnya, karena lewat tanah abang, KRL penuh banget sesak dan berhenti lama. Berhubung dikejar waktu karena mau beli kertas di Kebayoran dan toko kertasnya tutup jam 4 sore, suami saya jadi emosian sepanjang jalan. Singkat cerita, dia trauma naik KRL dan pulangnya milih naik taksi online, haha. Lemah kauuuu, anak metal!
Semenjak keluar dari pintu rumah, baru sampai depan gang saya tiba-tiba ngerasa mual banget. Tambah parah ketika di KRL saya berdiri lama karena gak dapet tempat duduk. Saya juga akhirnya gak napsu makan seharian karena perut rasanya kacau banget. Ibu mertua sempet bilang, 'Mungkin udah isi kali tuh, belum mens kan bulan ini?' Laaah, dia apal jadwal mens gue, haha. Mungkin karena mens-nya barengan sama adik ipar, jadi ibu mertua ikut hapal siklus saya. Tapi di luar itu, ibu mertua saya emang udah paling perhatian banget. Saya hanya tertawa mengamini ucapannya. Memang saya telat juga waktu itu.

Setelah hari itu, saya iseng ngajak suami beli testpack. Iseng aja sih sebenernya, tapi dia sempat gak mau. Karena takut berharap dan kalau hasilnya negatif, dia jadi sedih. Saya sendiri biasa aja, karena gak berharap banget. Kami gak berencana setelah menikah harus langsung punya anak. Sedapetnya aja nanti gimana. Sebulan pertama pun saya mens seperti biasa dan gak berharap yang gimana-gimana. Rasa mual berlanjut beberapa hari setelahnya, ditambah pusing dan jadi sering gak kuat berdiri lama di KRL saat perjalanan ke kantor. Seminggu setelahnya saya iseng beli testpack sendiri di apotek dekat kantor karena suami gak mau nemenin. Sampai kantor, saya ngecek di toilet dan hasilnya positif! Rasanya mau nelpon suami langsung, tapi kayaknya gimana gitu kalau ngasih taunya cuma lewat telpon. Akhirnya saya sabar-sabarkan diri hingga pulang ke rumah. Saya cuma kasih tau teman sekantor saya satu orang, itu pun karena saya udah sering cerita ke dia kalau akhir-akhir ini badan saya rasanya gak enak terus, plus dia juga teman setim saya di kantor jadi saya emang sering ngobrol bareng karena duduknya juga sebelahan.

Suami saya biasanya menjemput saya di stasiun kereta api. Belum juga sampai rumah, eh saya keceplosan di jalan. Akhirnya dia heran sendiri, tapi malah teriak-teriak di jalan, 'BINI GUA UDAH HAMIL WOY!' Yhaaa, si bapak. Lupa sama urat malu :")
Sesampainya di rumah, dia langsung bilang ke seluruh warga rumah kalau hasil test saya positif. Saya cengar-cengir, ibu mertua ngerasa 'bener kan gua bilang juga apa dia udah isi'. Dan kami berdua gak sabar mau cepat-cepat ke rumah sakit untuk memeriksa keadaan selanjutnya dan menegaskan bahwa si krucil beneran ada di perut saya. Hehe. Seminggu kemudian, kami ke rumah sakit. Dan setelah di-USG, si krucil beneran ada dan masih kecil bangeeett, umurnya baru 6 minggu. Kami tambah girang dan norak. Sejak saat itu, hidup kami berubah, tsaaaah...

Si suami jadi makin insecure saya harus benar-benar jaga kesehatan karena kehamilan saya masih rentan. Dia jadi super perhatian, tapi bingung musti gimana, karena gak tahu apa saja yang saya butuhkan. Dia bahkan rela deh kalau saya ngidam aneh-aneh, semacam udah merelakan diri untuk direpotin :") Tapi saya gak banyak ngidam. Cuma mual dan pusingnya yang gak ketahan setiap hari. Akhirnya si suami yang sering nyediain saya air putih hangat, beliin makanan kesukaan supaya gak mual, pijitin badan, bahkan gak tidur buat jagain kalau saya kebangun karena mual tenga malam. Tapi emang dia sambil kerja juga sik jadi gak tidur sampe pagi, ehe.

Sampai umur kehamilan 15 minggu, saya masih didera mual tak berkesudahan. Gak muntah, tapi mualnya kayak tenggorokan mau keluar dari mulut. Pernah sampai gak kuat berangkat ke kantor dan memilih kerja dari rumah. Tapi ternyata seharian kerja di rumah, saya malah gak mual sama sekali, hehehe. Hehehe. Bisa ajeeeee si krucil males diajak kerja.

Alhamdulillah trimester pertama saya lalui tanpa ada masalah. Setiap kontrol, semuanya baik-baik aja. Saya cuma USG sekali aja pas usia kandungan 6 minggu, sisanya saya kontrol ke bidan dan rutin dikasih vitamin dan penguat kandungan. Di umur kandungan 9 minggu, saya malah sempat traveling ke Jogja sama suami, teman-teman suami, dan adik ipar. Ini rencana dari sebelum hamil sih sebenernya, tapi untungnya si adek mini anteng aja diajak jalan-jalan, gak terlalu rewel, paling cuma sering gampang capek aja. Dan pusing karena panas-panasan di pantai, hehehe.

Suami masih tetep kebingungan harus gimana, jadi dia cuma bisa bilang, 'Kalau butuh apa-apa, bilang ya. Aku gak ngerti harus sediain apa, jadi kamu bilang aja dan aku akan usahain penuhin kebutuhan kamu. Yang penting si adek sehat terus. Dijaga kesehatannya.'
AAAND IT'S THE SWEETEST THING I'VE EVER HEARD... Uwuwuwuwuw ❤❤❤

You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉