Pregnancy Diary: Pernah Ngidam Apa Aja?

7/09/2017 04:41:00 pm

Konten [Tampil]
Katanya, istilah ngidam itu gak ada dalam kamus medis kehamilan. Tapi, kenapa hampir semua bumil mengalami ngidam?

Kalau saya sih, logikanya, perempuan yang lagi gak hamil aja kadang banyak mau. Jadi sebenarnya mungkin ngidam itu bukan istilah spesial buat bumil doang kali ya, walaupun kalau lagi gak hamil dan kepengin ini itu, pasti dibecandainnya, 'lagi hamil lu ya ngidam anu?' hmm, menarik... Tapi, kenapa bumil ngotot banget kalau cuma kepengin doang? Kadang bisa sampai nangis, ngambek, ngerepotin suami cuma demi terpenuhi kebutuhan ngidamnya. Masih aneh, sih. Saya sendiri gak banyak ngalamin ngidam selama kehamilan. Tapi, tetap ada cerita menarik. Hehehe.

SPAGETI ADALAH KOENTJI
Dari dulu, saya suka banget sama pasta, apalagi spageti. Nomor dua setelah Indomie lah ya (iya, langsung sebut merek). Suatu hari, suami lagi mau ke mini market. Saya titip spageti.
"Spagetinya yang rasa Bolognese, ya. BOLOGNESE," saya tekankan.
"Oke, siap!" Dia menjawab.
Sepulangnya dari belanja, saya langsung mau bikin. Pas mau nuang sausnya, ternyata bukan Bolognese yang dia beli. Dan saya daritadi gak liat kemasannya juga. Jadi langsung masak aja. Seketika saya langsung ke luar dapur ninggalin si spageti yang masih panas dan enak banget itu untuk ngomel ke suami.
"Salah nih rasanya! Kamu gak dengerin aku ya tadi?" Muka suami pucet. Oke, saya malah mau nangis.
"Maaf, abis tadi aku pikir sama semua." Mukanya beneran kasian.
"Gak mau makan pokoknya!"
"Yaudah, aku aja sini yang makan. Nanti aku beliin lagi ya. Maaf, aku gak ngerti." Mukanya makin melas. Saya hampir nyesel udah ngomelin dia.
Akhirnya, dia yang ngabisin spagetinya. Karena saya beneran gak mau makan sama sekali. Tapi jadi sebel, soalnya udah kepengin banget.
Tapi gak lama setelah itu, saya minta maaf udah ngambek sama dia. Untungnya, dia ngerti dan nggak ikutan ngambek. Karena udah saya suruh, malah marah-marah. Kalau saya gak mau salah beli kan harusnya saya ikut dia aja, bukan cuma nyuruh doang. Tapi asli, dia gak marah. Jadinya saya deh yang nyesel marahin dia.

Aslinya, suami saya itu orang yang keras. Dia bukan tipikal suami takut istri yang kalem-kalem diem nurut gitu. Ya, saya juga bukan istri yang suka marah-marahin suami. Tapi, kadang saya liat sikapnya melembut dan ngalah ngadepin saya, ketika dia paham kalau saya lagi mau dimengerti. Apalagi semenjak hamil. Semenjak nikah aja kita bisa itung pakai satu tangan berapa kali kita selisih paham. Kayaknya saat kita udah sama-sama terus kayak gini, kita jadi lebih mudah saling memahami deh daripada jaman pacaran dulu yang lebih sering jauh-jauhan dan dikit-dikit musuhan :p

BANYAK MAUNYA
Saya termasuk jarang ngotot minta ini itu ke suami, tapi sering banget ngajak jajan. Tiap pulang kerja, suami jemput saya ke stasiun kereta api. Selama perjalanan pulang ke rumah itu, ada aja yang saya minta. Jajan jus buah lah, jajan martabak telur lah, kalau ibu mertua lagi gak masak, saya minta beli tongseng ayam lah, atau yang paling sering ketoprak. Waktu itu pernah juga dia jemput saya ke kantor karena saya pusing dan lemes banget. Sepanjang pulang, dia malah ngajak saya belok ke kota tua. Selain udah lama banget gak lewat sana, dia ngajak saya jalan-jalan dulu aja supaya pusing saya ilang dan moodnya bagus. Saya mikirnya, "Hm, tahu gejrot enak nih..." Eh, taunya gak ada tukang jajanan yang kita temuin. Karena kebetulan lagi sepi, suami cuma moto-moto dikit abis itu ngajak saya pulang.
"Lewat mana enaknya ya?"
"TIM aja, hehe. Beli tahu gejrot dulu." Saya jawab.
Dia langsung pasang wajah ah-gila-yang-bener-aja-lu tapi tetap mengiyakan. Kita mampir ke depan pelataran TIM buat beli tahu gejrot, sekalia makan juga. Jajan saya banyak banget ternyata, hehe.
Sampai rumah, kita istirahat.

Pernah juga abis nonton film di kamar, rasanya bosen banget karena libur panjang Lebaran kemarin, dan kita gak ke mana-mana. Setiap hari cuma di rumah aja, males-malesan. Tapi lama-lama bosan juga. Jam 11 malem, saya minta jalan-jalan. Setelah ngambek karena gak dibolehin minum Fanta dua teguk aja. Iya, gulanya tinggi banget. Dan saya juga gak kepengin-pengin banget sih. Cuma kok kayaknya seger aja gitu, mau dua teguk aja. Eh Ibu saya gak ngebolehin. Ngambek. Akhirnya ngajak jalan-jalan. Ke mana? Mana aja deh, yang penting keluar rumah dulu. Akhirnya kita cuma naik motor muterin jalanan sampai rumah lagi dan gak mampir ke mana-mana. Tapi jadinya saya ngobrol banyak sama suami. Saya selalu senang naik motor sama suami, bisa ngobrol banyak atau malah becanda sampai perut sakit.

RUJAK = HAMIL
Ini cerita terakhir tentang ngidam versi saya.
Lebaran H+2, saya dan suami di rumah ibu mertua. Semuanya berangkat mudik kecuali kita. Jadi rumah sepi. Tiba-tiba saya mau rujak. Padahal sebelumnya saya gak pernah ngotot banget mau rujak kayak bumil-bumil yang pernah ada. Biasanya, orang hamil tuh selalu ngidam rujak, atau paling gak mangga asem dibikin rujak. Saya mah biasa aja. Eh, giliran udah masuk usia kehamilan 5 bulan, baru deh saya nyariin rujak. Tapi, di mana ada penjual rujak yang ada pas masih sibuk-sibuknya Lebaran gini?

Saya dan suami cari keliling rumah, gak ketemu. Warung dan tempat jajan pun sebenernya masih pada sepi, karena masih suasana Lebaran. Apalagi tukang rujak keliling, kan.
"Kalau sampai ketemu tukang rujak, gua salim!" Kata suami. Sombong. Sama pasrah juga sih. Muka lelah, nyerah, tapi kalau-gak-demi-istri-ngidam-gua-ogah terpancar jelas di mukanya. Saya bilang, "Kalau gak ada rujak, jus buah aja deh."
"SAMA AJA, JAMIL. BELOM PADA BUKA TEMPAT JAJANNYA. SUSAH NYARINYA." Saya cuma bales pake tawa aja. Maap maap nih, suami. Bukan maksud hati ingin merepotkan :"). Gak deng, dia gak marah-marah. Cuma emang waktu itu cara ngomongnya ngotot gitu aja, hahaha.

Nemu, dan beneran salim...

Akhirnya kita temuin abang rujaknya. Dan suami saya beneran salim. Entah saya harus bersyukur karena dapat rujak, atau punya suami kayak dia :"")

Mungkin ada banyakkk banget cerita ngidam dari bumil di luar sana yang lebih aneh dan lucu lagi. Saya cuma mau kasih penghargaan aja buat suami-suami yang rela direpotin demi nurutin kemauan istri hamilnya. Dibilang mau jahat sih padahal enggak yah, tapi... gimana ya. Gak tau juga kalau ternyata ini semua ngerepotin banget :D

You Might Also Like

2 comments

  1. Kok Tian pasrah kau suruh-suruh Ty? Hahahahahha. Tapi senangnya Tian selalu ada buatmu kapan aja. Semoga dedek bayi nya sehat-sehat sampai nanti lahir ke dunia dan ketemu Tante Satya yaaaa :* (kecup dari jauh)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Demi anaaaak, Sat. Hahaha. Aku juga gak paham seorang Tian akhirnya bisa manut dan pasrah gitu dikerjain istrinya :") di balik pencitraannya sebagai anak metal punk dan seram hahaha. Aamiin, makasiiih, Tante Satya juga jaga kesehatan yaa biar nanti bisa jengukin kalau udah lahir <3

      Delete

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉