Personal Opinions: Kenapa Saya Gak Bisa Gemuk?

7/08/2017 01:04:00 am

Konten [Tampil]
"Hamil kok tetep kurus, sih?"
"Udah berapa bulan kehamilan? Kok kayak gak hamil..."
"Lo hamil aja masih gedean badan gue yang gak hamil!"
"Perut segede itu doang mah kayak gue lagi kenyang doang."
"Gue makan malem sekali aja besoknya bb bisa naik dua kilo, nah elu udah beberapa bulan hamil naiknya cuma dikit."

Daaaaannnn masih banyak lagi komentar orang-orang tentang badan kecil saya yang lagi hamil ini. Punya badan kurus, kadang emang jadi impian sebagian besar orang, khususnya cewek. Tapi juga kadang berarti jadi momok yang tidak menyenangkan bagi orang-orang kurusnya sendiri yang kesusahan menaikkan berat badan, walaupun hanya sekilo sebulan. Jadi, musti sedih apa senang?

Saya inget banget, tahun lalu waktu belum menikah (2016), saya pernah dikejutkan saat menimbang berat badan. Tiba-tiba, timbangan saya naik 7kg! Laaah, ke mana larinya? Terakhir saya nimbang berat badan emang udah lama banget, tapi tetep gak nyangka kalau perbedaannya bisa segitu banyak, padahal gak keliatan gemukan sama sekali. Malah, beberapa orang bilang saya kurusan. Akhirnya saya norak, seluruh dunia perlu tahu kalau akhirnya berat badan saya mencapai angka LIMA PULUH! Sebuah pencapaian tertinggi selama 24 tahun hidup saya, hehe. Lalu gak berapa lama, saya sakit seminggu. Sakit biasa aja, sih. Gak enak badan doang, tapi timbangan langsung turun 4kg. Haha, emang dah semesta kalo ngerjain orang suka gak pake rem. Setelah itu, berat badan saya lagi-lagi stuck hanya sampai di angka maksimal 45-46kg. Padahal, kalau dihitung pakai rumus BMI, normalnya berat badan saya harus mencapai 55kg, belum juga sampai tapi sudah turun lagi aja.



Buat kebanyakan orang, makan banyak jadi sumber utama kegemukan mereka yang gampang naik. Tapi buat saya, makan banyak atau sedikit gak ngaruh apa-apa. Kadang, saya malah khawatir kalau kebanyakan makan, bukannya malah gemuk karena berisi, malah penyakitan. Kebanyakan karbo atau manis, bisa kena gula. Kebanyakan junk food, organ tubuh dalam lama-lama ancur. Kebanyakan daging, bisa darah tinggi. Lhaaaa ya Gustiiii...

Akhirnya, saya pasrah aja deh jadi anak kurus. Kadang ada enaknya juga kalau lagi pada ngiri, katanya, bisa makan banyak dan bebas jam berapa aja tanpa insecure. Ngana pikir ogut gak mikirin hidup sehat? Susah tauuu ngatur pola makan dan pola hidup yang sehat. Kadang makan saya sembarangan banget, setelah itu nyesel. Tapi besok diulang lagi. Lha doyannya makanan gak sehat. Mungkin ini juga yang bikin badan gak lebar-lebar, paling mentok pipi jadi tebel. Tapi abis itu keliatan aneh karena muka jadi bulet dan suka bingung gimana pake jilbab yang enak dan gak bikin muka jadi bulet. Tapiii, kalau saya bilang diet karena muka udah ketebelan kayaknya sepele banget yakan masalah hidup wa?

Eh tapi btw, emang diet itu apaan?
Cewek-cewek sih taunya ngurusin badan aja. Padahal ya, diet itu artinya pengaturan pola makan. Bukan semata-mata cuma untuk tujuan ngurusin badan aja. Jadi, salah aja deh yang masih melakukan diet dengan cara ngurangin makan apalagi sampe kelaperan dan nahan-nahan gak makan enak demi terciptanya badan kurus nan langsing. Gemuk atau kurus kalau penyakitan ya sama aja tipu, sistaaa. Yang penting badan sehat, berat badan pun akan menyesuaikan. Misal akhirnya bisa kurus ya itu bonus, berarti sukses dietnya. Dan asal gak nyusahin aja sih, sampe kebawa mimpi mau makan ini itu tapi terhalang diet. Kan kasian :(

Semenjak hamil, akhirnya berat badan saya naik tiap bulan, walaupun dikit-dikit sih. Tapi gapapa, yang penting masih batas wajar, dan bidan atau dokter merasa ini bukan masalah. Akhirnya berat badan saya mencapai angka 50-an lagi, akhirnya saya menggendut, akhirnya perut saya membuncit, keras, dan sekarang lagi ngerasain lucu-lucunya si abang nendang-nendang. Tapi abis itu, suami bersabda, 'Badan kamu udah lebar banget ini'. Jengjeeenggg!!! Akhirnya ngerasain juga mirip-mirip jadi cewek yang insecure pas pasangannya bilang gendutan. Kadang saya ngambek, tapi kadang saya bisa ngeles, 'Iyalah, lagi hamil.' Tapi abis itu biasanya dibalas sama suami, 'Iya nanti abis lahiran jadi gede kayak ibu-ibu.' Reflek rasanya mau mendemin kepalanya ke tanah. Etapi jangan, nanti gak ada yang ngelus-ngelus punggung lagi sebelum obooooo~


Kehamilan saya udah masuk bulan ke-6, tapi masih ada aja mbak-mbak salon yang manggil dek, masih ada abang Go-Jek yang ngira saya mau berangkat kuliah padahal mau kerja, masih ada pak satpam yang ngira saya anak magang. Bahkan, HRD kantor saya bilang, 'kecil-kecil udah hamil' Maaaak kapan saya gedenyaaaa?! Kadang mau nanggapin semua hal ini dengan ketawa, tapi gak bohong juga seringnya sih tersinggung, ketika komentarnya dikatakan tidak dengan bahasa yang hati-hati, misalnya, 'Makan yang banyak apaaa, minta masakin nyokap biar gemuk'. Nyonyaaa, kekurusan badan saya bukan mencerminkan bahwa saya gak diurus sama ibu saya. Percaya deh, masakan ibu saya banyak yang nge-fans saking enaknya. Bekal tiap hari dibawain sampai dua porsi, tapi saya masih dikira gak diurus sama ibu saya. Kadang suka sedih. niatnya mau ngomentarin saya tapi bawa-bawa pihak lain :(

Ada juga yang pernah bilang, mungkin saya cacingan. Jadi gak bisa gemuk-gemuk. Saya sampai pernah minum obat cacing waktu SMA, sodara-sodara, dan efeknya memang lapar terus sampai sehari bisa empat kali makan. Ngaruh? Enggak. Tapi, walaupun cukup menyita pikiran saya sampai stres, saya gak pernah sama sekali kepikiran periksain diri ke dokter cuma untuk cari tahu apa yang salah di badan saya. Saya gak ngerasa lagi sakit atau kelainan soalnya. Saya merasa baik-baik aja. Lalu, akhirnya saya berusaha sebisa mungkin menepis komentar-komentar dan pikiran negatif yang bikin saya stres sendiri, dan terus menanamkan pikiran positif, yang penting saya sehat dan normal, tanpa kurang apapun. Mungkin benar, semakin dipikirkan, semakin stres dan akhirnya malah inilah sumber yang membuat saya semakin susah gemuk.

Yaweslah, yang penting gimana caranya bahagiaaa aja. Dan jangan sampai ikutan ngomentarin orang pakai kata-kata yang gak hati-hati, soalnya efeknya lumayan berpengaruh besar bagi yang bersangkutan. Dan mungkin akan diingat terus sampai tua, kan malah jadi beban orang lain.

You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉