Wardah #BeautyMovesYou The Experience: Kolaborasi Perempuan Indonesia yang Membawa Perubahan

11/03/2021 08:06:00 am

Konten [Tampil]
Sebagai seorang perempuan yang pernah bersekolah sampai jenjang perguruan tinggi, pernah ngerasain magang dan kerja di kantor yang sesuai minat dan jurusan, dan pada akhirnya sekarang sudah menikah serta memiliki seorang anak balita lalu berhenti bekerja dan fokus di rumah aja, saya kadang merasa bahwa ternyata masih banyak hal yang belum saya wujudkan. Meskipun begitu, saya bersyukur karena masih bisa berdaya dan melakukan hal yang saya suka di tengah rutinitas rumah tangga, dan terus mendapat support dari suami agar bisa berkembang. Menurut saya, gak ada yang gak mungkin, karena ada banyak hal yang bisa dilakukan walaupun dengan keterbatasan.

Sebenarnya, perempuan butuh percaya, bahwa dirinya mampu melakukan banyak hal, meskipun hanya untuk ruang lingkup terkecilnya dulu, diri sendiri dan keluarga. Ketika semua itu udah bisa membuatnya menghargai diri sendiri, maka akan ada banyak jalan untuk memberdayakan diri. Apapun bidangnya.

Baca juga: Menanam Nilai Kebaikan


SALING SUPPORT SESAMA PEREMPUAN

Sekarang, ada banyak cara untuk kita bisa saling support sesama perempuan, salah satunya saling membeli dagangan yang dijual. Kalau sesama Blogger, saya dan teman-teman saling support dengan berkomunikasi, berkolaborasi, sharing ilmu pengetahuan, dan saling blogwalking sambil tinggalkan komentar di berbagai artikel. Nanti, kalau traffic Blog-nya ramai, kita juga saling senang kan?

Teman-teman perempuan saya banyak banget yang udah punya usaha sendiri, meskipun kecil-kecilan. Saya yang gak punya bakat jualan ya gak ada rasa iri sama sekali, malah saya sering beli dagangan teman sebagai cara untuk support mereka. Kita semua punya pencapaian masing-masing, proses dan timeline-nya gak akan sama, jadi lebih baik saling support daripada saling iri, kan? Hanya karena orang lain bisa, kita belum tentu juga maksain bisa. Siapa tahu, kita punya jalan lain. Jadi, cobalah untuk terus menggali potensi diri sendiri, dan cari lingkungan yang suportif.


JOIN EVENT YANG BERKUALITAS

Udah saatnya sadar, bahwa ilmu yang didapat itu gak hanya sekadar dari sekolah formal aja, karena di jaman serba cepat ini, segala macam ilmu dapat kita akses di Internet, salah satu cara lainnya juga adalah dengan mengikuti banyak event dan talkshow yang bermanfaat dan sesuai skill atau interest masing-masing.

Akhir pekan lalu, saya berkesempatan ikut acara 'Wardah #BeautyMovesYou The Experience', yang isi rangkaian acaranya ternyata daging semuaaaa, alias dapet ilmu banyak banget. Gimana gak, kalau narasumber yang dihadirkan aja perempuan-perempuan pintar, sukses, punya karier dan citra yang sangat berkualitas. Udah gitu, acaranya gratissss secara virtual selama dua hari, tanggal 30-31 Oktober 2021. Siapapun bisa ikutan juga. Dengar-dengar, ini event tahunan terbesar yang digelar oleh Wardah, lho.

https://wardahbeauty.com

Penasaran gak, isi acaranya apa aja?

Saya bakal ulas beberapa poin yang saya simak selama acara ya di sini. Semoga bisa menambah wawasan dan semangat juga untuk teman-teman yang membaca! 😊


RANGKAIAN ACARA WARDAH #BEAUTYMOVESYOU THE EXPERIENCE

https://wardahbeauty.com

Wardah Beauty Moves You adalah event besar yang digelar oleh Wardah dalam bentuk virtual, yang diisi dengan rangkaian talkshow, awarding, dan bersamaan juga dengan launching-nya produk baru Wardah. Gak ketinggalan juga ada music performance sebagai hiburan buat para penonton. Seru banget deh acaranya.

Meskipun cuma virtual, Wardah tetap memberikan yang luar biasa, lho. Ketika kita mengakses website-nya, kita langsung disajikan dengan tampilan gedung tempat event berlangsung secara 3D. Selain ada banyak informasi tentang acara dan produk Wardah, ada juga pameran ilustrasi yang digambar oleh beberapa ilustrator perempuan Indonesia. Keren dehhh! Saya suka banget menjelajah di situ, klik dan drag ke semua bagian tempat, rasanya kayak hadir langsung gitu ke dalam sebuah museum.

https://widyasty.com
Salah satu tampilan 3D virtual yang menampilkan ilustrasi dari ilustrator perempuan Indonesia, gemes yaaa

Ada empat topik yang diangkat dalam acara ini: Education, Health, Environment, dan Global Halal Lifestyle. Masing-masing topik menghadirkan narasumber yang sangat berpengaruh di bidangnya. Karena gak bisa menyimak semua rangkaian acaranya, saya hanya memilih beberapa sesi saja dari keseluruhan. Saya sendiri tertarik banget menyimak topik Environment dan Education, karena dua topik itu selalu membuat saya excited. Saya juga penasaran siapa aja Beauty Braves yang mendapatkan awards dari Wardah. Simak selengkapnya di sini yuk!


BEAUTY MOVES THE CHANGE OF ENVIRONMENT

Sejak pagi, saya sudah siap duduk di depan layar komputer, gak sabar karena topik yang paling awal dihadirkan adalah tentang Environment. Narasumber yang dihadirkan adalah Maurilla Imron (founder Zero Waste Indonesia), Cynthia Lestari (founder Lyfewithless), dan Dewi Sandra (Brand Ambassador Wardah Beauty). Bersama dengan MC, Shafira Umm, talkshow dimulai dengan membahas tentang pentingnya menjaga lingkungan bebas dari sampah dan menerapkan gaya hidup minimalis.

https://widyasty.com

Maurilla, bersama dengan komunitas Zero Waste Indonesia, menggerakkan masyarakat untuk bisa menerapkan hidup bebas sampah, dan bergerak membawa perubahan demi lingkungan yang bersih dan layak. Zero Waste Indonesia dibentuk sebagai komunitas online, yang diharapkan mampu memberikan informasi, edukasi, sharing, dan mengajak kolaborasi bersama pebisnis besar, pebisnis UMKM, atau organisasi lainnya untuk bisa ramah lingkungan. Zero Waste Indonesia adalah tempat bagi semua orang yang mau bersinergi dengan tujuan yang sama.

Baca juga: Perjalanan Menemukan Produk Pembersih Rumah Tangga yang Sustainable

Menurut Maurilla, kita sebagai manusia, adalah bagian dari ekosistem, kita hidup saling ketergantungan pada lingkungan, punya peran juga untuk melindungi, bukan merusaknya. Sayangnya, dari cara hidup kita, ternyata menyebabkan banyak kerusakan bagi ekosistem lain.

Gak jauh berbeda dengan Maurilla, Cynthia sebagai founder Lyfewithless, juga mengawali gerakan tersebut dari keresahan pribadi dulu sebagai konsumen yang careless dan gak bijak dalam membeli sesuatu. Lalu, Ia mulai mengalami quarter life crisis, jatuh ke titik terendah yang membuatnya mulai melakukan perubahan terhadap cara hidup. Ia memulai hidup minimalis dan menjadi konsumen yang bijak. Melalui jurnal digital, Ia mulai sharing tentang pengalaman tersebut, sampai akhirnya kita sekarang mengenal akun itu sebagai @lyfewithless.

Cynthia mengajak masyarakat dalam kampanye melalui Instagramnya #PakaiSampaiHabis, sebuah gerakan yang mengajak orang-orang untuk menggunakan produknya sampai habis sebelum membeli yang baru. Maka dari itu, Lyfewithless mengajak para Empties Hero, sebutan untuk orang-orang yang berpartisipasi, mengumpulkan semua sampah kemasan beauty products dan dikirimkan untuk didaur ulang. Wah, sebuah gerakan yang menarik!

Wardah juga bekerjasama dengan Lyfewithless dalam pengumpulan kemasannya, dan menurut pengakuan Cythia, kemasan empties yang paling banyak dikumpulkan berasal dari brand Wardah. Bearti, banyak banget dong ya orang yang pakai Wardah sebagai skincare dan makeup-nya. Salut banget buat kerjasama ini. Semoga makin banyak beauty brand lain yang bekerjasama dan bertanggung jawab atas kemasan sampahnya.

Sebagai brand yang sejak awal peduli dengan isu lingkungan, Wardah selalu berusaha berpegang teguh pada prinsip tersebut, terbukti dari inovasinya yang selalu menciptakan produk halal, ramah lingkungan dan cruelty free. Bahkan, menurut pengakuan Dewi Sandra, selaku Brand Ambassador Wardah, semua hal tersebut tercermin jika kita main ke pabrik Wardah, yang mana dalam proses produksinya selalu meminimalisir sampah produksi dan minim emisi karbon. Wardah juga baru saja membuat mesin daur ulang sendiri, dan sudah menghasilkan meja yang terbuat dari hasil daur ulang kemasannya. Canggihhh! Jadi pengin main ke pabriknya deh kapan-kapan.


WARDAH BRAVE BEAUTIES AWARDING

Sebagai apresiasi kepada para perempuan Indonesia yang memiliki pengaruh besar terhadap banyak aspek kehidupan, Wardah memberikan Award kepada mereka, yang terbagi menjadi tiga pilar: Lingkungan, Kesehatan, dan Pendidikan. Berikut adalah perempuan hebat yang layak diapresiasi:

https://widyasty.com
Brave Beauty Awarding dari Wardah Beauty


BEAUTY MOVES THE FUTURE OF EDUCATION

Talkshow di hari kedua kali ini menarik banget karena salah satu narasumbernya adalah Najwa Shihab. Udah gak perlu diragukan lagi kan, tiap Mbak Najwa ngomong, rasanya tuh kayak kesentil aja gitu. Betapa saya kagum banget sama kepintarannya, dan berharap bisa belajar banyak sama Beliau. Selain Mbak Najwa, ada juga Pak Salman selaku CEO PT Paragon Technology & Innovation, Pak Randy Jusuf selaku Managing Director Google Indonesia, serta Putri Tanjung, si perempuan muda yang punya banyak usaha di bidang creative. Saat ini, Putri Tanjung adalah founder dari Creativepreneur Event Creator, CBO of KREAVI, dan CXO of CT COrp.

https://widyasty.com

Sebagai pemimpin di perusahaan yang bergerak di bidang kosmetik, Pak Salman berujar bahwa salah satu concern di PT Paragon adalah mendukung bidang pendidikan. Contoh nyata PT Paragon dalam mendukung program pendidikan adalah membuat movement Wardah Inspiring Teacher, yang telah berhasil melahirkan ribuan guru di Indonesia.

Dukungan dalam bidang pendidikan juga dilakukan oleh pihak Google Indonesia. Pak Randy menjelaskan, ada tiga aspek yang telah dijalankan, yaitu Akses Digital, Digital Infrastruktur, dan Digital Skilling. Penjelasan masing-masing dapat dilihat pada gambar di bawah ini:

https://widyasty.com

Menurut Pak Randy lagi, dunia digital sudah sangat dekat dengan keseharian kita, maka penting bagi kita untuk paham cara memanfaatkannya, gak hanya menggunakan Internet, tapi juga mengenalkan Internet yang aman untuk anak, dan menciptakan lingkungan belajar yang aman dan fun. Hal lain yang menarik dari pendapat Pak Randy adalah bahwa hasil study kebanyakan menyatakan bahwa tanggung jawab merawat anak ada di perempuan, padahal seharusnya laki-laki juga punya peran yang sama. Perempuan berhak mendapatkan pendidikan tinggi dan memiliki karier. *tepuk tangan yang kenceng*

Dari kacamata perempuan, Mbak Najwa sendiri percaya bahwa pendidikan adalah paspor, yang bisa membawa kita ke manapun. Tapi sayangnya, masih ada kesenjangan yang sangat jauh, misalnya ada banyak perempuan yang memiliki kemampuan membangun startup, tapi masih banyak juga perempuan lain yang gak mampu pengoperasikan teknologi. Berdasarkan data dari Kominfo tahun 2020 juga ditemukan bahwa literasi digital perempuan masih jauh di bawah laki-laki.

Literasi digital bagi Mbak Najwa bukan hanya kemampuan mengoperasikan teknologi saja, tetapi juga kemampuan untuk berkomunikasi, paham etika teknologi, berkesadaran data, serta berpikir kritis. Hmm, betul juga nih. Literasi digital kita sepertinya masih rendah, terbukti dari banyaknya orang yang belum paham cara membedakan fakta dan hoaks.

Sependapat dengan Mbak Najwa, Putri Tanjung juga memberikan pendapat tentang pentingnya meningkatkan literasi digital untuk perempuan. Dengan era yang serba cepat dan berubah, kita harus mampu beradaptasi. Kolaborasi menjadi salah satu cara, menurut Putri, agar dapat mengedukasi lebih banyak orang lagi. Salah satunya adalah program Pahlawan Digital, yang mempertemukan kolaborasi antara UMKM dan target pasar melalui teknologi. Para pemilik bisnis UMKM dibantu dan diedukasi untuk dapat menjual dagangannya secara online agar dapat lebih dikenal oleh masyarakat luas.

Sebenarnya masih banyak lagi hal yang dibahas dalam topik kali ini, tapi jadi panjang banget ya tulisan saya, hahaha. Intinya, para narasumber yang dihadirkan memberikan banyak semangat untuk kita bisa terus berkarya, untuk diri sendiri, dan berdampak positif untuk orang lain juga. Itulah kecantikan lain yang harus terpancar dari diri seorang perempuan, ketika kita bisa menghargai diri, pencapaian, dan gak menganggap rendah kemampuan kita.

https://widyasty.com

MUSIC PERFORMANCE

Kalau di hari pertama kita disuguhkan dengan suara merdu Yura Yunita, di hari kedua yang sekaligus menjadi penutup acara Wardah Beauty Moves You The Experience, kita kehadiran Tulus. Uuuuuh seneng banget bisa lihat Tulus nyanyi, apalagi saya kenal sama beberapa lagunya, seperti Baru dan Labirin. Nikmatin banget kayak lagi liat konser live.

https://widyasty.com

Nah, gimana nih, teman-teman, seru banget kan acaranya? Buat yang masih pengin simak seluruh rangkaian acaranya supaya lebih jelas lagi, silakan kunjungi YouTube channel Wardah Beauty, karena sudah di-upload di sana dan bisa re-play keseluruhan acaranya, atau bisa langsung klik link berikut:

Semoga ulasan yang saya tulis dan acara dari Wardah Beauty ini bermanfaat buat banyak orang yaa. Senang deh bisa ikut acara kayak gini, dan berharap banget ada lebih banyak acara kayak gini dan free, sehingga bisa diakses oleh semua orang.

Kamu paling suka topik apa dalam acara ini? 😊

You Might Also Like

24 comments

  1. Duh.. coba bisa selalu ikutan even seperti ini, ya.. pasti banyak ide untuk bagaimana caranya menjadi sarana kebaikan bagi sekitar. Seperti yang dilakukan para pembicara yang keren-keren itu. So Inspired!

    Terkait saling support, memang perlu ada edukasi real di masyarakat, kak. Saya sendiri sering melihat masih banyak salah kaprah penerapan teori ATM (Amati Tiru Modifikasi). Bukan berarti iri, tapi lebih secara halus bisa diartikan sebagai semangat bersaing yang baik.

    Aah.. andai saja bisa ikut acara ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga seneng bgt ikutan acara kayak gini, walaupun cuma virtual karena masih pandemi. Tapi Kang Dirman bisa bgt loh re-play acaranya di YT channel Wardah Indonesia soalnya di-upload di sana semua πŸ˜…

      Delete
  2. Dari dulu Wardah selalu menjadi brand komestik lokal yang gak cuma fokus jualan tapi juga mengedukasi masyarakat terutama pelanggannya.
    Membaca detail acaranya kerasa banget kalau acara ini positive vibes banget yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, keren banget Wardah dari awal, klaimnya aja udah halal dan cruelty free, jadi makin kenal kalau program di dalam perusahaannya ternyata banyak yg bagus

      Delete
  3. Wardah tuh udah aku pake sejak zaman kuliah sampe sekarang balik lagi deh ke Wardah dan aku baru tau loh soal diet karbon untungnya aku suka pake skincare sampe habis, sayang uang soalnya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku jugaaa, lebih karena mahal2 sih jd berasa boros bgt kalo yg lama blm abis tp udah beli baru 🀣 tp untungnya skincare Wardah banyak yang affordable harganya

      Delete
  4. Awal mula kenal yang namanya make up dan skincare ya aku pakenya wardah. Dan nggak bakal beli lagi kalau nggak expired atau habis produknya. Benar-benar yang sampai habis klimis gitu tu aku pakenya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayak kampanye Lyfewithless ya Kak, #PakaiSampaiHabis πŸ˜…

      Delete
  5. Suka dengan pemikirannya, kalau melihat teman sekitar yang pada jualan, jangan iri, melainkan disupport karena kita pasti punya pencapaian atau rezeki masing-masing.

    Keren sih Wardah, enggak hanya "jualan kosmetik dan skincare" tapi juga peduli dengan masalah Lingkungan, Kesehatan dan Pendidikan dibuktikan dengan pemberian award kepada wanita-wanita hebat di 3 aspek itu yang disebutkan di atas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, ngerasain bgt aku waktu jualan susah dpt cust ya yang beli jg temenku sendiri. Jd seneng kan rasanya, akhirnya ngelakuin hal yg sama ke bisnis temen2 biar mereka seneng jg

      Delete
  6. Saling support itu memang perlu. Insight yang manis dari acara Wardah ini, karena memang mendukung itu jadi kekuatan besar

    ReplyDelete
  7. Mantap bisa ikutan virtual Wardah, rangkaian acaranya juga bagus2 semua bisa mengembangkan kemampuan diri kita terutama perempuan ya kak. Sudah ada recordnya ternyata, langsung cus ke YouTube nih kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cus Kakkk langsung nonton, klik link yang aku kasih yaa πŸ˜…

      Delete
  8. Kemarin Sempat daftar, tapi pas acara gabisa hadir karena ada hambatan lain. Makasih banget mbak untuk ulasannya, aku bisa jadi tau kegiatan dan keseruan apa aja pada saat acara berlangsung. Bintang tamu yg dihadirkan juga bukan main - main. Wardah emang the best banget sih, ada mbak nana juga teh yura

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh, untung gratis ya Kak jadi gak gimana2 πŸ˜… masih bisa nonton ulang di YT tuh Kak cusss liat hehe

      Delete
  9. Masya Allah keren acaranya. Aku suka sekali di produk2 yg peduli dg sekitar khususnya lingkungan gini.

    Aku pengguna wardah juga. Ibuku makai wardah karena aku juga hahaha

    Wah layak sih jika banyak yg gunain wardah karena ketersediaannya produknya menyasar banyak usia dan kalangan

    ReplyDelete
  10. Saya sepakat dengan poin Najwa Shihab, kalau literasi digital itu bukan cuma persoalan kemampuan mengoperasikan teknologi saja. Tapi juga harus diserta dengan paham etika teknologi.

    Terus juga harus mampu berpikir kritis yang disertai data dan fakta. Dan tentu hal ini tidak berlaku hanya untuk perempuan/laki-laki saja. Tapi ya semua orang harus sadar akan hal ini.

    ReplyDelete
  11. Wardah ini selain halal tapi movementnya juga keren ya, tapi juga mensupport dengan mengedukasi wanita Indonesia.

    ReplyDelete
  12. Wah seru banget ya pembicara nya menginspirasi semua sekarang mulai lifewithless dirumah acara wardah keren

    ReplyDelete
  13. Semoga lain kesempatan bisa ikutan lagi acara ini ya beauty braves

    ReplyDelete
  14. Rangkaian acara Wardah #BeautyMovesYou The Experience ini isinya emang daging semua, dengan para perempuan inspiratif sebagai narasumber, ditambah performernya ga kalah merdu2.

    Suka banget Wardah udah mulai concern ke zero waste, soalnya limbah komestik ini emang satu masalah lingkungan yg kudu ditangani.

    ReplyDelete
  15. Bagus banget nih Mba Cynthia, beneran deh. Kit memang harus menggunakan produk itu harus sampai habis. Jangan di tengah jalan, terus buang begitu aja. Mari kita jadi Empties Hero. Diet sampah, diet karbon yang merusak.

    Acara Wardah memang keren nih.

    ReplyDelete
  16. Keren banget ini acaranya Wardah untuk apresiasi perempuan. Nama-nama tokoh perempuan yang mendapat penghargaan juga layak banget. Beberapa di antaranya terlihat familiar.

    Saya suka statement dari Mbak Najwa bahwa literasi digital bukan hanya kemampuan mengoperasikan teknologi saja, tetapi juga kemampuan untuk berkomunikasi, paham etika teknologi, berkesadaran data, serta berpikir kritis.

    Terima kasih ulasannya, Mbak. Inspiratif!

    ReplyDelete

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other πŸ˜‰