Parenting: Menu MPASI Favorit Biandul!

11/05/2021 03:02:00 pm

Konten [Tampil]
Setuju gak sih, Mom, kalau pengalaman pertama kali menjadi peran seorang Ibu tuh pasti bakal repot, norak, clueless, excited, semua campur aduk deh pokoknya? Mulai dari masa kehamilan aja, pasti kita seakan-akan maunya seluruh pusat perhatian dunia bertumpu pada kita, haha. Gak bohong sih, dulu saya pun ngerasain hal kayak gitu. Mungkin karena sesenang itu ya dikasih rejeki dalam bentuk anak ke rahim kita. Tiap hari bawaannya mau pameeer aja ke seluruh dunia. Hmm, jangan dicontoh yaaa 😅

Pengalaman-pengalaman lucu itu terus berlanjut mulai dari perasaan selama hamil, perasaan saat melahirkan, masa-masa kritis mengurus newborn yang bikin kita kadang jadi kayak monster, karena stres, kurang tidur, capek, meskipun senang banget pastinya ya. Tapi hal-hal kayak gitu tetap kita rasain. Dan hal itu kadang malah jadi suatu bentuk cerita kemenangan, bahwa ternyata kita sanggup lewatin itu semua, meskipun tiap 2 jam sekali nangis ke suami, haha. Karena hal ini pula akhirnya saya menuliskan jurnal perjalanan saya sejak awal kehamilan hingga proses mengasuh Biandul sampai sekarang, kalau baca ulang tuh jadi keinget beberapa hal kecil yang mungkin bakal dilupain suatu hari nanti kalau gak disimpan, karena memori otak kita kan pasti terbatas dalam mengingat sesuatu. Jadi, di Blog ini juga, saya berharap bisa menuliskan banyak pengalaman dan perjalanan saya selama menjadi seorang ibu, supaya saya bisa terus ingat semuanya dan bisa belajar ulang ketika suatu hari nanti dikasih anak kedua.

Baca juga:


PERAN IBU MENGUBAH HIDUP

Dari sekian banyak perubahan yang terjadi setelah memiliki anak, ada satu hal yang sangat saya syukuri hingga sekarang, yaitu saya jadi bisa masak. Yap, dulu, saya gak ngerti apa-apa tentang urusan dapur. Bedain bumbu dapur aja gak bisa, LOL. Lalu, setelah punya anak dan masuk ke fase MPASI, waw rasanya langsung kayak bisa jadi chef! Meskipun ternyata baru 3 bulan berjalan, anak melakukan aksi GTM, alias Gerakan Tutup Mulut.

"Gerakan Tutup Mulut (GTM) adalah sebuah aksi protes yang dilakukan oleh para bayi demi terhindarnya aktivitas makan, seperti makan diemut, dilepeh, mengunyah lama, atau bahkan gak mau makan apapun sesuap-pun, hingga terkadang membuat para Mama pusing tujuh keliling" - widyasty.com
🤣🤣

Pasti udah pada tau dong GTM ini meresahkan banget yakan? Buat yang belum jadi ibu, mungkin agak asing sama istilah ini. Tapi, percayalah, bahwa fase ini berat banget. Lucky you, kalau anaknya lancar-lancar aja makannya, semua jenis makanan doyan, sering minta camilan, BB juga aman. Tapi, di Biandul, fase ini bertahan selama bertahun-tahun. Sampai akhirnya, saya nyerah jadi chef gadungan. BB pun seret banget, anak sering dibilang kurus dan malah kelihatan lebih kecil daripada anak yang usianya di bawah Biandul. Omongan orang udah banyak yang setajam Feni Rose waktu masih jadi host di acara Silet.

Tapi, ternyata, karena fase GTM ini, bikin saya ter-challenge, karena setiap hari yang saya pikirin cuma 'masak apa?' terus. Akhirnya, mulai dari situ jadi ngulik berbagai macam resep. Pas banget juga berbarengan dengan diambilnya keputusan besar untuk resign, akhirnya waktu saya sepenuhnya tercurahkan pada resep masakan.

Tulisan terkait:


MASAK ADALAH PASSION BARU

Secara gak tiba-tiba, saya jadi sering cobain masakan baru. Gak cuma buat Biandul, tapi juga buat suami. Ya, karena udah gak kerja kan. Jadi ada waktu buat belajar masak. Ketika mertua libur kerja, saya jadi nimbrung masak bareng di dapur sambil bawel tanya ini-itu. Akhirnya, saya yang tadinya gak bisa bedain bumbu dapur, sekarang bisa dilepas sendiri belanja ke pasar tanpa bingung kayak anak ilang 🤣

Di ponsel, saya jadi install beberapa aplikasi resep. Selain itu, saya juga jadi simpen-simpen resep dari YouTube dan Pinterest. Pernah juga ngide bikin cake sendiri pas Biandul ultah di tahun kedua, sekalian aqiqahan, repot tapi seru banget, soalnya bisa ajak Biandul bikin dan hias kuenya juga. Rasanya lumayan banget sih, soalnya gak pakai di-bake dan teksturnya kayak ice cream gituu karena pakai whip cream, jadi emang gak banyak risiko kegagalan, tapi agak repot karena musti masuk kulkas mulu biar gak cepat mencair.

Salah satu temannya suami, yang kerjanya sebagai chef di restoran pun, ikut sering saya tanya-tanya tentang bumbu dapur dan cara memasak ini itu. Norak ya, bawel, repot, hahaha.

https://widyasty.com



KUMPULIN RESEP MPASI

Balik lagi ngomongin MPASI, karena Biandul GTM parah, saya akhirnya harus semakin peka untuk perhatiin makanan apa aja yang dia doyan atau gak. Buah apa aja yang cocok dimakan. Sampai akhirnya saya harus catat dan simpan resepnya supaya gak lupa kalau mau bikin lagi besok-besok. Beberapa makanan yang sering banget diterima Biandul tanpa dilepeh adalah telur, brokoli, wortel. Sedangkan untuk buah adalah tomat (tomat nih buah atau sayur? Haha), alpukat, dan apel. Padahal ya, Biandul nih termasuk anak yang minim alergi, baru ketahuan satu aja sumber alerginya: salmon. Harusnya kamu senang bisa bebas makan apa aja semaumu, Nak. Mama bakal bikinin deh beneran, huhu.

Setelah sekian lama bertarung sama kegiatan makan, Biandul mulai bisa menerima kebutuhannya akan makanan setelah hampir menuju usia 3 tahun. Gokil gak tuh. Tapi, karena udah bisa milih, dia cenderung akan minta satu makanan seeeetiap hari, tanpa bosan. Pernah benar-benar setiap hari minta bikinin nugget, tempe, lalu sekarang lagi suka bakwan. Saya yang bosan masakinnya, tapi dia gak bosan loh makan menu yang sama setiap hari. Yaa, tetap diselang-seling dan ada tambahan lauk lainnya juga kok.

Beberapa menu MPASI masih saya simpan sampai sekarang, apalagi menu-menu yang katanya bisa boosting BB anak, dan menu yang paling disuka Biandul dan jarang dilepeh ketika disuapin. Emang sih, mungkin akan ada banyak beda sama menu MPASI jaman sekarang yang ada banyak tambahan lain. Tapi, ya, masih bisa dicoba lah, karena sebenarnya MPASI yang baik adalah makanan yang kita makan dan sediakan sehari-hari di rumah. Gak wajib pakai EVOO kalau gak mampu beli, gak wajib pakai Ghee kalau susah dicari.

Disclaimer: saya bukan mau memberikan edukasi tentang makanan sehat untuk anak ya, karena pemahaman saya tentang gizi pun gak banyak. Tapi, saya tetap cari tahu dasar-dasarnya sebagai kunci untuk memberi makan anak. Meskipun pada akhirnya pola makan anak dan keluarga saya gak terlalu sehat-sehat banget. Karena saya sempat mikir, ini anak makan aja susah, gimana kalau dibatasi cuma makan makanan serba organik? Kayaknya saya yang bakal stres deh karena jalanin peran ibu dengan cara yang idealis. Jadi, saya berusaha sebisa mungkin tetap mencari jalan keluar meski gak bisa dibilang ideal, dan gak stick sama panduan gizi yang sempurna. Jadi, jangan dijadikan patokan edukasi yaaa, Buibuk, karena ini cuma tulisan curhat hehe.

Mungkin, teman-teman yang sedang menunggu kelahiran, atau sebentar lagi memasuki fase MPASI, mau contek menu MPASI yang pernah saya buat, boleh banget lho. Sebenarnya saya simpan di Cookpad, tapi saya share lagi aja beberapa di sini kalau ada yang gak punya akun Cookpad yaa. Semoga bisa membantu! 😊

https://widyasty.com


https://widyasty.com


https://widyasty.com


Buat yang mau lihat resep lainnya yang saya pernah post di akun Cookpad, silakan klik profil Cookpad saya ya. Tapi, saya jarang banget post lho, kalau lagi rajin dan abis cobain menu baru doang biasanya hehe.

Nah, sekarang gantian kamu yang share camilan dan resepnya yuk. Btw, Biandul sekarang udah umur 4 tahun. Siapa tahu saya bisa bikinin camilan atau lauk buat Biandul dari resep kamu. Terima kasih sebelumnya! 😊


You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉