Parenting & Family: Toilet Training (Part 2/3)

3/22/2021 12:44:00 pm

Konten [Tampil]
Heyyy buibuuuk, apa kabaar? Hehe. Udah borong stok sabarnya lagi apa belum nih buat ngurus anak dan rumah? Wkwk, jangan sampe keburu habis terus belum di-refill yaaah. Bisa kacau urusan 🤣

Jujur aja, jadi ibu rumah tangga tuh emang keliatannya sepele tapi capeknya luar dalem lohhh. Jadi, kalau gak punya stok sabar yang melimpah ruah, wah bisa spaneng kepala. Isi rumah gak keurus, anak kena omel, suami dijudesin, dikit-dikit baper. Kan gak enak yah? Hehe. Apalagi kalau anak kita masih kecil dan lagi ada di fase-fase terpentingnya nih, kayak yang sekarang mau saya bahas. Dari kemarin kan saya udah keluarin satu tulisan tentang toilet training nih, tapi ternyata panjang dan banyak banget yang mau saya bahas. Jadilah saya bikin jadi tiga bagian, supaya lebih mudah dimengerti dan terarah aja penjelasannya, siapa tahu kan ada ibu-ibu di sini yang lagi siap-siap memasuki fase ini. Atau lagi barengan sama saya juga nih ngejalaninnya? Ayok kita pelukan virtual dulu supaya bisa transfer energi semangatnyaaa! Gapapa Moms, kamu gak sendirian.

Nah, di tulisan saya yang sebelumnya, saya udah sempat mention, kalau dalam menjalani toilet training ini, saya bagi jadi tiga tahap, supaya pelan-pelan aja dan lebih santai ngejalaninnya, karena pengalaman di saya lumayan susah dan lama nih, jadi gak bisa si Biandul dituntut buru-buru juga nurutin mau mamaknya. Tahap pertama yang kemarin udah saya share adalah mengenai lepas pospak alias popok sekali pakai. Kalau udah gak pakai popok kan berarti kalau ngompol akan banjir ya, maka dari itu saya pakai training pants. Sekarang, saya mau bahas tahap kedua, yaitu mengajarkan anak untuk pipis/pup di toilet/kamar mandi.

Buat yang belum baca part 1, silakan kunjungi laman berikut: Toilet Training (Part 1/2)
Setelah selesai baca part 2 di sini, silakan kunjungi laman berikut: Toilet Training (Part 3/3)




PIPIS DI TOILET

Sebelum Biandul bisa sukses pipis di toilet, dia struggling banget dengan cara menahan pipis. Saya struggling banget dengan nyuciin celana dia setiap hari soalnya sehari jadi ganti banyak banget baju/celana. Dia bisa pipis di mana aja, lagi ngapain aja, dan cuma bisa bengong....... yak, bengong buibuk. Gak ngomong, gak nangis, gak bilang apapun. Mungkin rasanya aneh ya, lagi main tiba-tiba ada air ngalir dari celana ke kakinya wkwk, ya gimana kan biasanya pipis mah pipis aja kan gak nembus kalau pakai popok. Jangan ditanya gimana perasaan saya dulu, bawaannya sewot pengen marahin aja karena udah berkali-kali dijelasin kalau ada rasa mau pipis bilang dulu baru dikeluarin di kamar mandi. Tapi usaha ini lebih banyak gagalnya daripada berhasilnya. Ya gapapa, kalau kelepasan marah, langsung minta maaf aja. Soalnya, efek dari marah ini adalah bisa bikin anak makin takut ngomong pipis, akhirnya dia ngompol terus atau parahnya lagi sering nahan pipis. Kalau udah nahan pipis terus kan gak baik juga buat kesehatan kantung kemihnya. Kalau saya kelepasan marah yaudah, besok coba lagi dengan cara yang lebih halus. Sabaaaarrr. Tapiiii, bukan berarti kalian harus nahan marah terus ya. Marah itu wajar, mungkin susah atau gak bisa ditahan, tapi bisa kita kontrol. Mau marah tapi nadanya rendah dan tidak teriak, atau marah terus langsung minta maaf dan peluk anak, gapapa. Itu kan emosi dari dalam diri kita yang tetap harus kita terima dan sadari. Ya namanya manusia kan pasti bisa marah juga.

Akhirnya, daripada terus-terusan kecolongan ompol, saya lebih berinisiatif ngajak pipis ke kamar mandi sejam sekali. Awal-awal anaknya nurut aja sih, digendong langsung lari ke kamar mandi ya diem aja. Di kamar mandi, saya tungguin sampai pipisnya bisa keluar. Eh tapi lama-lama gantian dia yang sewot. Lagi main asik, saya gendong ke kamar mandi. Lagi nonton YouTube, diajak pipis lagi. Dia sebel, dia marah. Dia nangis dan gak mau pipis. Parahnya lagi, udah sampai kamar mandi, saya tungguin pipisnya malah ditahan sama dia, gak dikeluarin. "When I said no, it means NO!" Mungkin begitu yang ingin dia utarakan kalau aja dia bisa ngomong lancar wkwk. Seiring berjalannya waktu, saya mundurin jedanya jadi per dua jam sekali, lama-lama mundur lagi jadi 3-4 jam sekali. Ya, terima aja kalau dia nangis-nangis gak mau diajak pipis. Daripada saya yang kecolongan ngompol 🤣

Setelah struggling dengan cara ini selama berhari-hari, mungkin ada ya dua mingguan lebih, Biandul udah mulai bisa paham tanda-tanda mau pipis, dan akhirnya mau bilang ke saya. Eh tapi tapi ada tapinya. Dia lebih sering bilang setelah pipisnya udah keluar wkwk :") Oke, berarti sekarang pesan iklan saya berubah, tadinya...

"Bian kalau pipis bilang Mama ya, nanti kita ke kamar mandi,"

berubah menjadi...

"Bian kalau MAU pipis, tahan dulu dan bilang Mama ya. Jangan dikeluarin dulu sebelum kita sampai ke kamar mandi."

Huff. Perkara pipis ini sungguhhhh melahirkan drama yang panjang wkwk. Mungkin di anak lain hal ini jadi yang mudah dilewati ya, tapi nggak di Biandul. Dia lebih mudah melewati masa sapihnya daripada ngompolnya. Sedangkan di masa sapih, saya yang justru berat hati ngejalaninnya karena masih mau dekap-dekapan sama Biandul ketika menyusui huhu.



PUP DI TOILET

Nah, kalau perkara pup ini ya, mungkin lebih jelas kelihatan tanda-tandanya, dan kedatangannya juga lebih bisa diduga daripada pipis, jadi saya bisa lebih antisipasi. Ketika liat Biandul diemmmm aja gak bergerak, muka pucat dan bengong (lebih ke agak melotot dikit sih karena ngeden wkwk), ya buru-buru saya angkut ke toilet karena saya paham banget kalau dia lagi ngeden mau puuuup wkwk. Perjalanan ini juga sama sih gak bisa cepet bisa karena Biandul gak pernah bilang mau pup. Saya cuma lihat gelagatnya aja lalu buru-buru ajak ke toilet. Dannn, intensitas pup kan sehari sekali ya, gak kayak pipis yang bisa berkali-kali dalam sehari. Akhirnya setelah perjalanan panjang, lama-lama Biandul bisa bilang "Mama aku mau eek". Gak sebanyak nahan pipis sih dramanya, tapi yaaa ada lah beberapa kali kejadian pupnya udah keburu keluar di celana, atau jatuh ke lantai pas lagi dibukain celananya wkwk. Ya kocak sih walaupun ada sebel-sebelnya dikit 🤣

Kayaknya perjalanan saya mengajarkan Biandul untuk bisa pipis/pup di toilet ini butuh waktu sebulanan lebih deh sejak dia belajar lepas pospak. Saat lepas pospak, saya gak langsung ngajarin dia tentang hal ini. Saya mau dia terbiasa dulu bahwa dia gak pakai pospak lagi, tapi ini langsung celana dalam yang bisa basah kalau kena pipis. Nah, karena training pants masih bisa menyerap air pipis sedikit, jadi ketika dia masih mengompol di celana, saya langsung gantiin sambil sedikit-sedikit sounding tentang toilet sebagai tempat yang tepat untuk pipis, pup, dan mandi. Tapi, saya belum ajak dia ke toilet per sejam sekali. Kalau gak salah, saya awalnya pakai clodi dulu selama sebulan, lalu ganti training pants sebulan, baru saya mulai ajak Biandul pipis/pup ke toilet, dan masih tetap pakai training pants (bahkan sampai sekarang, walaupun daya serapnya udah gak sekuat dulu, tapi awet aja sih dan enak dipakai sebagai celana dalam). Jadi, proses ini memang memakan waktu yang sangat lama. Oiya, selama proses sampai tahap kedua ini, saya masih pakai pospak hanya di malam hari aja saat tidur. Jadi lepas pospaknya pun bertahap pelan-pelan. Duh, hati-hati banget nih saya saking susahnya wkwk, gapapa kalau prosesnya lama atau kelihatan terlambat di mata orangtua lain yang anaknya udah lebih dulu lulus toilet training, gapapa. Ini bukan kompetisi ya, kita yang paling tahu kemampuan anak kita seberapa besar, jadi setiap mengajarkan satu fase, harus memikirkan kesiapan si anak juga. Jangan terlalu ditekan untuk buru-buru bisa kalau memang ternyata belum bisa. Toh ternyata, ketika Biandul sudah lepas popok sepenuhnya (siang dan malam), ternyata teman sebayanya di lingkungan rumah yang umurnya di atas bian 6 bulan sampai setahun belum juga lepas popok. Jadi memang beda anak beda cara, juga beda timeline.

Saya baru pede dan yakin Biandul lepas popok sepenuhnya ketika malam juga itu kayaknya setelah enam bulan sejak mulai toilet training deh wkwk. Lama banget ya? Saya takut banget soalnya, karena tidur pun juga jadi gak tenang, anak akan nangis terus karena kebangun saat ngompol, kita harus waspada dan siaga terus, bahkan bisa kecolongan ngompol sampai kasurnya basah dan bauuu. Ya inilah risikonya, dan saya memilih ambil risiko tersebut ketika saya udah sangat siap banget. Meskipun ternyata saya siapnya berbulan-bulan hehehe. Jadi, Biandul beneran lepas popok sepenuhnya itu saat berumur 2.5 tahun.

Oiya, dalam proses ini, saya gak beli potty training yaah, yang kayak toilet buat anak-anak gitu tuh. Soalnya awal-awal Biandul pup di toilet, saya langsung ajak jongkok eh ternyata dia bisa dan gak kesulitan. Jadi saya lanjut aja tanpa beli alat bantu itu. Mungkin kalau kalian butuh, ya bisa beli aja. Semua ini kan tergantung kebutuhan, kebetulan saya gak akan beli alat yang kemungkinan gak terlalu dibutuhkan, jadi biar gak nambahin benda di rumah, dan buang uang, saya gak beli potty training-nya hehe.

Potty training itu tuh yang kayak gini loh, pasti sering liat deh



Nah, perjalanan lepas popok sepenuhnya dan pengalaman tentang Biandul mengompol di malam hari akan saya bahas di tulisan selanjutnya yah. Sampai sekarang dia sudah berumur 3.5 tahun, dia masih juga loh sering ngompol di malam hari. Gapapa banget, saya sempat kacau tapi sudah sampai di kesadaran tentang penerimaan. Bahwa mungkin pengalaman ini akan jadi pengalaman panjang, mengingat dulu bahkan saya masih sering mengompol ketika sudah berumur 5-6 tahun, atau ketika saya sedang gugup/takut dengan sesuatu keadaan. Saya dan bahkan anak-anak lain dulunya juga mungkin masih mengompol di usia sekolah dasar. Hal ini sangat mungkin terjadi, tapi bedanya, ketika Biandul nanti sudah berumur di atas 4-5 tahun, dia tidak akan mengompol setiap hari seperti saat umurnya 3 tahun dan baru belajar toilet training. It's okay, ketika Biandul belajar satu hal, saya juga sedang belajar menyeimbangkan. Sehingga pengalaman mempelajari fase-fase pertumbuhannya bukan menjadi hal yang menakutkan, dramatis, atau bahkan traumatis.

Sampai jumpa di tulisan berikutnya ya! 😊

You Might Also Like

19 comments

  1. Toilet training emang fase yang menguji kesabaran ya bun.Semoga Bian udah bisa diajak kordinasi sekarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sekarang aku udah bisa bilang kalau Bian lulus toilet training, Kakkk. Soalnya udah gak pernah ngompol lagi. Perjuanganku membuahkan hasil :")

      Delete
  2. Tiap anak beda2 sih mbak penanganannya. Rata2 semua ortu pada pusing saat toilet training. Haha... Ponakanku malah sampe mau masuk SD baru lepas pampers. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada ya yang lebih lama dari aku. Ini aku aja udah pusing banget. Kupikir menyapih akan lebih drama, ternyata lebih panjang drama toilet training huhu

      Delete

  3. Setiap anak beda dan punya cerita masing masing ya
    Putra saya Alhamdulillah ga ada drama. Toilet training usia 2 tahun lancar. Tapi setelah usia empat lima tahun malah kadang ada ngompol. Hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sesekali ngompol kayaknya masih wajar ya Kak, aku dulu seumuran SD juga masih sering kelepasan ngompol hihi tapi kan udah gak setiap hari. Jadi gak terlalu pusing. Keren banget anak kamu cepet lulusnyaaa :D

      Delete
  4. Makasih ya, Mbak. Udah sharing pengalaman toilet training ke anak. Bisa buat bekal pas udah jadi ibu nanti. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah makasih juga ya Kak udah baca. Semoga ada manfaatnya :)

      Delete
  5. Sabar dan semangat ya mom. Habis itu kalau sudah bisa, insya Allah lancar saja. Satu Hal yg saya ingat memang hrs sabar. Memang masanya repot. Yang saya ingat dulu, memang hrs aware dengan seberapa banyak dia minum agar bisa antisipasi banyak pipis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener nih, makin banyak minum ya makin sering juga diajak pipis biar gak ngompol. Alhamdulillah perjuanganku membuahkan hasil Kak hehe

      Delete
  6. Kerasa banget perjuangannya dr baca ceritamu ini mbak, full power sekaliii, kereennn. Btw selamat ya Biandul sudah lulus toilet training, yeayyyy. Selamat juga buat kamu, mbak. Luar biasaaa tekunnyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah makasih banyak Kakk udah dikasih support begini. Terharu banget perjuanganku akhirnya ada hasilnya :")

      Delete
  7. anak pertamaku juga baru lepas popok malam umur 3 tahun, Mbak. dan kadang masih ngompol juga. hihi. kalau anak kedua ini masih belum tahu nih kapan mau mulai toilet trainingnya padahal umurnya sudah 2 tahun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat Kakkk! Kamu pasti bisaa. Jangan kendor yaaa, sabarnya dibanyakinn. Ingatlah fase ini akan berakhir nantinya hihi

      Delete
  8. Mba aq boleh share ya. Ini persis yang aku lakukan di anak pertamaku. Mulai sounding di usia 1,5th.pakai training pantas, potty, dll. Capek banget. Drama ngepel lantai, drama pakai perlak di malam hari. Dan sebagainya. Intinya aq jadi stres, anak juga. Krn aq pgn anak udah bs lepas clodi. Meskipun ternyata dia blm siap. Akhirnya, anak kedua aku cari cara lain. Yaitu melihat tanda kesiapan anak. Apa tandanya? Tandanya adalah dia udh bisa blg kalau mau pipis/pup. Udah tahu tanda2 mau pipis atau pup. Dari situ, br aq lepas pampers. Full pagi pe sore ga pakai diapers. Dan ga pake lama, berhasil. Lanjut malam hari, juga berhasil. Itu di usia 3 th. Ga pake drama, ga pake ngepel, ga pakai berbulan2 karena ank mmg sudah siap. Akhirnya aku simpulkan ya memang anak siapnya di usia 2,5 pe 3 tahunan. Ini anak ketiga juga masih kubiarin pakai diapers. Hehe. Nunggu dia siap dulu baru TT. Maklum ada 3 anak, ga bisa kalau aq idealis kayak pas anak pertama dulu yg tiap jam ke kamar mandi. Bisa2 ga kepegang 2 anak lainnya. Imho semoga bisa jadi masukan nanti kalau ada anak berikut nya. Tapi ya kembali lagi senyamannya aja sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wawww, keren banget Kak. Punya 3 anak mah lebih banyak lagi yang dipikirin, gak usah mikirin yang ideal-ideal Kak karena yang paling penting itu waras dulu ajaa haha. Semangat yaa! Pasti kamu bisa, kayak waktu kamu lewatinn fase di anak pertama dan kedua. Makasih udah share ceritanya ya Kak :)

      Delete
  9. musti bergiat terus ya mba agar anak bisa terbiasa pipis. Sepertinya memang strugle untuk membiasakan hingga bisa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa harus giat dan kenceng semangatnya Kak, kalau gak gitu gak waras :D

      Delete
  10. Ya ampun, seriusan aku jadi ingat ponakanku yang super susah toilet training-nya. Sampai dah gede masih tergantung banget sama popok. Emang harus segiat itu sih ya ngajarinnya.

    ReplyDelete

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉