Pregnancy Diary: Trimester Ketiga

2/11/2018 11:51:00 pm

Konten [Tampil]
Percaya gak, perut saya baru mulai keliatan hamil pas umur 7 bulan, alias masuk di trimester ketiga. Hmmm, nasib punya badan kurus, bahkan pas hamil aja susah gendutnya. Tapi alhamdulillah kenaikan bb saya dan janin cukup bagus bahkan bb janin hampir melewati batas wajar karena mamaknya doyan makan manis, hehehe.


Saya mulai ngerasain ngidam yang terlalu itu justru pas masuk trimester ketiga. Tiap hari adaaaa aja yang mau dibeli. Yang paling sering tuh order Hokben buat makan siang di kantor, padahal bawa bekal. Jadi makanan bekalnya dimakan buat sore, soalnya saya kelaperan terus haha. Dan selain minum susu hamil, saya juga sering banget minum susu UHT Ultra, gak ketinggalan beli dua batang cokelat yang (percaya gak percaya) bisa saya habisin hari itu juga. Terus, jangan lupa juga eskrim kesukaan saya yang hampir tiap weekend gak pernah absen. Nah, uang ongkos jadi meledak deh tuh karena tiap hari selalu ada aja makanan yang dibeli. Untungnya, makanannya gak ada yang mahal-mahal atau aneh-aneh banget, sih. Cukup pengertian juga ya Bian waktu di dalem perut, punya orangtua yang gajinya belum dua digit huehehe.

Nah, pas udah masuk ke bulan delapan, Obgyn saya sempat nyuruh saya mengurangi makanan manis, soalnya bb si janin takut makin kegedean dan malah susah lahirnya. Udah deh, Tian langsung jadi pak satpam yang ngejagain jajanan saya supaya gak eskriiiim mulu, atau cokelaaatt terus. Yadeh, demi kesehatan saya dan calon bayi juga, supaya asupannya gak kebanyakan gulaaa mulu, ya jadi makan manisnya saya rem aja. Seminggu sekali, dan cuma satu jenis jajanan aja.

Yang paling berat untuk ditahan itu adalah mengurangi konsumsi INDOMIE. Yes, I mentioned that brand! Saya cuma suka Indomie aja dan itu rasanya patah hati banget tiap kepengin mie harus tahan-tahan. Tian nyuruh saya berkomitmen untuk makan mie gak lebih dari satu kali sebulan, tapi beberapa kali saya cheating lah, saat udah gak tahan banget tiap menit ngebayangin aroma dan bentuk mie yang gak bisa dimaafin, segala macam rayuan saya lempar ke sang suami biar dibolehin makan mie. Sekalinya dibolehin, SAYA MASAK DUA PORSI, wkwk. Ya, asal abis itu janji lagi gak boleh makan mie sampai sebulan ke depan. Hm, mecin memang jahat ya, kawan. Ku tak sanggup membencinya meski ia tak bisa selamanya kucintai. Halah, drama!

Tapi, serius deh. Sesekali gak perlu terlalu parno sama yang kayak gitu-gitu tapi untuk hal hamil, menyusui, atau sudah berpenyakitan, tegas sama diri sendiri itu salah satu hal yang wajib banget dilakukan walaupun level susahnya udah bangcad banget. Soalnya apa yang kita makan, juga akan diserap oleh janin/bayi kita. Dan perjuangan saya gak selesai cuma sampai melahirkan aja, tapi juga sampai dua tahun menyusui, bahkan bisa seterusnya untuk ngenalin ke anak saya bahwa hidup sehat itu menyenangkan. Mungkin, semua akan terasa lebih mudah kalau sudah terbiasa. Dan semoga, kehadiran anak saya bisa mnegubah apa yang selama ini gak bisa saya ubah. Tentang pentingnya menjaga kesehatan, hidup bahagia, dan menghargai cinta. Uuuuunchhh!!

You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉