Delivery Day: Welcome, Biandra :)

2/27/2018 05:08:00 pm

Konten [Tampil]
Sejak pertama saya tahu hamil, yang dipikiran saya adalah: bisa normal atau harus caesar section ya? Jujur, saya takut banget operasi. Takut gagal, takut sakit, takut keabisan banyak darah, banyak takutnya. Tapi normal pun banyak risikonya, karena minus mata saya yang udah tinggi banget angkanya. Yah, pasrah aja deh. Toh, akhirnya saya harus operasi juga. Toh, yang penting anak saya sehat dan sempurna alhamdulillah...

Minggu 36
Memasuki usia kehamilan 36 minggu, semua terasa begitu padat. Kepikiran urus BPJS supaya bisa dipakai untuk meringankan biaya lahiran, kepikiran ngelengkapin barang-barang si adek supaya lengkap semua sebelum dia lahir, kepikiran bisa gak ya nanti saya kasih ASI eksklusif tanpa perlu dibantu sufor, kepikiran kapan si adek lahir. Badan udah beggaah banget, tidur susah serba salah, laper terus tapi makan sedikit udah cepet kenyang, makin berasa gerak dikit langsung ngos-ngosan, tapi gak boleh cuma diem aja. Harus sering jalan tapi badan udah lemes. Ya Tuhan, ini nikmatnya hamil gede yah. Nunggu beberapa minggu lagi langsung berasa lamaaa banget. Jadwal kontrol ke Obgyn juga semakin sering, berharap gak ada apa-apa yang berbahaya, tiap USG deg-degannya jadi beda. Biasanya gak sabar mau liat bayi ngulet-ngulet di dalem perut, sekarang takut keliatan ada apa-apa. Apa air ketubannya masih cukup, apa keliatan ada yang cacat, apa lehernya kelilir tali pusat, gak bohong, semua kekhawatiran memuncak saat itu. Untungnya, Obgyn saya cukup bisa menenangkan saya. Selalu membawa aura positif, dan penuh ikhtiar. Pernah saya tanya, apa ada keliatan cacatnya ya bayi saya? Beliau cuma jawab, "Udah, gak usah dicari-cari masalahnya. Insha Allah semua baik-baik aja. Ikutin terus prosesnya, jangan stres, jangan mikir yang nggak-nggak, ikhtiar dan berdoa yang terbaik." Seketika langsung tenaaang banget rasanya. Love banget deh sama Dr. Ady.

Di minggu ke-36, Dr. Ady kasih rujukan ke saya untuk cek ke spesialis mata untuk periksain keadaan retina. Kalau retina saya tipis dan gak memungkinkan untuk mengejan, yasudah terima saja jalur operasi. Saya diminta cek ke spesialis mata di minggu ke-38. Setelah cek, benar saja katanya retina saya tipis. Dr. Ady meminta saya untuk meyakinkan diri lagi, periksa lagi ke dokter mata lain supaya lebih yakin, apa benar harus melalui jalur operasi dan gak bisa normal? Beliau rekomendasiin saya ke dokter mata yang terbaik di RS Hermina Daan Mogot, tapi antreannya sangat panjang dan harus sabar. Jadi setelah kontrol, saya langsung registrasi untuk jadi pasien ke dokter mata rekomendasi dari Dr. Ady (aduh tapi lupa namanya siapa). Benar aja, antrean saya baru ada di minggu depan, sedangkan minggu depan saya udah masuk ke minggu 39 kehamilan. Takut brojol duluan, saya pikir. Firasat saya, si adek gak bakal lahir jauh-jauh dari minggu 38.

Minggu 38 lebih 2 hari - Jumat malam
Hari Senin pagi, saya harus ke RS Hermina untuk cek mata yang kedua, dan berniat kontrol lagi ke Dr. Ady malamnya untuk memutuskan proses kelahiran saya nanti. Kalau memang harus operasi, saya mau dijadwalkan hari Selasa/Rabu. Eeeeh, tapi ya Jumat malam saya tau-tau udah mengalami flek. Gak tanggung-tanggung, rasanya kayak lagi mens. Keluar bercak darah warna cokelat plus lendir yang katanya adalah tanda-tanda mau melahirkan. Biasanya, beberapa hari setelahnya akan muncul kontraksi asli. Lendir yang keluar ini tadinya menutupi jalan lahir, dan kalau sudah keluar, bearti jalan lahir sudah terbuka dan siap untuk melahirkan. Nahloh, deg-degan. Mak, kan gua belom cek mata lagi yah. Mana bercak darahnya lumayan banyak juga. Saya akhirnya pakai pembalut, karena tiap berdiri, darahnya keluar lagi. Ini sih bukan bercak lagi namanya. Udah kayak mens.

Karena udah tengah malem, setelah saya bersih-bersih, ganti celana dan pakai pembalut, saya bawa tidur. Taunyaaaaaa, hmmm... boro bisa tidur. Perut krammm sejadi-jadinya. Oh, jangan-jangan ini yang namanya kontraksi. Rasanya timbul tenggelam. Makin deg-degan. Suami di mana? Di rumah, lagi ngobrol sama temennya di depan, eh begadang gak tidur.

Minggu 38 lebih 2 hari - Sabtu pagi
Niatnya mau jalan kaki pagi, tapi apa daya udah gak kuat. Saya yakin banget kalo ini kontraksi, si gundul udah mau keluar. Tapi gimana. Bingung, mulai panik. Suami beneran gak tidur. Yaa, siapa yang tau ternyata saya kontraksi hari ini. Kita semua lagi kurang tidur ditambah panik. Akhirnya saya mandi, siap-siap kontrol dulu. Tapi karena saya mau pakai BPJS, jadi saya harus ke Faskes 1 dulu, di Klinik Kaina. Di sana cuma ada dokter umum, jadilah saya diperiksa. Ternyata... udah... pembukaan 3. Jengjeng!! Dari pihak Klinik Kaina langsung bikin surat rujukan untuk caesar ke RS Hermina. Saya dan suami langsung meluncur ke RS Hermina. Naik motor. Bingung mau pelan-pelan tapi udah gak kuat, mau ngebut tapi perut gak tahan mau brojol. Keringet dingin, muka pucet, gak sempet makan-minum, maunya bener-bener langsung sampe dan rebahan aja karena udah lemes. Jadi ngerasain kontraksi itu segini beratnya ya. Nahan-nahan dari semalem, karena kontraksinya udah tiap 3 menit sekali.

Oiya, untuk ngecek kontraksi, bisa pakai apps di handphone namanya 'Contraction', itu bantu banget untuk ngitungin frekuensi kontraksi. Biasanya, kalau kontraksinya masih 2-3 jam sekali atau cuma beberapa kali sehari itu masih kontraksi palsu. Nah, kalau udah di bawah 5 menit sekali, itu baru kontraksi yang sesungguhnya. Dan aplikasi ini bantu kita untuk ngecek, udah berapa kali kita ngerasain kontraksi selama berapa menit. Nanti kalau udah lebih dari 4 kali ngerasain kontraksi tiap menit, biasanya langsung ada warning kalau kita harus segera siap-siap ke RS untuk proses lahiran. Download aja kalau umur kehamilan kamu udah masuk ke minggu 37-38. It helps enough :)

Ini tampilan apps-nya saat ngitung frekuensi kontraksi

Warning kalau kamu udah harus siap-siap ke RS


Minggu 38 lebih 2 hari - Sabtu siang
Saya di ruang tindakan, udah pasang infus, oksigen, ganti baju. Suami disuruh urus administrasi dan registrasi pasien BPJS di bawah. Jadi aja saya sendirian. Tapi gak lama, adik dan ibu mertua saya nyusul, udah bawain tas gede isi baju dan segala perlengkapan melahirkan (makanya penting banget untuk nyiapin semua yang perlu dibawa lahiran paling tidak saat umur kehamilan 36 minggu). Setelah menunggu beberapa saat, tiba saatnya saya "digiring" masuk ke ruang operasi. Kata orang, pasien BPJS gak bisa milih dokter saat lahiran. Tapi, di RS Hermina, saya beberapa kali ditanya, dokternya siapa? Saya jawab, Dr. Ady. Dan ternyata pihak RS manggil Dr. Ady untuk tindakan operasi saya. Beruntung banget, saya ditangani oleh Obgyn kepercayaan saya dari awal.

LABOR TIME
Saya gak nyangka kalau prosesnya sebegitu cepat. Pagi saya baru tahu kalau saya udah keburu pembukaan 3, padahal baru mau jadwalin operasi 3 hari lagi, jam 11 ke RS Hermina, jam setengah 2 saya udah melahirkan. Good job pokoknya buat RS Hermina Daan Mogot! Saya sebagai pasien BPJS sama sekali gak merasa dientar-entarin, atau ditelantarin, atau bahkan dicuekin dan gak dijadikan prioritas. Mungkin juga karena saya udah terlanjur kontraksi dan pembukaan 3 yah, jadi musti buru-buru ambil tindakan sebelum jadinya brojol duluan. Ada suster yang sempet nanya, kalau bisa, beneran mau normal atau tetap caesar aja? Saya jawab tetap caesar aja karena walaupun saya berani nomal, suami udah terlanjur gak ijinin karena takut saya atau bayi kenapa-kenapa. Hehe, yaudah lah, apapun itu, pengorbanannya tetap sama saat melahirkan bayi. Walaupun katanya enakan normal, sakit di awal tapi setelahnya cepat pulih, udah lah saya udah pasrah. Saya akhirnya ngerasain sakit awal dan akhir kok, dobel dobel karena si gundul gak sabaran mau keluar. Benar dugaan saya, kalau si gundul lahir gak akan jauh-jauh dari minggu 38. Yang penting udah cukup bulan ya, nak.

Setelah proses operasi selesai, saya dipindah ke ruang pemulihan, selama dua jam saya dibiarkan aja berbaring. Nah, di sini lah obat biusnya pelan-pelan menghilang. Kaki rasanya dingin, dari yang susah digerakkan, sampai bisa bergerak tapi gemetar kayak kesemutan, dan badan masih tetap lemes. Perih-perihnya udah mulai berasa. Akhirnya penderitaan mulai dirasakan. Sayangnya, kamar kelas 1 untuk pasien BPJS lagi penuh, saya diminta stay sementara di kamar kelas 3, baru besoknya dipindah ke kamar kelas 1 setelah ada pasien yang pulang.

Selama di RS 3 hari, ibu dan ibu mertua bergantian jagain saya dan bayi. Nyuapin saya, bikinin saya putih telur yang direbus (katanya bagus untuk pemulihan pasca operasi karena lukanya bisa cepat kering), suami bantuin saya belajar jalan, bantuin pipis, bantuin ganti celana yang penuh darah. Ini kali kedua saya merintih-rintih di kamar inap rumah sakit di tahun 2018, setelah saya pernah sakit dirawat selama seminggu pada awal tahun, sebulan setelah menikah. Tapi kali ini rasanya beda, ada bahagia-bahagianya yang nyelip di antara rasa perih. Ada bingung-bingungnya pas anak gak mau nyusu karena puting saya kependekan, dan tangisannya gak mau berenti semaleman sampai suaranya serak. Mau ikutan nangis. Tapi saya berhasil untuk kekeuh gak kasih sufor dan berjuang untuk kasih ASI, walaupun ASI baru keluar di hari ke-empat setelah saya udah di rumah. Bayi agak kuning tapi alhamdulillah gak sampai harus disinar.

Bayi bulatkuuuu akhirnya keluaaarr

Baju dari RS ada rendanya jadi kayak bayi cewek hehe

Bayi itu kemudian kami beri nama: Biandra Ambarawage. Bian melambangkan ketenangan, Ambara dari kata Bara menggambarkan semangat yang membara, dan wage adalah hari lahirnya di Sabtu Wage. Nama ini sepenuhnya hasil kebengongan suami setiap hari, dan saya akan terima apapun nama pilihannya.



Biandra hebat. Dia lahir dengan selamat dan sempurna, gak mau lama-lama di rumah sakit, mau pulang bareng ibuknya, gak mau disinar, walaupun harus nahan haus ya karena gak dapet ASI terus, tapi kuningnya gak parah. Dijemur tiap pagi, digeber ASI dari hari keempat dan seterusnya, akhirnya normal lagi. Tapi, kalo udah aus emang ngerepotin :') sampai sekarang umur 4 bulan, Bian kalau minta nyusu selalu membara, kayak namanya ya nak. Hehehe. Gapapa lah, yang penting kamu sehat terus.

Buat yang sedang menunggu hari kelahiran dedeknya, akan dan mau program hamil dan melahirkan, semoga diberikan kesehatan dan kekuatan terus ya. Jujur, berat banget rasanya emang. Tapi tiap lihat perkembangan anak, rasanya mau mau ngeluh. Akhirnya setelah saya pulih dan bisa beraktivitas kayak biasa, saya gak lagi ngerasa semuanya berat untuk dijalanin. Ini semua adalah fase hidup yang kita pilih untuk dijalani. Bersyukurlah :)

Terima kasih ya, Biandra, dari kamu belum kelihatan wujudnya, kamu malah banyak ngajarin ibuk. Sekarang pun ibuk masih terus belajar, kamu pun belajar. Kita semua sama-sama belajar. Jadi kita harus kompak ya, nak :)



Oiyaaa, NB: saya bawa baju dan perlengkapan bayi banyak banget, tapi ternyata semua udah disiapin dari pihak RS. Jadi paling yang butuh dibawa cuma 1 set pakaian untuk nanti pulang dari RS, bedongan, diapers. Cukup. Tapi takutnya beda RS, beda aturan yah. Ada baiknya untuk konfirmasi dulu ke pihak RS, apa aja yang udah disiapkan dan yang perlu dibawa saat lahiran. Yang paling penting sih sebenernya kain dan baju untuk kitanya, dan pembalut yang gede dan banyak. Karena darah nifas kadang banyak banget keluarnya. Jadi gampang kotor.

You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉