Pregnancy Diary: Peran Suami Saat Istri Hamil

15:54

Kehamilan meskipun hanya terjadi pada perempuan, bukan berarti semua tanggung jawab berada sepenuhnya di tangan perempuan untuk menjaga si jabang bayi agar tetap sehat dan sejahtera hingga waktu kelahiran tiba. Ada peran suami pula yang turut membantu agar sang istri dapat menjalani kehamilan selama sembilan bulan dengan lebih mudah (atau paling tidak merasa lebih tenang dan nyaman).


Nah, bapak suami...
Ketahuilah bahwa ada banyak hal yang bisa kalian bantu untuk mempermudah sang istri melewati hari-hari selama kehamilan. Karena rasanya nano-nano banget, shay. Mulai dari mual dan pusing yang gak tertahankan selama tiga bulan pertama, lemas dan selalu mudah lelah, mood yang berantakan, nafsu makan yang berkurang, dan yang paling berat adalah ketika badan mulai rontok karena diserang kram dan pegal-pegal dari seluruh sisi; kaki, tangan, punggung. Kalau udah kayak gini, semoga kalian gak mudah bilang bahwa ibu hamil itu pemalas yaa. Toh, yang masih bersedia bikinin kopi, beresin rumah, nyuciin baju, itu juga istri. Jadi, gak ada salahnya kalau para suami ikut membantu daripada malah jadi bete-betean karena istrinya ngeluh terus.

MULAI DARI KASIH MOTIVASI
Ini yang paling gampang dikerjain nih, Pak. Tiap pagi, kasih semangat si istri sebelum mulai beraktivitas. Kan, bangun tidurnya jadi langsung semangat kalau suami udah bermanis-manis kasih motivasi. Apalagi kalau istrinya karyawan kantoran. Kebayang gak, dia harus bangun pagi, berangkat naik kereta atau transjakarta, atau ojeg online kena macet sampai berjam-jam. Sampai kantor, harus selesain deadline kerjaan sambil bolak-balik ke toilet-entah untuk pipis terus atau karena mual, lapar tapi gak nafsu makan. Pulang kerja, kena macet lagi di jalan, sampai rumah udah kemaleman. Naah, kalau udah malem gini, waktunya ngobrol bareng sambil makan malem. Tanya, gimana hari ini kerjaannya, ada cerita apa aja selama seharian, dan jangan lupa ingetin untuk minum susu atau vitamin hamil. Malah kalau mau ngelus-ngelus perut atau punggung istrinya buat meredakan mual, pasti romantis banget. Hal sederhana itu yang paling dibutuhkan saat ini, bukan lagi traktir makan enak atau beliin bunga tiap ngapel kayak jaman pacaran.

Suami saya termasuk orang yang cuek dan gak romantis pisan. Tapi, karena candaan kita sama-sama receh, nyambung deh tuh. Ngomong apa aja pasti ujungnya dibecandain. Kadang ini yang bikin saya lupa sama keluhan mual dan pusing. Belum lagi saya darah rendah, etapi ternyata semenjak hamil, tekanan darah saya jadi normal terus. Dia kadang suka ngomel kalau saya lupa minum susu hamil terus, soalnya saya gak begitu suka susu. Tapi kadang saya pikir inilah bentuk perhatian dia untuk si adek mini yang ada di perut saya. Masa saya kalah perhatian dan malah egois? Jadi, saya selalu berterima kasih buat semua perhatian kecil yang suami saya kasih-yang sebelumnya bahkan jarang keliatan.

BANTU-BANTU PEKERJAAN RUMAH
Dari awal, saya dan suami gak pernah mengkotak-kotakkan tugas rumah mana yang harus dikerjain suami, dan mana yang dikerjain istri. Selagi bisa bantu, lakuin aja. Selagi butuh bantuan, ya bilang aja. Jadi kita gak pernah ngotot atau berantem karena saya sebagai seorang istri gak pernah ngelakuin ini-itu, karena kita sama-sama bertanggung jawab. Tapi, yang paling pasti dari suami saya, selalu minta tolong saya untuk bikinin kopi. Soalnya kopi bikinan dia gak pernah pas rasanya :p

Waktu hamil awal, saya masih kuat nyuci baju setiap hari Sabtu. Tapi bedanya, suami yang ngangkut air ke dalam mesin cuci karena saya udah gak dibolehin lagi ngangkat yang berat-berat. Sisanya, untuk ngebilas, ngerendam, sampai ngeringin, saya yang lakuin. Terus untuk jemur baru suami yang bantu karena jemurannya lumayan tinggi. Habis itu, saya istirahat sebentar, makan, baru lanjut nyapu dan ngepel rumah. Untuk hal ini saya lebih seneng ngelakuin kalau suami lagi gak di rumah atau pas lagi tidur. Jadi bangun-bangun, dia udah liat rumah beres aja. Soalnya kalau dia masih melek, dia masih akan sibuk ngeberantakin rumah (yang sekaligus jadi studio gambarnya dia).

Kerja sama ini yang dibutuhkan suami dan istri supaya kompak. Karena gak jarang pas saya nyuci baju tiba-tiba saya pusing dan ingin rebahan. Jadi ya dilanjutin sama si bapak. Coba kalau suami taunya cuma cari uang aja dan istrinya disuruh beresin rumah terus, dan gak mau bantuin. Bisa pingsan dong, Pak, Bumilnya :p

ANTERIN KONTROL TIAP BULAN
Gak mungkin kan istrinya disuruh kontrol sendiri, Pak? Kan situ juga mau tau perkembangan anaknya, yakaaan. Nah, berarti kudu sabar-sabar nih nunggu antreannya, luangin waktu buat ke dokter/bidan, tebus vitaminnya, dan... bayarinnya. Hehehe. Hehehe.
Ini sih gampang yaaa harusnya, malahan ikut seneng juga karena kan nanti bisa sekalian dengerin detak jantung si anak, liat wujudnya pas di-USG. Lucu-lucu gemes deh pokoknya. Jadi istri pun gak akan ngerasa sendirian karena suaminya mau luangin waktu buat anterin kontrol tiap bulan.

KALAU ISTRI NGIDAM?
Turutin aja, hehehe.
Untuk ngidamnya saya gak macem-macem. Tapi BM-nya banyakk~~~

Kurang lebih sih begitu yaa kalau menurut saya. Kebutuhan ibu hamil yang paling penting itu support dari suaminya sendiri. Morning sickness yang dilalui selama tiga bulan pertama emang gak bisa dihindari, tapi kita bisa lalui semuanya lebih mudah kalau kita sebagai istri gak ngerasa sendirian ngejalanin ini semua. Gak jarang juga kan yang ngalamin morning sickness ini justru si suaminya. Yaa, intinya harus tetap kerja sama untuk bisa menjaga si anak bayi ini tetap sehat selama di kandungan :)

You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉