Ask yourself, fulltime mom or working mom?

1/19/2019 09:46:00 pm

Konten [Tampil]
Sebelum saya sebahagia ini jadi fulltime mom, saya pernah ngos-ngosan jadi working mom dan membawa ke-stress-an itu setiap pulang kerja. Alhasil, semua gak fokus. Pikiran kebagi banyak, tenaga habis, ngurus anak jadi gak maksimal. Cupu? Call me whatever as you like. Tapi menurut saya, inilah pilihan yang akhirnya saya ambil karena beberapa faktor. Saya dan suami gak punya pilihan untuk masukin Biandul ke daycare (jangan tanya kenapa ya), dan opsi kami di awal hanyalah titip ke Utinya. Tapi karena saya pindah ke rumah ibu mertua, yang dititipkan jadinya ya ibu mertua saya. Sedangkan beliau juga masih sambil kerja. Gak tega rasanya liat beliau kurang tidur dan kecapean urus bayi saya (yang seharusnya menjadi tanggung jawab saya), sedangkan saya hampir selalu pulang kerja larut malam, entah karena lembur atau kejebak lalu lintas Jakarta yang amit-amit. Jauhhhh pun ya kantornya semenjak saya pindah ke rumah suami, rumah di Barat, kantor di Selatan, perjalanan bisa dua jam (evil cry). Suami yang kerja freelance di rumah pun jadi kebagi juga waktunya karena sambil jaga anak kami saat ibu mertua dapat shift kerja pagi hingga sore, karena yaa gak ada orang lain lagi di rumah. Ribet kan ya? 😅




Akhirnya dengan keyakinan penuh, yaudah saya yang ngalah untuk gak kerja supaya bisa full urus Biandul, karena semua di rumah ini masih pada kerja dan cuma ada di rumah waktu sore aja. Jelas akan memberatkan beban semua pihak kalau harus bergantian urus Biandul, dan kalau semua lagi gak ada di rumah, suami jadi yang harus turun tangan urus sendiri dan meninggalkan pekerjaan gambarnya.
Enam bulan pertama, semua mulai terbiasa. Saya sibuk urus ASIP dan kasih tau ke seisi rumah, ASIP mana yang harus diambil untuk diminum ke Biandul, tiap hari. Sepulang kerja masih harus pumping, cuci botol ASIP yang biasanya sehari abis 5-6 botol, bersihin badan, barulah bisa ikut Biandul istirahat (?), eh tentu tidaaak. Jika Biandul udah tidur pas saya belum sampai rumah, pasti pas saya udah di rumah, dia kebangun lagi. Ngajak main sampai jam 2-3 pagi, baru mau tidur lagi. Kadang saya gak bisa mandi, nyuci botol ASIP nunggu dia tidur dulu, kadang kecucinya baru paginya, harus sterilin juga. Eh dapet tidur cuma 2-3 jam terus berangkat kerja lagi. Gak jarang saya cuma bisa tidur sejam dan akhirnya minta izin untuk gak datang ke kantor, tapi di rumah tetap kerja. Untungnyaaa, punya bos yang pengertian banget. Asal kerjaan aman dan alasannya masuk akal, ya udah gapapa kerja di rumah. Lagian kalau cuma tidur sejam doang sih di jalan saya keburu pengsannn bisa-bisa. Kebayang gak rasanya kurang tidur dan nahan ngantuk? Muehehehe. Dan keseharian kita begitu terus sampai gak kerasa udah enam bulan.

Mulai lah Bian MPASI. WAAW SUPER EXCITED!
Mak ternyata inilah the next level of working mom karena tugas bertambah: MASAKIN MPASI. Jadi saya selalu masak di malam hari, masukin kulkas dibagi buat sekali makan di food container, baru bisa istirahatin badan. Kenapa gak pagi? Karena saya susah bangun pagi. Dibangunin bayi pun mata masih merem-melek, masih harus masak? Bakal buru-buru berangkat ngantor karena musti nyuapin sarapan dulu, mandiin, baru saya yang gantian mandi dan siap-siap ke kantor. Dan semenjak MPASI, saya berangkat ngantor jam berapa dong? JAM SEPULUH GAISSS! Sampai kantor jam berapa? HAMPIR JAM DUA BELAS WICIS JAMNYA LUNCH. Kantor bapak buyut??? Enaknya kerja di advertising ya gitu sih jam kerjanya fleksibel. TAPI KALO TIAP HARI YA BISA DIJUDESIN BOS JUGA LAH HEHEHEHE.

Lelah dan exhausted, sebulan kemudian saya minta resign! 🤣🤣🤣 Setelah berkompromi dan (akhirnya) dapat approval dari suami, saya ajuin resign. Karena selama di kantor semenjak saya masuk lagi setelah cuti melahirkan, pekerjaan saya semakin dikit, semakin terasa membosankan, jadi gampang ngantuk (ya kadang karena begadang sama bayi juga sih), dan ujung-ujungnya browsing: tentang MPASI bayi, menu MPASI, kenapa feses bayi berwarna anu, kalau bayi demam gimana penanganannya, kenapa bayi begini begitu, stimulus apa untuk bayi umur sekian bulan, bayi umur sekian bulan udah bisa apa, etc etc. Lahhh ini mah badan di kantor, kepala di rumah. Gak baik. Saya harus ambil keputusan. Kayaknya karena saya overthinking, saya bakal terus mikirin anak saya di rumah gimana, lagi ngapain, udah bisa apa, sedangkan saya di kantor harus kerja dan kadang harus dibawa ke rumah karena belum selesai dan gak mungkin lembur sampai larut malam kayak waktu belum punya bayi. Jadi, akhirnya saya putuskan untuk resign saja. Saya percaya rejeki saya akan datang dengan cara lain walaupun sebenernya udah enak banget tiap bulan dapet gaji lumayan dan bisa buat beliin baju dan mainan Biandul, bisa ketemu orang lain dan becanda, bisa colongan tidur siang dan me time (di kantor ada salon, lunch bisa ke mall sekalian cuci mata), tapi kok berat ninggalin rumah tiap hari? Ya saya mendingan stay di rumah. Cari kerjaan freelance bisa laaaah, gak akan seberat beban kerja fulltime di kantor. Lagipula, suami saya pernah bilang: "Ini anak kita, tanggung jawab kita. Sudah seharusnya kita yang ngalah untuk urus dia, bukan malah merepotkan orang dan kita tetep bertahan sama ego untuk kerja terus-terusan". Hmm, bener juga...
Ets, tapi jangan salah paham. Kalau kita titipin anak ke daycare atau nanny kan memang mereka bekerja untuk asuh anak dan dibayar, sedangkan untuk kasus saya, kami (bisa dibilang) lumayan merepotkan orangtua suami saya karena beliau harus ikut urus bayi kami SAMBIL BEKERJA JUGA. Jadi beban mertua saya ya juga jadi sangat berat karena harus merelakan jam istirahatnya untuk urus bayi yang pada masa itu masih demanding banget. Mereka sih keliatannya relaaaa banget, tapi saya yang kasihan. Gimana ya, capeknya juga saya ngerasain. Nah saya masih muda, sedangkan beliau sudah tua dan butuh lebih banyak waktu santai, jadi kami gak tega aja, hehe.

Dan benar aja, tawaran freelance ada aja untuk ngisi waktu senggang. Biasanya saya kerjain pas malam Biandul udah tidur. Makin gede, jam tidurnya udah lumayan teratur, jam delapan malam udah pasti ngantuk dan ngajak tidur. Lumayan deh bisa me time main hp sampe ketiduran wekekekek (atau nyuci baju, nyuci piring, beresin rumah, ngelipet baju, nyetrika, LAH MANA KATANYA ME TIME MAEN HAPE HAHAHA). Sampi akhirnya sekarang Biandul udah 15 bulan, saya ngerasa nyaman-nyaman aja jadi ibu rumah tangga. Bosan itu pasti, tapi suami saya untungnya sering ngajak jalan-jalan huehehehe, yaaa walaupun cuma jalan-jalan ke komplek sebelah sih bagi saya yang penting gak keluar duit banyak kayak ke mall AHAHAHA karena jajanan pinggir jalan lebih mure. Dan yang paling penting, GAK USAH NGITUNGIN CUTI TAHUNAN DULU KALAU MAU JALAN-JALAN (Yayy!).

Nah, kalau ada yang masih dilanda kegalauan mau fulltime jadi ibu di rumah, atau tetap bekerja, silakan jawab pertanyaan di bawah ini ke DIRI SENDIRI YA:

  1. Seberapa banyak kamu googling tentang semua hal yang berbau bayi, parenting, dan sejenisnya, selama di kantor?
  2. Seberapa berat beban pekerjaan kantor yang kamu rasain ketika belum punya anak vs sudah punya anak?
  3. Bagaimana manajemen waktu kamu selama di rumah dan di kantor selama punya anak?
  4. Bagaimana mood kamu selama di kantor? Membosankan, atau malah senang?
  5. Apakah kamu sedang memiliki tujuan untuk naik jabatan?
  6. Kalau kamu berada di situasi yang mengharuskan di rumah terus, bakal stres karena bosen gak?
  7. Apa kamu tipikal orang yang HARUS keluar rumah atau ketemu orang lain ketika kamu bosen?
  8. Apakah manajemen keuangan kamu sudah berada di titik aman?
  9. Sudah siap untuk terjun bebas ketika kamu resign, gak punya penghasilan lagi, dan harus menghemat uang dengan tidak sering belanja atau jajan?
  10. Apa kebutuhan sehari-hari sudah cukup, atau malah lagi berantakan?
  11. Masih punya utang atau tagihan yang belum lunas gak?
  12. Apa kamu cukup percaya dengan pola asuh yang diterapkan orang lain ke anak kamu? (Dalam hal ini, orang lain itu bisa orangtua, mertua, nanny, atau pihak daycare)
  13. Apakah anak kamu punya kegiatan yang memenuhi stimulasi tumbuh kembangnya dari pihak lain yang mengasuh anak kamu?
  14. Amati perkembangan anak dari bulan ke bulan, apakah ada perkembangan, atau biasa saja? Jika tidak ada perkembangan, maka harus ada yang dievaluasi dari pola asuh orang lain terhadap anak kamu.
  15. Siapkah untuk menerima hal pada poin ke 14 tadi? (Jika anak kamu masuk ke daycare, kemungkinan pola asuhnya akan lebih tepat dan bisa dipercaya.)
  16. Apakah kamu takut bahwa kamu dan anak jadi kurang bonding?
  17. Sudahkah punya cara efektif untuk memperkuat bonding dengan waktu yang terbatas karena sambil bekerja?
  18. Apakah kamu yakin dapat berkomitmen "hadir" sepenuhnya untuk anak kamu jika kamu fulltime menjadi ibu rumah tangga? (Dalam artian tidak hanya kasih makan, kelonin, mandiin aja tapi juga ajak main dan kasih stimulasi tanpa membagi pikiran ke hal lain.)
  19. Apakah kamu tetap butuh bantuan dari orang lain untuk mengasuh anak, mengurus keperluan suami, dan mengurus rumah?
  20. Pertanyaan terakhir adalah yang paling penting: Apakah kamu diizinkan oleh suami untuk resign??? 🤣🤣🤣

Silakan jawab dan buat kesimpulan sendiri, apakah kamu seharusnya sudah resign, atau tetap bekerja di kantor. Tapi untuk kamu yang punya masalah finansial jika resign, ya mungkin memang pilihan terbaik adalah tetap bekerja dulu supaya bisa menabung dan merencanakan sampai kapan bisa bekerja agar finansial aman jika suatu hari kamu mau resign. Kita harus tetap realistis, bukan? Jadi, semangat untuk apapun pilihan kamu!

Kalau menurut kamu, lebih pilih jadi working mom atau fulltime mom? Saya awalnya juga mikir kayaknya bakal jadi working mom terus tapi ternyata setelah melihat keadaan di lapangan secara langsung (halah), ada masanya kita memilih hal yang terbaik, bukan cuma untuk kita sendiri tapi juga untuk keluarga. Alhamdulillahnya lagi, rejeki dari suami yang (keliatannya cuma) freelance ternyata mencukupi kebutuhan keluarga kami loh. Kuncinya adalah ikhlas dan yakin, percaya bahwa pilihan yang terbaik itu gak pernah membawa kita ke keadaan yang salah.

Cheers!

You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉