STORY OF BIANDRA | #BiandraMainKeJogja, Juli 2018

11:32

Lebaran jadi momen yang paling pas untuk silaturahmi ke keluarga dan kerabat terdekat, memohon maaf dan saling ikhlas memaafkan. Tapi tahun ini, saya tidak berkesempatan untuk mengunjungi kerabat dan keluarga karena situasi yang tidak memungkinkan. Beberapa hari sebelum Lebaran, Biandul sakit, rewelnya masih kebawa sampai mendekati hari Lebaran. Pas banget malam takbiran, Ayahnya Biandul gantian demam dan gak bisa bangun. Akhirnya Lebarannya cuma salam-salaman sama tetangga dan saudara sekitar rumah aja dan gak ikut pergi kunjungan ke rumah saudara yang jauh. Akhirnya, kami memutuskan untuk cari waktu mudik ke kampung halaman suami, mengunjungi Buyutnya Biandul di Jogjakarta. 20 Juli 2018, kami berangkat. Rencananya, Ibu, Bapak, dan adik ipar, Sely, cuma 3 hari di sana lalu pulang ke Jakarta karena gak enak kalau izin bolos kerjanya kelamaan. Tapi saya dan suami mau ajak Biandul jalan-jalan lebih lama dulu di sana, kami extend hingga total 6 hari.

Seperti biasa, overthink saya memaksa ikut campur, jadi sebulan sebelum keberangkatan saya udah mikirin apa aja yang butuh dibawa, tips traveling bareng bayi, dan mau ke mana aja kita selama di Jogja (ya walaupun belum tentu kesampaian karena kalau pergi sama Ayahnya Biandul tuh gak pernah mau terencana, huh). Jadi, kami akan mengunjungi kampung asal Ibu mertua di Bantul, dan kampung asal Bapak mertua di Wonosari, selama tiga hari. Nah dua hari setelahnya saya, Biandul, dan suami menginap di hotel sekitaran Jogja kota. Niatnya sih mau jalan-jalan bebas keluarga, karena tiga hari di kampung halaman mertua kan tujuannya ingin kumpul keluarga karena Buyutnya mau kenal sama Biandul, dan sekalian mau mengundang kerabat sekitar untuk acara nikahan Sely di Jakarta bulan September. Jadi waktu untuk jalan-jalan kemungkinan sedikit, atau malah gak ada. Dan benar aja, saya cuma colongan sejam ke Goa Cemara bareng Biandul dan Ayahnya pas lg nginep di Bantul.


Biandul sama Akungnya di stasiun Senen lagi tunggu kereta

Sama Tante Sely jugaaa





Awalnya saya agak khawatir Biandul rewel karena perjalanan kami kan naik kereta api dan butuh waktu 8-9 jam normalnya ke Jogja. Tapi saya terus sounding ke Biandul dari jauh-jauh hari, mau dia ngerti atau gak, saya tetep ajak ngobrol, “Ndul, nanti kita naik kereta api loh ke rumah Uyut. Jangan rewel ya, Nak. Seru banget, loh!”. Habis itu ajak dia nyanyi lagu ‘Naik kereta api, tuut tuut tuuut’. Dan hasilnya, selama perjalanan dia seneng loh! Rewelnya pas ngantuk doang. Nah, ini sebenernya permasalahan Biandul yang bagi saya paling krusial, karena dia kalo udah ngantuk rese, maunya tiduran sambil nen aja tapi gak boleh ada orang lain. Kalo rame, yang ada malah dilepas mulu nennya dan ngeliatin orang-orang. Tapi kan dia ngantuk ya, tapi dia sendiri yang gak mau tidur karena rame, jadi bisa bayangin kan bingungnya jadi Biandul? Hahaha. Untungnya, dia masih mau tidur di kereta walaupun bentar-bentar. Ya, lumayan pegel sih jadinya karena mangku terus. Untung berangkatnya rame-rame, jadi yang mangku Biandul gantian banyak hehehe.

Sampe di stasiun Lempuyangan jam 8 malam, kami cari taksi online menuju ke Bantul. Perjalanan 1.5 jam, Biandul cuma tidur sebentar di mobil dan kayaknya udah capek banget. Pas nyampe rumah, disambut sama keluarga yang sebagian besar belum saya kenal (hehe maklum baru pertama kali ke sini), eh dianya ngambek. Akhirnya pelan-pelan dibujuk, mau tapi malu tapi ngambek haha. Akhirnya baru tidur lagi jam 12 (pake ngambek dulu karena tidur di tempat yang baru banget dan belum dia kenal), tapi kebangun jam 6 pagiiiii. Huhhh. Walaupun masih ngantuk, tapi kalo bayi udah ngajak main mah akutu bisa apaa yaaa? Akhirnya Biandul diajak main ke depan teras liat burung piaraan, bunga-bunga di halaman (asli adem bgt sih depan rumah sampe ada halaman buat nanem pohon pepaya dan bunga-bunga loh), eh dia seru sendiri. Saya bisa bikin bubur deh buat sarapannya. Sorenya, sekitar pukul tiga, kami ke Goa Cemara sebentar, karena mau langsung ke Wonosari. Rencananya sih sore yaaa berangkatnya, tapi ujung-ujungnya baru beneran berangkat sehabis maghrib.


Selamat pagiii, Ndul!

Bunga-bunga depan teras rumah Bantul, cakeeppp


Burung piaraannya ada banyaaakk, ini salah satunya

Tuh, kalo halaman rumahnya adem gini gimana gak betahh

Biandul main sama burung, anteng lohh

Anaknya seneeeng diajak ke Goa Cemara



Sampai di Wonosari udah lumayan malem, Biandul seperti biasa gak ngenalin tempatnya jadi rada linglung dan ngambek gak mau diajak siapa-siapa, tapi lama-lama mau main juga. Tidurnya juga pake ngambek dulu as always yah. Eh bangun di sini pagi banget jam limaaaaa. Akhirnya kami jalan-jalan aja depan rumah sambil nunggu sunrise. Terus ajak Biandul sarapan, mandi, terus dia tidur lagi. Kami menginap dua malam di Wonosari, esoknya Ibu, Bapak, dan Sely pulang ke Jakarta. Kami antar sampai stasiun terus kami langsung cus ke hotel di daerah Gejayan, dekat UNY. Review hotelnya mau saya tulis terpisah yaaa :p


Jalan-jalan pagi liat sunrise, aslinya mah masih ngantuk banget
Sama Mbah Uyuuuuttt

Rencana awal saya mau ajak Biandul ke Kebun Binatang Gembiraloka biar bisa liat hewan-hewan kayak di picture book-nya, eh malah leyeh-leyeh aja di hotel sampe sore karena ASLI JOGJA PANAS BANGET KALO SIANGGGG! Jadilah kita staycation aja di hotel, si bayi girang banget karena nyaman. Dua malam kita di hotel, dua malam pula kita jalan ke Malioboro. Sambil belanja, gendong bayi, kebayang gak pegelnya? Ya gitu deh, agak ribet tapi seneng. Iyalahhh dibelajain suamik ahahahaha. Kami beli baju batik masing-masing dan beli bahan batik juga buat jait seragaman sama sekeluarga. Wah Ayahnya Biandul kalap sih hampir beli batik tulis yang harganya jutaan tapi akhirnya gak jadi karena sampai Jakarta kami masih butuh makan juga HAHAHA! Akhirnya ya belanjaan terbanyak kami yaa batik. Sisanya beliin oleh-oleh buat keluarga di Jakarta. Mau ke Keraton Jogja aja gak jadi juga, padahal enak mau ajak Biandul naik odong-odong yang banyak lampunya itu, terus katanya suamik mau nyoba jalan ke pohon beringin yang matanya ditutup itu, terus nyobain Gelato di Tempo Del Gelato AH SEMUANYA GAK JADI WKWK. Yaudah deh ya kayaknya enakan males-malesan di hotel aja becanda sama anak, nonton film, renang di kolamnya, makan-makan. Seru sih quality time kayak gini. Karena kalo di rumah, Ayah pikirannya udah kerja mulu, Ibu sibuk ribet masak lah, nyuci lah, nyetrika lah, ngelonin Biandul lah. Ya gitu lah hahaha.


Tampilan kamar hotel yang bikin Biandul betah

Renang sama Ayaah

Enak kali ya punya ginian satu di rumah wkwk

Di hari kami pulang ke Jakarta, keretanya berangkat sore, dan perkiraan sampai jam set 1 pagi, tapi telat jadi kami baru sampe jam set 2 pagi, pesen taksi online, dan baru sampe rumah sekitar jam 3-an. Wah, ini rasanya perjalanan panjang banget sih karena Biandul lebih rewel hahaha. Mungkin karena dia udah capek banget, terus kereta juga lumayan penuh, banyak anak-anaknya sepantaran umur 4-5 tahunan yang berisik dan nonton video di hp tapi volumenya kayak pake speaker. Alhasil Biandul gak mau tidur, rewel teriak-teriak terus. Pusing, bingung, ngantuk, capek. Salah pilih jam juga mungkin ya (?). Akhirnya dia baru bisa tidur jam 10 malam pas kami transit di Cirebon. Biasanya kereta transit lama di sini. Saya keluar kereta, gendong dan ayun-ayun Biandul di stasiun Cirebon sampe tidur, baru masuk kereta lagi pas udah mau berangkat. Dia pules dan baru bangun pas udah di Jatinegara. Huh, saya baru bisa bernapas lega sih karena sebentar lagi sampe rumah dan bisa istirahat selayaknya selonjoran di kasur rata biar dia gak teriak-teriak cranky lagi :( Tapi itulah seninya ngajak anak bayi traveling, gak bisa sesantai dan sebebas kayak kita pergi sendirian. Musti nurutin mood-nya si bayi, ikutin jam ngantuk dan lapernya, bawaannya banyakkkk bangettt, dan siap-siap pusing kebingungan kalo lagi rewel gitu. Ets, jangan lupa sama pegal-pegalnyaaaaa HWAHAHAHA.

Sampai di rumah, langsung tidur, esoknya kami bangun jam set 9 dong siang banget hahahahaha. Terus anaknya kayak jet lag gitu badannya masih goyang-goyang. Jangan kapok ya, Nak! Ayo kita ke mana lagi yaaaa...

Nah, dari pengalaman ini, saya punya tips buat yang mau traveling juga bareng bayi di bawah 1 tahun (ini case-nya saya naik kereta api yaa) :
  1. Pilih jam berangkat yang menyesuaikan dengan jam tidur anak.
  2. Kalau punya budget lebih sih mending beli 1 tiket lagi buat kosongin bangku, pinjem KTP siapa gitu haha, biar ada space lumayan lega. Karena kalo semua bangku keisi penumpang lain, itu kerasa banget sempitnya.
  3. Jangan lupa bawa camilan dan mainan bayi biar gak bosen.
  4. Kroscek lagi perlengkapan bayi ada yang kurang apa gak, bawa baju dikit boleh asal di tempat tujuan bisa nyuci dan ngeringin cepet, jadi bawaan juga lebih ringkes, secara bawaan bayi lebih makan banyak tempat daripada bawaan orangtuanya haha.
  5. Gak tau sih ini beneran ngaruh apa gak, tapi sounding aja dari jauh-jauh hari kalo kita mau ke mana, ngapain, naik apa, mau dia belum ngerti atau belum bisa ngerespon, kayaknya lama-lama dia paham deh haha.
  6. Sabar. WKWKWK

Nah, buat apa aja yang butuh dibawa, coba cekidot list berikut:
  • PERLENGKAPAN BAYI
  • Baju pergi
  • Baju tidur
  • Baju hangat (kalau tempat tujuannya dingin)
  • Singlet/kaos dalem
  • Popok
  • Kaos kaki
  • Gendongan
  • Selimut/bedong
  • Baju renang (kalo mau renang di TKP)
  • Handuk
  • Alat mandi (sabun, shampo)
  • Minyak telon
  • Bedak
  • Body lotion/sunblock kalo mau renang or ke pantai
  • Diaper cream
  • Tissue basah
  • Tissue kering
  • Alat makan (mangkuk, sendok, garpu, cangkir kecil, kotak makan kecil)
  • Botol dot & sufor/ASIP (jaga-jaga kalau gak mau nen di tempat umum, kalo bawa ASIP agak ribet karena perjalanan lama ya pake sufor aja, jadi bawa air panas di botol termos kecil gitu)
  • Camilan bayi
  • Bubur beras instan (kemaren saya bawa merek Nayz karena masih berupa beras dan ini gak instan-instan banget gitu, masih harus dimasak jadi bubur dan bisa ditambahin sayur or yang lainnya, atau gak usah ditambahin apa-apa juga isinya udah lengkap)
  • Stroler (tergantung tempat juga ya. Kemarin saya gak bawa karena ke kampung cuy jalanannya gak rata haha, stroler gak akan kepake)
  • Kupluk (biar gak kepanasan/kedinginan)
  • Perlak
  • Kantong plastik untuk baju kotor, baju basah, dan popok kotor
  • Obat-obatan bayi; obat demam (Sanmol), ByeBye Fever (untuk kompres demam), Pure Baby Inhalant (kalau pilek), termometer
  • Saputangan
  • Botol sedotan isi air putih (kalo bayinya udah bisa nyedot)

  • PERLENGKAPAN ORANGTUA
  • Baju pergi
  • Baju tidur
  • Baju renang (kalau mau renang atau ke pantai)
  • Underwear
  • Jaket/sweater
  • Handuk
  • Alat mandi
  • Alat makeup (buat Ibu wkwk)
  • Dompet, tas kecil
  • Kantong plastik untuk baju kotor
  • Sendal
  • Obat-obatan; saya kemarin bawa Tolak Angin, Ester C Vitamin, Antimo, Panadol, Vitacimin, Koyo, Hansaplast

  • PERLENGKAPAN DLL DLL
  • Charger hp
  • Powerbank (kudu isi ampe penuh dulu yak)
  • Colokan listrik panjang & banyak
  • Totebag
  • Kamera
  • Camilan

Yang saya inget sih segini yakk, ini ajak udah bawa koper buat isi baju Biandul, Ibu, Ayah, handuk dan alat makan Biandul. Terus masih nenteng ransel gede lagi buat perlengkapan lainnya, sama totebag isi camilan. Oiya, saya bawa totebag kecil yang isinya camilan Biandul, popok, tisu basah, tisu kering, dan botol minumnya Biandul yang nanti bakal sering dibutuhin selama perjalanan. Jadi gak akan repot ngubek-ngubek tas gede yang susah banget dibuka-tutup karena isinya banyak banget gitu. Karena perjalanannya agak lama dan Biandul gak mandi, jadi ya musti harus wajib ganti popok sih sebelum kepenuhan dan bikin gak nyaman, belum lagi kalau pup hehehehe. Eh tapi untungnya kemarin Biandul gak pup selama di jalan, jadi gantiin popoknya juga gampil wkwk.

So far, seru-seru pusing sih perjalanan kali ini. Karena sebenernya kita gabut banget haha tapi kok ya puas banget yaa. Mungkin karena ketemu banyak keluarga, Biandul juga ternyata seneng diajak jalan-jalan, anaknya gak gampang bete, dan dia paling seneng banget pas nginep di hotel sih. Kayaknya nyaman banget ya, Ndul? Apa mau dibikinin kamar macem itu? Waduuu ntar dulu yakkk. Hehehe.

Kalau ada tips tambahan atau mungkin ada yang mau ditanya, boleh lho tulis di kolom komentar. Teruma kasih sudah membacaaa! :)


Keluarga Wonosari

Keluarga Libra.
AKHIRNYA PUNYA POTO KELUARGA BERTIGAAAA!

You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉