MY 2018 REWIND

19:37


Tahun 2018 bisa dibilang tahun yang gado-gado buat saya. Pengalaman nihil dalam peran seorang ibu menjadi faktor paling besar yang membuat saya merasa berat menjalani tahun ini. Susah, senang, kagum, haru, bahkan sampai sedih dan bingung pun bisa dirasakan semudah membalikkan telapak tangan. Ya, secampuraduk itu perasaan saya. Tapi, semua itu telah mengubah banyak hal dalam hidup dan pemikiran saya. Jelas, karena manusia akan selalu berubah; ke arah mana adalah kita sendiri sebagai pihak penentu. Jadi, gak usah lagi deh nyalahin takdir atau orang lain yang dianggap menjadi penyebab kenapa hidup kamu gini gak gitu, di sini gak di situ, atau malah ke mari bukan ke situ. Lho, ya, kalau ada orang lain "ngajak", kan tergantung kamunya mau atau gak, ya toh? So, I'll describe some of my journeys during 2018, like the others did.

Ceritanya mundur agak jauh dulu ya sebagai latar belakangnya. Anxiety adalah sejenis parasut terbesar yang menghambat sebagian banyak hal penting dalam hidup saya. Kekhawatiran itu menghambat saya untuk melakukan SEGALA HAL yang ada di depan mata saya. Literally segalanya. Dan ketika saya sadar bahwa hal ini udah bukan bisa dibilang hal biasa, saya mulai riset sendiri. Mencoba mengenal diri sendiri. Semua ini sudah lama saya lakukan, bahkan hingga membuat saya gak mengenal diri saya sendiri. Bingung? Sangat. Terus apa yang harus saya lakuin dalam hidup ini? Kalau gak tau mau ngapain, terus ngapain saya harus panjang umur? Bosan banget rasanya menghabiskan hari-hari biasa tanpa tahu mau ngapain dan buat apa, sehingga pikiran untuk mati sangat sering lewat. Yap, beberapa kali saya terserang depresi dan itu udah lama banget, bukan di tahun ini. Tapi, saya menceritakan ini karena hal ini adalah trigger terbesar yang lumayan membentuk saya menjadi diri yang sekarang ini.

Kenapa awalnya bisa anxiety dan depresi? Entah. Mungkin karena hidup dalam lingkungan yang gak sehat secara mental, banyak pengaruh yang tanpa sadar sebenarnya buruk, dan tidak adanya sosok orang yang bisa menuntun saya untuk lebih care dengan diri saya. Ketakutan saya terhadap apapun membuat saya jadi manusia yang gak gimana-gimana. Dapet ranking di sekolah, yaudah. Gak ranking 1 juga sih. Gak masuk ke sekolah favorit mah yaudah. Sekolah di mana aja bagi saya sama aja. Toh saya juga bakal takut sama guru dan segala hal yang terjadi di dalam kelas ketika ada sebuah situasi di mana saya harus menjadi pusat atensi bagi semua orang. Saya gak mau jadi juara karena takut dikenal, saya gak mau ikut lomba karena saya takut denger judge dari juri, saya gak suka ikut ekskul karena bagi saya lebih enak tidur di kasur, saya gak suka belajar di kelas karena saya takut bersosialisasi dengan sekumpulan orang dalam jumlah besar, tapi saya harus sekolah dan lulus untuk dapat ijazah dan melanjutkan hidup, itu kata banyak orang-orang. Hidup yang seperti apa, saya juga gak pernah tau jawabannya. Itu sebagian gambaran kelam dari masa lalu saya, sebelum akhirnya saya perlahan bisa bangkit dan mulai mengenal hidup.

2013 saya mulai membuka hidup baru karena sudah mulai bisa terbuka untuk orang lain. Ikut komunitas, belajar menulis, mulai kenal dunia kerja, bahkan kenal sama Tian dan "digodok" untuk jadi manusia, bukan robot kayak yang sebelumnya saya rasakan. Nah, untungnya Tian ini akhirnya jadi jodoh yang saya nikahi di akhir tahun 2016 hahahaha. Kemudian saya punya anak, transisi hidup kembali menampar saya. Sekarang semua hal bukan lagi hanya untuk hidup saya, tapi juga untuk hidup anak saya. Susah rasanya punya anak? Banget. Perjuangannya bisa dibaca di sini. Tapi saya lebih banyak bersyukur karena tempaan yang saya dapatkan membuat saya perlahan tahu jawaban atas semua pertanyaan yang sejak dulu saya gak paham: hidup itu kayak apa dan harus gimana? Dan saya jawab ke diri saya sendiri dengan tegas. Mulai saat itu, hidup saya perlahan berubah. Banyak fase yang mulai membuat level hidup saya naik. Akhirnya saya gak lagi ngerasa bahwa hidup itu cuma lewatin hari Senin sampai Minggu dan tiba-tiba udah ganti tahun lagi dan saya sadar kalau saya gak ngapa-ngapain setahun kemarin.

Di 2018, ujian kesabaran saya banyak bersumber dari Biandul. Kelakuannya yang super ajaib bikin mood saya naik turun. Kalau lagi pinter mah bisa sampe yang banggaaaaa banget ih kok bisa sih dia begitu, pinter amat, cepet amat belajarnya. Eh giliran lagi ngambek, wah kepala kayak dibakar panasnya. Ya, yang udah jadi emak-emak pasti paham betul. Apakah membuat saya kapok punya anak? Tentu tidak. Tapi, karena tanggung jawabnya besar banget, dititipin nyawa manusia cuy, ya saya gak mau asal nambah anak aja dong. Kalau memang merasa belum mampu bertanggung jawab lagi, saya gak akan mau nambah anak lagi. Ngurus anak susah makan sampai bbnya drop aja saya udah kalang kabut, takut anak kurang gizi lah, takut ada penyakit dalam yang serius lah, takut gak bisa keurus padahal saya udah telateeen banget bikinin makanannya. Tiap hari, sehari kadang bisa masak beberapa kali karena ditolak terus. Sejak umur Biandul delapan bulan, sejak kena diare pertama kali, di sinilah ujian kesabaran saya dimulai. Biandul jadi gampang sakit, badannya kuruuusss banget, tiap sesi makan jadi hal yang paling saya benci karena pasti akan berisik ngomel lah, ngotot lah, sedih lah, nanti tau-tau ngadu ke Tian sambil nangis-nangis minta peluk, minta kekuatan untuk terus sabar ngadepin Biandul.

Tantangan berikutnya muncul ketika di pikiran sudah mulai ribut, resign jangan? Kalau resign, uang buat sehari-hari cukup gak? Kalau gak resign, duh stres akutuh kerja setiap hari ketemu orang, meeting, takut dan capek. Belum lagi jaraknya jauh banget, sampai rumah udah kemaleman dan masih harus urus bayi. Saya bukan gak kuat sama capeknya, tapi gak kuat sama stresnya karena saya overthinking. Di kantor mikirin rumah, di rumah masih harus kerja lembur, di hari libur mikirin resign, masuk kantor lagi ketemu temen bisa seneng lagi. Siap emang di rumah terus setiap hari? Penghasilan jadi berkurang? Gak ada waktu main atau me-time karena full 24 jam pegang anak? Saya gak pernah nemu jawabannya, makanya keputusan ini maju mundur selama setahun belakangan. Akhirnya pertengahan tahun saya beranikan diri untuk resign. Dan hasilnya... LESS STRESS, SISTER! Saya gak perlu berantem sama anxiety tiap disuruh meeting, gak perlu takut terlibat masalah internal kantor, main sikut-sikutan demi bisa naik jabatan atau naik gaji. Dan pikiran saya fokus ke satu hal: anak. Kemudian masalah rejeki saya percaya aja kalau semua tetap baik-baik aja. Sebuah keputusan yang tidak saya sesalkan hehehe.

Dalam hal bisnis, saya gak pernah tau jago atau gak, karena saya gak pernah coba. Tapi selama ini saya selalu punya mindset: ketemu orang = takut. Yang namanya bisnis kan gak bisa sendirian dong, pasti ada kerjasama lah, kontribusi orang lain lah, dan saya aduh takuuuut. Saya sendiri aja lebih milih belanja online atau paling mentok di mini market aja karena tinggal ambil barang terus ke kasir buat bayar. Kalau ke warung, harus manggil penjualnya dulu, nanya ada barang ini itu atau gak, dan ini bisa saya sebut sebagai INTERAKSI. Takut? Jelas. Ketakutan saya berinteraksi sama sosial ini memang lama-lama agak mengganggu ya. Ada kenalan psikiater yang bisa bantu? Kalau ada, tolong komen ya hehehe (nitip sekalian). Oke, lanjut. Akhirnya yaudah kalau mau bisnis, online doang aja sekalian. Dapat dukungan dari suami, udah. Ditemenin sama adik ipar buat bantu, oke. Tapi karena dia juga mau nikah, fokusnya lumayan keganggu. Saking semangatnya, saya bikin plan sedetail mungkin. Kemudian gak ada kelanjutan. Dan gagal. Sedih. Tapi bingung juga mau mulai dengan gimana. Sedangkan gak ada satu langkah pun yang diambil, ya sebenarnya wajar kalau gak pindah tempat sesenti pun. Jadi kesedihan itu aku luapkan dengan marahin diri sendiri, lalu lupain semuanya. Karena bagi saya lebih gampang untuk marahin diri sendiri, lalu maafin dan lupain. Ketimbang nyalahin keadaan atau orang lain, walaupun udah maafin (katanya), pasti tetep masih susah untuk dilupain. Lagian emang gak ada pihak yang salah juga di sini selain diri sendiri yang gak ngelanjutin apa yang udah dimulai.

Hal lainnya yang sudah berani saya lakukan adalah: HIDUP MINIMALIS. Sebanyak dua dus total baju yang saya buang karena ternyata udah gak layak pakai dan gak akan pernah saya pakai lagi. Satu dus isi tas dan sepatu. Lalu beberapa kantong plastik isi make up dan perintilan centil yang walaupun masih ada isinya tapi kayaknya gak pernah saya sentuh (dan gak akan karena cuma seneng punya aja). Di sini saya belajar ikhlas banget untuk punya barang secukupnya dan sebutuhnya aja, sehingga saya harus ikhlas melepas sisanya. Semalam saya baru beresin isi lemari lagi dan melepas satu dus kecil isi jilbab yang banyak banget gak pernah kepake. Bisa dibilang, 75% barang saya sudah kebuang, dan yang saya punya sekarang hanya 25%-nya saja. Rasanya? Legaaaa banget karena bisa ikhlas. Dan isi rumah pun berasa enak karena cuma punya barang sedikit. Toh, yang dipakai bakal itu-itu lagi. Soon, saya bakal cerita lengkap tentang ini kalau udah beberes barang punya suami juga, karena saya masih belum berani untuk buang barang dia tanpa izin, apalagi baju. Karena bajunya kebanyakan hasil atrwork teman-teman senimannya, dan hasil gambarnya dia sendiri. Yang kayak gini kan pasti beda tujuan dong kalau gak mau dibuang?

Highlight saya yang paling keliatan di tahun 2018 sih itu kira-kira, tapi banyak juga hal kecil lainnya yang jadi keputusan penting bagi saya; semisal gak mau terlalu banyak posting video keseharian anak di IG Story, unfollow banyak banget orang-orang yang interest-nya gak sesuai lagi sama saya (termasuk beberapa selebriti fancy yang gak terlalu inspiring hidupnya, akun gosip bahkan gak pernah follow, jadi emang gak terlalu peduli sama update hidup seleb yang kebanyakan cuma gosiiippp, orang yang saya kenal pribadi, yang udah gak pernah saling tegur sapa, ngapain masih temenan di socmed yakan? Tapi kalau ketemu ya gak bakal saya judesin kayak orang gak kenal juga lah. Socmed dan real life kan beda), dan mulai rutin nge-blog lagiiii yayy!

Satu hal yang belum kesampaian di tahun ini padahal saya udah kepengin banget: olahraga. Hidup sehat itu emang kadang susah banget, bagi orang yang hidupnya terbiasa bodo amat dari dulu. Bodo amat mau makan apa aja, bodo amat mau bb naik atau turun, bodo amat mau olahraga atau gak, apalagi kalau jarang sakit kayak saya, makin bodo amat deh. Padahal olahraga kan penting buat bikin badan jadi tetep seger dan gak gampang loyo sampai tua nanti, apalagi udah punya anak, pasti mau panjang umur dong biar bisa ketemu cucu :") YAILAH ANAK MASI SETAUN UDAH MIKIRIN CUCU HEHEHEHE.

So, how about your 2018? Maaf kalau curhatnya kepanjangan dan membosankan yaaa. Yang mau share juga di komen boleh banget loh! Yuk semangat sambut 2019 dan mulai bikin resolusi lagi! 😃

You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉