PARENT LIFE | THE JOURNEY OF MENYAPIH

18:15

Drama ini adalah drama yang paling saya takutkan sejak lama..... akhirnya, mau gak mau, suka gak suka, harus saya lalui juga. MENYAPIH. Kenapa?

Pertama, menyapih artinya adalah menghentikan proses menyusui, yang mana proses tersebut adalah proses yang paling saya sukai selama ini. Menyusui adalah bagian dari bonding bagi saya dan Biandul. Sambil menyusui, kami bisa saling berpelukan, bercanda, lalu ketiduran bersama. Indah ya :") Walaupun banyak ribetnya juga, sih. Misalnya, saya jadi sering harus nahan kebelet pup atau pipis karena Biandul gak mau lepas nen, lagi mau makan tiba-tiba dia minta nen, pas lagi pergi juga agak ribet kalau anak minta nen, belum lagi drama puting luka karena digigit si bocah. Hiiihh!



Kedua, ya dramanya ini sendiri. WALAAAHHH! Kebayang gak sih, nangisnya akan kayak apa ketika dia minta nen tapi gak dikasih? Biandul tuh termasuk monster nenen, ngambek dikit minta nen, gak mau diajak main sama orang pura-pura minta nen ke kamar, abis jatuh/kenapa-kenapa nangis lalu minta nen, ngantuk pun kudu nen dulu. Gak pernah tuh ada cerita dia ngantuk lalu ketiduran kayak anak orang-orang yang di Internet/Instagram hahaha. Dia kudu ngamuk ngambek gak jelas minta nen dulu, baru bisa merem. Lalu, gimana nasib pertiduran dia kalau udah gak boleh nenen? Mari duduk santai sejenak, siapkan teh/kopi, lalu baca cerita proses saya menyapih Biandul di sini.


SOUNDING SEJAK 6 BULAN SEBELUMNYA

Saya sudah bertekad untuk langsung menyapih Biandul sehabis ia ulang tahun dan tiup lilin. Itu saya ulang terus-menerus walaupun berakhir dengan jawaban iya iya aja tanpa tahu bener gak sih dia udah paham? Kuncinya, percaya dulu. Percaya sama anak. Percaya bahwa ia bisa melewatinya. Percaya bahwa ia cukup pintar untuk menangkap dan mengerti maksud dari omongan orangtuanya.

"Nanti kalau sudah tiup lilin, tandanya Bian sudah jadi big boy. Big boy itu tidak nenen lagi, minumnya susu di gelas. Gapapa ya?" Lalu dibalas dengan "Gapapa" a la bayi baru sotoy berbicara sambil angguk-angguk sok ngerti. Oke, tiap hari, tiap lagi nen, tiap lagi ngapain aja saya terus sounding sambil counting down. Tiga bulan lagi, dua bulan lagi, sebulan lagi, dua minggu lagi, seminggu lagi, dst...

Janji saya untuk tiup lilin tentu akan saya tepati, bahkan saya mengolah sendiri kue ulang tahunnya. Lebih ke penasaran dan ingin coba-coba, jadilah momen ulang tahun anak adalah waktu yang tepat untuk belajar membuat kue. Lalu, iseng bilang ke suami kalau kita bisa gak sih sekalian aqiqah aja pas nanti Bian ulang tahun? Suami saya menyanggupi, lalu kami menabung dua bulan sebelumnya, mencari vendor paket aqiqah yang cocok, dan tadaaa... akhirnya Biandul resmi ditebus dari pegadaian! Hahaha.


BELAJAR PERCAYA SAMA ANAK

Again, saya tekankan, bahwa kepercayaan adalah salah satu hal yang wajib dipersiapkan, selain kesiapan mental dan fisik ibu & anak. Menyapih tentu butuh kesiapan fisik dan mental, baik ibu dan juga anak. Ibu dan anak harus dalam keadaan sehat dan bugar, jangan memaksakan ketika sakit. Ibu sakit pasti gak punya tenaga, sedangkan menyapih itu sangat melelahkan. Sangat. Jika anak sakit pun pasti akan lebih butuh perhatian dan rasa nyaman yang ia dapat dari ibunya, bagaimana jika rasa nyaman itu adalah dengan menyusui, lalu ia tidak mendapatkan hal itu? So, perhatikan dulu kesehatan fisik sebelum mulai menyapih. Pun dengan mental, tiada yang lebih memusingkan daripada mendengar bayi menangis tanpa henti selama berjam-jam karena menginginkan sesuatu yang tidak didapatkan. Wajar, jadi ibu harus sabar. Di sinilah mental akan diuji. Perasaan akan lebih sensitif, peka, dan mudah tersinggung. Suami harus paham juga kondisi ini, sehingga diharapkan mampu membantu, sekecil apapun bantuan itu, karena proses ini memang akan lebih baik jika dijalani bersama-sama.

Lalu, bagaimana dengan kepercayaan kepada anak?
Percayalah bahwa kami, ibu dan anak, bisa saling menguatkan dan melewati proses ini. Selama Bian menangis dan meneriakkan "NENENNN" terus-menerus selama berjam-jam, gak bosan-bosan saya bilang, "Bian bisa ya, Nak, bobo tanpa nenen. Kan sudah jadi big boy. Mama percaya, Bian pasti bisa. Mama masih sayang sama Bian walaupun udah gak nenen." Itulah mantra kekuatan untuk sang anak. Kalau mau menerapkan metode menyapih sesuai kenyamanan masing-masing, itu hak ibu kok. Bagi saya, percaya sama anak adalah kunci, yang saya yakin bisa dibawa terus sama Biandul sampai ia dewasa. Kunci bahwa Mamanya akan selalu percaya sama dia.

Keluarga dari pihak suami sempat menyarankan beberapa cara; membawa Biandul ke pengobatan supaya disembur aja, lalu gak usah ada drama nangis behari-hari, atau putingnya dioles dengan berbagai macam dari lipstik, daun brotowali, bahkan hingga balsam. Saya terima saran mereka, tapi, pada akhirnya, keputusan saya adalah menggunakan kepercayaan saya terhadap Bian. Siapa lagi yang mau percaya sama Bian kalau bukan dimulai dari ibunya sendiri?


SIAPIN CAMILAN KESUKAAN ANAK, YANG BANYAKK

Camilan, susu, makanan kesukaan Biandul kudu siap di kamar karena dia pasti butuh pengalihan selain nenen. Saya stok susu UHT besar, lalu tuang ke cangkir kecilnya setiap dia minta susu. Iya, Biandul belum pernah saya kasih sufor, dulu anaknya gak doyan. Gak tau kalau sekarang, karena belum pernah coba lagi dan malas nyeduhnya hahaha jadi pilih UHT yang udah siap minum aja lah hehehe. Coklat Chacha, donat, wafer, dan segala jajanan kesukaannya. Iyaaa coklat teruuus, coklat semuaaa, gapapaaaa. Asal sikat giginya gampang mah gapapa deh, abis gimana dong sumber kenyamanan satu-satunya udah mau direbut balik, masih gak boleh juga makan jajanan kesukaan. Kasian amat hehehe. Saya bukan ibu perfeksionis yang harus selalu kasih anak makanan sehat, dia tetap ikut makan makanan yang saya makan walaupun bisa dibilang gak ada sehat-sehatnya. Tapi, itu kan gak setiap hari juga laaah, jadi, ya balik lagi aja anaknya doyan apa, ibunya mau kasih apa. Gituu.


CARI KEGIATAN LAIN SEBELUM TIDUR, SUPAYA LUPA NENEN

Yang ini, hasilnya bisa beragam dan gak sama, tapi gak menutup kemungkinan juga susah nemunya, atau malah gampang. Ada yang dikasih HP aja, tontonin Youtube sampe ketiduran, ada yang bacain buku, ada yang digendong terus sampe ketiduran, dan masih banyak lagi. Kalau di Bian, saya belum nemuin kegiatan rutinnya, tapi, sejauh ini, biasanya Bian mainan mobil-mobilannya di atas kasur sampe dia capek sendiri. Kadang, kalau saya udah ngantuk duluan, saya tinggal merem aja (walaupun jadinya dikit-dikit kebangun sih), nanti lama-lama dia akan ikut tidur kalau sudah capek atau bosan. Di awal-awal masa sapih, hampir tiap sesi tidur selalu ada tangisan jerit-jerit. Sayanya maksa tidur, anaknya ngantuk, tapi gak mau tidur. Mungkin karena nunggu dinenenin juga kali yah. Ini akan terbentuk sendiri aja sesuai kebiasaan masing-masing ibu dan anak. Kuncinya, sabar. Sabar begadang, sabar pusing, sabar dengerin anak nangis. Tahan marahnya, buk. Tahan....


SAATNYA PROSES MENYAPIH

Jeng! Kalau semua sudah siap, ayo kita mulai sapih, Buibuk! Saya memilih untuk menyapih Bian secara bertahap, gak langsung full disapih siang-malam. Tujuannya; 1. Sambil nyicil nurunin produksi ASI yang sudah mulai jarang disedot, 2. Supaya Biandul gak langsung kaget, 3. Perkara kesiapan mental juga nyicil sih biar saya gak kaget juga hehe. Jadi, kalau siangnya udah pusing liat Biandul ngamuk karena gak dikasih nenen, biarlah tidur malam kami berdua tenang karena Biandul masih dikasih boleh nenen.

Malah bikin anak bingung gak, sih, kok siang gak boleh tapi malam boleh? Yaa, mungkin akan bingung, tapi kan tetap dikomunikasikan. "Siang gak usah nenen ya, tapi nanti malam Bian boleh nenen sebelum bobo." Dan kami lebih bahagia menjalani hari jika sudah gelap wkwkwk.

Nah, untuk runutannya kemarin, alhamdulillah bisa sesuai plan, karena memang di awal saya dah komit sama diri sendiri untuk menyelesaikan persapihan ini segera.

Day 1 - 19 Okt : Tidur siang tanpa nenen, tidur malam masih nenen. Tapi karena Biandul masih terbiasa kebangun ketika tidur untuk minta nen, jadi hari pertama ini dia tidur siang hanya 1 jam aja. Itupun karena kecapean nangis dan terpaksa menerima keadaan kalau gak boleh nenen.

Day 2 - 20 Okt : Tidur siang tanpa nenen, tidur malam masih nenen. Kali ini agak chaos karena tidur siangnya cuma setengah jam, ngamuk karena kebangun minta nen tapi gak dikasih. Jadi gak bisa tidur lagi. Payudara saya belum terasa bengkak tapi pas malam berasa banget penuhnya karena 24 jam gak keluarin ASI, baru akhirnya pas nenenin Bian malemnya, payudara kosong lagi.

Day 3 - 21 Okt : HAPPY BIRTHDAY BIANDRA! Ultah Bian yang sesungguhnya tuh hari ini, hahaha tapi kita majuin 2 hari karena berbarengan aqiqah. Hari ini mulai FULL menyapih siang-malam. Siang bisa tidur setelah dibujuk makan Chacha, minum susu, baca buku, main mobilan, dipijit, terakhir digendong sejam sambil nangis-nangis. Malamnya lebih ngamuk lagi karena udah beneran gak dikasih nenen. Begadanglah kami sampai jam 1-2 pagi sebelum akhirnya dia bisa tidur. Sampai pagi. Gak kebangun kayak biasanya.

Day 4 - 22 Okt : Payudara udah mulai kenceng banget, sakit kalau kesentuh. Akhirnya beli kol di pasar, masukin freezer 15 menit, lalu kompres di payudara sampai kolnya layu. Diulang terus setiap 2-3 jam. Pas mandi sempet marmet sebentar cuma biar gak kepenuhan aja, tapi gak sampe kosong. Sedih plus legaaa banget rasanya. Sedih liat ASI muncrat-muncrat di kamar mandi tapi udah gak keminum lagi (sayang banget hu), lega karena rasanya payudara agak enteng, gak kayak lagi bawa batu di dada :(
Tidur siang Biandul masih bingungin, tapi udah lebih ngerti karena udah mulai gak minta nenen. Tapiiii, gak mau aja gitu disuruh tidur. Adaaa aja alasannya. Akhirnya baru bisa tidur sore dan lamaaaa banget sampe maghrib baru bangun. Jadi malemnya dia melek lebih lama, lalu kami baru tidur malam sekitar jam 2-3 pagi. Besoknya sama-sama bangun kesiangan. Saya kecapean banget rasanya, but I'm beyond proud because my son was so cooperative.

Day 5 - 23 Okt : Udah gak ada drama minta nenen lagi, bahkan udah lupa banget. Tapi kendalanya adalah susah disuruh tidur. Jadi setiap hari memang akan ada sesi tidur yang sebelumnya dipenuhi dengan suara tangisan dulu huhu. Rasanya ngeliat itu setiap hari tuh kayak semacam mikir, anak saya tuh kayak anak gak bahagia ya selalu nangis setiap hari :") But this too shall pass, indeed.

Kayaknya day 6 dan seterusnya sama deh permasalahannya, susah disuruh tidur. Tapi udah gak pernah minta nenen lagi. Akhirnyaaaaaaa...

And, guess what??
Nafsu makan Biandul langsung naik drastisss loh! Selain doyan ngemil, sekarang anaknya bisa minta makan kalau laper. Karena udah gak dikasih nenen lagi, jadi mau gak mau ya kalau laper itu makan. Jam 11-12 malem aja bahkan sering minta makannnn, jadi gimana gak kudu nyetok lauk sampai tengah malem coba? Hehehehe. Alhamdulillahh. Bener ternyata kata banyak orang yang bilang kalau anak biasanya selepas sapih langsung doyan makan. Ini yang saya tunggu sejak lamaaaa, secara susah banget ngajak anak ini makan, sampai hampir stress mamaknya :")

Nah, Buibuk yang sedang mempersiapkan masa sapih, semangat ya! Fase ini memang harus kita lewatin sama-sama, pasti akan berakhir kok, dan akan sukses kalau dari kita dulu, ibunya, percaya diri. Takut itu pasti. Apalagi harus dengerin tangisan anak sampai ngamuk-ngamuk, gak tega. Belum lagi kehilangan bonding time saat menyusui berdua sambil pelukan, pasti kangen banget nanti. Jadi, puas-puasin aja dulu. Setelah tiba saatnya semua selesai, selesaikanlah juga dengan cinta, sama seperti perjuangan awal saat ibu dan bayi belajar saling memberi dan menerima ASI sebagai bentuk kasih sayang dan tanggung jawab. Ikhlas :)

You Might Also Like

0 comments

Thank you for meeting me here! Hope you'll be back soon and let's connect each other 😉